Basket  

Pratinjau MBB: Setelah kehilangan tiga pemain di NBA, jalan menuju gelar Pac-12 lainnya bisa jadi sulit

Banyak wajah baru akan melangkah ke kayu keras untuk pelatih kepala Universitas Arizona Tommy Lloyd November ini di McKale Center. Lloyd datang dari musim 33-menang dan dinobatkan sebagai Pelatih Pria Associated Press of the Year musim semi lalu.

Namun, terlepas dari kembalinya Lloyd, Arizona tidak dapat mempertahankan Pemain Terbaik Pac-12 tahun lalu Bennedict Mathurin. Indiana Pacer saat ini memimpin Wildcats dalam mencetak gol musim lalu dengan 17,7 poin per game. Program ini juga menyaksikan kepergian Dalen Terry, undian lain dari draft NBA tahun lalu, dan center Christian Koloko, yang dipilih oleh Toronto Raptors di awal babak kedua.

Tidak diragukan lagi Lloyd kehilangan sebagian besar produksi skornya dari musim lalu; meskipun demikian, dia membawa rumah baru. Melanjutkan formula serupa seperti yang dia lakukan di Spokane, Washington, untuk Universitas Gonzaga, Lloyd pergi berjejaring ke luar negeri mencoba menemukan kelompok Wildcats berikutnya. Lloyd mendaratkan sayap setinggi 6 kaki-9 kaki Filip Borovicanin dan pemain tengah setinggi 7 kaki Henri Veesaar.

Sebelum tiba di Tucson, Borovicanin bermain untuk KK Beko, klub bola basket profesional di kota kelahirannya, Beograd, Serbia. Sayap bintang empat rata-rata 20 poin dan sembilan rebound per game. Borivcanin dinobatkan sebagai MVP Liga Bola Basket Eropa pada usia 16, rata-rata hanya di bawah 35 poin kontes.

LEBIH DARI LIAR HARIAN

Borovicanin berada pada tebasan terbaiknya ke tepi, dan dia bisa mencetak gol dari beberapa titik di lantai. Mengingat kelebihannya, staf pelatih akan dapat menggunakannya dalam banyak cara unik di sayap.

Henri Veesaar bergabung dengan Kerr Kriisa sebagai Kucing Liar kedua yang membawa akar Estonia ke Tucson. Dengan tinggi 7 kaki, Veesaar dapat bermain di posisi power forward dan center. Aktif dan mampu berlari, Veesaar adalah pria besar yang ideal untuk Lloyd, mengingat kecepatan permainan yang disukainya.

Namun, ada beberapa kekhawatiran dengan Veesaar yang hanya berbobot 200 pon dengan tinggi 7 kaki. Untuk musim ini, staf pelatih memprioritaskan pengembangan Veesaar terlepas dari produksinya di lapangan. Veesaar akan bekerja di belakang Oumar Ballo dan Azuolas Tubelis.

Pasangan pendatang baru kedua adalah mahasiswa baru dari Arizona. Kylan Boswell dan Dylan Anderson pergi ke sekolah menengah sekitar 20 menit dari satu sama lain.

Boswell berkomitmen untuk Wildcats pada bulan Februari, tetapi memutuskan untuk mengklasifikasi ulang musim panas lalu, bergabung dengan tim tahun ini daripada pada musim gugur 2023. Sebelum reklasifikasi, menurut database ESPN, Boswell menduduki peringkat No. 18 di kelasnya, satu penjaga negara yang paling berbakat.

Boswell bermain basket sekolah menengah di beberapa sekolah di California sebelum pindah ke padang pasir untuk bermain di AZ Compass Prep School, sebuah sekolah piagam umum yang berlokasi di Chandler, Arizona. yang terkenal dengan perkembangan atletik para pemainnya.

Anderson, pusat 7 kaki dari kota terdekat Gilbert, Arizona, bersekolah di Perry High School. Dia memiliki banyak prestasi di tingkat sekolah menengah, termasuk Gatorade Player of the Year di negara bagian Arizona selama tahun-tahun junior dan seniornya. Anderson juga memimpin Perry Pumas ke Kejuaraan Negara Bagian 6A tahun seniornya. Mahasiswa baru saat ini memiliki kesempatan untuk berkembang selama beberapa tahun ke depan dalam program ini dan menjadi bintang depan lapangan basket Arizona berikutnya.

Membulatkan pendatang baru, Lloyd dan staf pergi ke portal transfer untuk menambahkan beberapa pengalaman veteran ke grup yang relatif muda. Courtney Ramey dan Cedric Henderson Jr. meninggalkan program masing-masing untuk ikut bermain bagi Wildcats.

Banyak penggemar bola basket perguruan tinggi di Tucson tersenyum ketika senior tahun kelima memutuskan untuk bergabung dengan komunitas Arizona musim panas ini. Sebelum Arizona, Ramey memiliki tugas empat tahun di University of Texas di Austin. Lapangan perekrutan sulit diterima Ramey, tetapi Ramey mengagumi keinginan Lloyd untuk membantu mengkritik permainannya di area yang menurut Lloyd perlu.

Pada akhirnya, ini membawa Ramey ke Arizona. Dia memiliki banyak kesuksesan di Austin, rata-rata sekitar 10 poin per game di semua empat musim sementara menjadi pilihan yang dapat diandalkan di akhir defensif. Ramey adalah pemimpin yang siap sejak lahir dan harus menjadi starter sehari pertama di samping Kriisa di backcourt.

Henderson, dari Memphis, Tennessee, dipindahkan ke Arizona setelah bermain di Universitas Campbell selama tiga musim. Penjaga 6-kaki-6 terbukti menjadi pencetak gol yang efisien untuk Fighting Camels, menembak hanya di bawah 50% dari lapangan musim lalu. Bagi Henderson, penyesuaian utama akan menyesuaikan dengan gaya permainan di Pac-12. Dia menghabiskan tiga musim pertamanya bermain di konferensi Big South.

Keberhasilan tim ini akan tergantung pada bagaimana masing-masing pemain dapat saling melengkapi. Fans sepanjang musim bisa melihat 11 pemain di lapangan setiap malam. Selanjutnya, daftar tahun ini mungkin tidak akan melihat siapa pun berangkat lebih awal ke NBA.

Selain itu, Wildcats tidak memiliki pemain seperti Mathurin musim ini. Tapi, bukan berarti tim asuhan Lloyd tak bisa tampil kembali sebagai juara Pac-12. Masalah kimia hanya akan membutuhkan lebih banyak waktu untuk diselesaikan daripada biasanya. Ada peluang bagus yang datang bulan Maret, UCLA dan Oregon akan bertarung dengan Wildcats untuk menjadi Juara Pac-12 2023.


Ikuti Aidan Alperstein di Twitter


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *