Basket  

Andre Iguodala: Jelajahi Rumah Bintang NBA Serene Bay Area

Ketika sebuah keluarga Bay Area menghubungi Redmond Aldrich Design yang berbasis di Oakland untuk merancang rumah impian mereka, sang istri, Christina, tidak membagikan banyak informasi. Dia tidak menyebutkan bahwa suaminya, Andre Iguodala, adalah superstar Golden State Warriors.

“Christina sangat rendah hati,” kenang pendiri Chloe Redmond Warner, yang memimpin proyek bersama desainer senior Taylor Shanahan. Setelah memberi pengarahan kepada tim Warner tentang konsep yang ada di benaknya untuk rumah seluas 7.000 kaki persegi dan lima kamar tidur mereka—dia menginginkan estetika bergaya Prancis yang modern namun bersahaja dengan banyak ruang untuk menampung keluarga dan teman—Christina menyebutkan, tanpa basa-basi, untuk Shanahan bahwa rumah itu akan membutuhkan cukup banyak furnitur yang dibuat khusus. “Dia memberi tahu saya, ‘Suami saya sangat tinggi,’” kenang Shanahan, “dan setelah berhenti sejenak, dia menambahkan, ‘Dan semua temannya sangat tinggi.’”

Terlepas dari sifat bergerak NBA—selama 18 tahun terakhir, Andre juga bermain untuk Philadelphia, Denver, dan Miami—ketika Christina menghubungi Redmond Aldrich (setelah mengetahui bahwa perusahaan tersebut telah merancang salah satu toko favoritnya), itu karena keluarga akhirnya siap untuk meletakkan akar permanen. “Putra kami akan lulus dalam beberapa tahun, jadi ide pindah sekolah menengah atas rasanya tidak tepat,” kata Christina, yang bertemu suaminya sebagai teman sekelas sekolah menengah di kampung halaman mereka di Springfield, Illinois. Warner, sama, juga merupakan transplantasi Bay Area. Setelah lulus dari Sekolah Pascasarjana Desain Universitas Harvard pada tahun 2005, ia pindah ke Oakland dan mendirikan Redmond Aldrich, yang sejak itu dikenal karena ruang atmosfernya yang dipenuhi dengan detail dunia lama dan saluran gaya California yang semilir.

Memang, rumah Iguodala terasa seperti lambang kehidupan California, lengkap dengan halaman belakang luas yang dipenuhi tanaman asli dan pemandangan hutan Redwood di luarnya. “Rumahnya sangat terang; ada banyak cahaya di sana,” kata Warner. Dia bertemu arsitektur yang lapang dengan palet netral putih, abu-abu, dan tekstur alami, seperti batu dan kayu bernoda gelap yang mengilap. Misalnya, di ruang tamu formal—yang memiliki langit-langit dua kali lipat dan menghadap ke kolam renang—mereka memilih furnitur yang akan menghadirkan suasana tenang namun mewah: sofa abu-abu berbintik-bintik yang dibuat sesuai ukuran dari Egg Collective, kursi berlengan wol krim bouclé dari CB2, meja travertine yang terinspirasi modernis oleh Lawson-Fenning, dan lampu ek oleh Lostine. Namun, di atas perapian berlapis marmer putih, mereka menambahkan semburan warna dalam bentuk lukisan abstrak karya seniman Amerika-Nigeria Odili Donald Odita, yang memberikan kesan kontras yang jelas dengan ruang bernuansa terang.

“Arsitektur dan desainnya cukup tenang dan terkendali,” kata Warner. “Tapi seni menambahkan begitu banyak semangat.” Faktanya, selama beberapa tahun terakhir pasangan ini telah membangun portofolio seni kontemporer yang luas. “Mendukung seniman kulit hitam adalah yang terpenting bagi kami,” jelas Christina. Koleksi miliknya dan Andre telah berkembang hingga mencakup karya artis pop Rello, pemenang Turner Prize Chris Ofili, dan seniman instalasi Inggris Isaac Julien. “Beberapa karya favorit kami adalah foto-foto seniman asal Oakland Sadie Barnett,” lanjutnya, mengacu pada potret ayah seniman yang tergantung di ruang makan berdinding merah muda. “Mereka membangkitkan rasa keakraban dan cocok untuk siapa saja dengan latar belakang seni atau tidak.” Christina menambahkan, “Saya tahu saya tidak ingin rumah saya terasa seperti museum, yang dapat dengan mudah dilakukan mengingat tinggi ruangan dan langit-langitnya. Saya ingin mengundang para tamu untuk benar-benar menikmati rumah kami.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *