Basket  

Bol Bol Muncul sebagai Kandidat Penghargaan Pemain Terbaik yang Sah

ORLANDIA – Penghargaan Pemain Paling Baik diberikan kepada pemain setiap tahun yang membuat peningkatan dramatis dari musim sebelumnya atau musim sebelumnya.

Hanya berdasarkan definisi itu, apakah ada pemain musim ini yang telah membuat “perbaikan dramatis” dari beberapa tahun pertamanya di liga daripada Bol Bol dari Orlando Magic? Sebagian besar karena cedera, beberapa meragukan dia bahkan berada di tim NBA sekarang.

Magic mengakuisisi Bol pada batas waktu perdagangan musim lalu dari Boston Celtics. Mereka juga dalam kesepakatan itu mendapatkan PJ Dozier, yang segera mereka abaikan, draft pick putaran kedua di masa depan, dan pertimbangan uang tunai. Semua Orlando menyerah adalah draft pick putaran kedua 2023 yang sangat dilindungi. Pada titik ini, sangat tidak mungkin Boston akan menerima apa pun dari kesepakatan itu.

Bol pada saat transaksi itu baru pulih dari operasi kaki kanan. Tidak ada rencana baginya untuk kembali di sisa musim itu. The Magic hanya ingin mengenalnya lebih baik dan melihat di mana dia akan berada secara fisik pada saat agen bebas terkena.

Nah, jelas Magic melihat sesuatu yang mereka sukai. Mereka memutuskan untuk mengontraknya kembali di musim panas, dan sekarang, hanya 11 pertandingan dalam masa jabatan Magic-nya, 7-kaki-2, 220-pon melebihi semua harapan.

Bol memiliki rata-rata 11,4 poin per game, sembilan poin lebih banyak dari rata-ratanya selama 46 pertandingan yang dia mainkan bersama Denver Nuggets selama musim 2020-21 dan 2021-22 digabungkan. Persentase sasaran lapangan dua poin 75 persennya menempati urutan No. 1 di NBA. Dia baru-baru ini membukukan 23 poin tertinggi dalam karirnya melawan Sacramento Kings, dan dia sudah memiliki dua double-double. Dia tidak merekamnya sebelum musim ini.

“Bagi saya, itu hanya agresif sejak awal,” katanya setelah pertandingan melawan Kings. “Setiap kali saya agresif dari awal permainan hingga akhir, saat itulah saya memainkan yang terbaik.”

Namun, jangan lupa bahwa bakat Bol tidak pernah dipertanyakan. Dia adalah salah satu prospek terbaik di negara ini yang keluar dari Findlay College Prep di Henderson, Nevada. ESPN menempatkannya di peringkat keempat pada tahun 2018 di belakang bintang Duke akhirnya RJ Barrett, Zion Williamson, dan Cam Reddish.

Sebelum cedera kaki kirinya hanya sembilan pertandingan dalam karir kuliahnya dengan Oregon Ducks, Bol secara luas diproyeksikan sebagai pick lima besar dalam draft. Jelas, tim NBA takut untuk memilihnya di draft 2019 karena masalah daya tahan, menyebabkan dia meluncur ke babak kedua, di mana Nuggets memperoleh hak draftnya setelah Miami Heat memilihnya 44th keseluruhan.

Bol tidak seperti kebanyakan pemain 7-kaki. Keterampilannya lebih berorientasi pada penjaga. Dia memiliki gerakan licin saat menggiring bola, adalah penembak luar yang baik, memiliki gerak kaki yang bagus, dapat menangani bola di lapangan dan dalam transisi, dan memiliki sentuhan lembut di dekat keranjang.

Yang terbaik dari semuanya adalah bahwa Bol bukan pemain yang main-main. Dia menjadi salah satu pemblokir tembakan terbaik di liga. Dia mencapai 24 penolakan sejauh ini, keempat terbanyak di liga. Ayahnya, Manute Bol, adalah salah satu pelindung pelek terbaik NBA selama waktunya di NBA. Dia memimpin asosiasi di blok dua kali, termasuk dalam kampanye pemula di 1985-86 dengan Washington Bullets.

Bermain bersama pemain besar lainnya tidak menghambat perkembangan Bol sama sekali. Faktanya, dia memiliki momen terbaiknya musim ini saat berada di unit awal bersama Paolo Banchero, Franz Wagner dan Wendell Carter Jr. – masing-masing 6 kaki-10.

“Dia punya insting bola basket yang hebat,” kata Pelatih Kepala Sihir Jamahl Mosley tentang pemain berusia 23 tahun yang akan segera datang. “Saya pikir ada begitu banyak lagi yang bisa dia tunjukkan, tetapi satu hal yang sangat saya hargai tentang dia dan apa yang dia lakukan adalah dia hanya menerima apa pun yang kami minta, dan dia melakukannya dengan sukarela. Saya pikir itu bagian yang hebat tentang dia, hanya mencoba menemukan caranya agar sesuai dengan apa yang kami lakukan.”

Sementara Bol adalah kandidat awal musim yang lebih layak untuk penghargaan Pemain Paling Berkembang, dia jelas bukan satu-satunya yang ada dalam daftar. Di antara yang lain yang telah membuat kemajuan luar biasa adalah Lauri Markkanen dari Utah Jazz, Keldon Johnson dan Devin Vassell dari San Antonio Spurs, Desmond Bane dari Memphis Grizzlies, Tyrese Maxey dari Philadelphia 76ers, dan Tyrese Haliburton dari Indiana Pacers.

Tidak seperti kandidat mana pun, bagaimanapun, tidak ada yang bisa memprediksi bahwa Bol akan menjadi kandidat – dan itulah yang membuat pencalonannya di awal musim begitu luar biasa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *