Final MotoGP yang menghancurkan membuat Aprilia kehilangan tiga kejuaraan

Kisah sukses MotoGP 2022 yang sulit dari musim Aprilia memuncak dengan bencana langsung di grand prix terakhir di Valencia, karena kehilangan posisi di masing-masing dari tiga klasifikasi kejuaraan.

“Ini memalukan bagi kami,” kata pebalap Maverick Vinales. “Kita bisa saja menjadi yang ketiga di [riders’] kejuaraan [with Aleix Espargaro]kedua sebagai tim.

“Berakhir seperti ini tidak baik. Kami perlu meningkatkan. Tentu saja aku sangat kesal.”

Aprilia menuju ke Valencia akhir pekan dengan pembalap utama Espargaro, penantang gelar untuk sebagian besar musim ini, hanya tergantung di tempat ketiga dalam klasemen dengan satu poin atas pembalap Gresini Ducati Enea Bastianini.

Espargaro telah lolos tiga tempat di depan Bastianini, tetapi tenggelam seperti batu dari garis. Meskipun dia berhasil mempertahankan dirinya dalam pertarungan di lap pembuka, bahkan melewati Bastianini, dia segera harus menerima kekalahan saat dia masuk pit.

“Masalah mesin,” kata Espargaro setelahnya. “Saya tidak tahu persis [what] belum. Aku bahkan tidak ingin tahu.

“Tapi sejak awal, sudah di start motor berhenti, dan kemudian selama tiga lap di setiap akselerasi motor berhenti. Saya terpaksa berhenti di garasi.”

Ditanya apakah itu masalah yang biasa, dia berkata: “Saya tidak tahu. Saya tidak terlalu peduli dengan apa yang terjadi pada mesin. Mesin berhenti, ini bukan pertama kalinya.

“Hari ini adalah hari terburuk untuk hal ini terjadi, karena saya pikir saya memiliki kecepatan lebih dari Enea untuk memperebutkan tempat ketiga di kejuaraan, yang merupakan mimpi bagi saya.

“Pada akhirnya, bagian mesin yang mana, saya tidak peduli.”

Aprilia mengidentifikasi masalah Espargaro sebagai kemungkinan terkait sistem bahan bakar. Bastianini, mengetahui skor poin apa pun yang akan dilakukan, sadar bahwa “tidak perlu mendorong 100%” dan membawa motornya pulang di urutan kedelapan untuk dengan mudah mengklaim tempat ketiga di klasemen.

Sementara pensiunnya Espargaro menghancurkan harapannya di kategori pembalap, keluarnya Vinales memastikan Aprilia akan merasakan sakit di kejuaraan tim dan konstruktor juga.

Dia berada di urutan kedelapan setelah start dan ke-10 setelah kesimpulan yang tidak rapi pada lap pembukaan, tetapi ini mungkin sudah menjadi masalah teknis RS-GP yang memanifestasikan dirinya – karena yang terjadi selanjutnya adalah putaran waktu putaran yang sangat berosilasi sebelum dia masuk untuk pensiun di putaran. 15.

1023936

Aprilia menggambarkan masalah tersebut berkaitan dengan bagian depan motor, sementara deskripsi Vinales sedikit lebih eksplisit.

“Dalam lima putaran terakhir kami memiliki banyak masalah teknis dengan motor,” katanya. “Itu sesuatu yang harus kita perhatikan.

“Saya punya masalah dengan rem. Saya mengerem 50 meter lebih awal dan saya keluar dari lintasan.

“Memalukan. Karena saya pikir kami memiliki ritme, kami memiliki kecepatan, untuk memperebutkan tempat pertama.

“Saya tidak tahu bagaimana menghadapinya, jujur. Kami bekerja dengan baik sepanjang akhir pekan, saya benar-benar termotivasi… kami harus berkembang.”

Sebelum lampu padam, Aprilia mempertahankan penyangga lima poin untuk tempat kedua atas Yamaha di klasemen konstruktor, dan memiliki 28 poin di atas pakaian pabrik KTM di kejuaraan tim.

Itu tidak mencetak gol di kedua kategori, jadi tidak hanya tempat keempat Fabio Quartararo untuk Yamaha meninggalkan Aprilia sebagai konstruktor terbaik ketiga, tetapi KTM mendapatkan finis kedua dari Brad Binder dan tempat kelima untuk Miguel Oliveira sudah cukup untuk menghapusnya. Aprilia di klasemen tim dengan tiga poin.

1023229

“Kami marah dan kecewa,” kata bos balap Aprilia Massimo Rivola.

“Mengevaluasi musim kami, kami harus melihat gelas sebagai setengah penuh, tetapi sulit bagi saya untuk melakukan itu.

“Kami memiliki gol yang sesuai dengan potensi kami dan pantas, seperti tempat ketiga untuk Aleix dan kedua di klasemen konstruktor dan tim. Hasil luar biasa yang akan menjadi hadiah yang adil untuk kerja keras yang dilakukan oleh semua Aprilia Racing.

“Tapi ternyata kami masih belum terbiasa berjuang secara konsisten untuk mencapai tujuan tertinggi.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *