Tujuh hal yang harus diperhatikan dalam tes pertama MotoGP 2023

Belum genap dua hari sejak musim MotoGP 2022 berakhir dengan penobatan Pecco Bagnaia di Valencia, Minggu. Tetapi, seperti yang mereka katakan, tidak ada istirahat bagi yang jahat, dan musim 2023 segera dimulai dengan seluruh grid berbaris lagi pada hari Selasa untuk satu-satunya hari pengujian yang tersisa tahun ini di sirkuit Ricardo Tormo.

Menarik bukan hanya karena ini adalah hari pertama banyak sepeda ‘baru’ akan muncul kembali (dengan beberapa penutup yang rusak, tentu saja, di Misano pada bulan September), itu juga menandai beberapa perubahan warna karena sejumlah pebalap berganti tim untuk tahun depan.

Dengan kedua faktor tersebut dalam permainan, itu berarti bahwa kami siap untuk hari aksi yang menarik dan, dengan musim yang akan berakhir secara signifikan lebih awal dari biasanya, kondisi yang baik di trek Spanyol harus memungkinkan hari yang cerah untuk berlari. beberapa pertanyaan terkait – dieksplorasi di bawah – untuk ditanyakan sebelum serial ini mengambil liburan musim dingin yang memang layak.

Seperti apa Yamaha 2023 itu sebenarnya?

Mengingat potensinya untuk mengganggu gelar tahun depan, ini mungkin pertanyaan yang paling relevan dari semuanya. Kami telah melihat senjata baru Fabio Quartararo dan Franco Morbidelli di Misano, dan tanda-tanda awal saat itu memang menjanjikan – tetapi itu terjadi di trek yang dipersiapkan dengan indah dalam kondisi ideal, dan mereka akan berharap bahwa kedua suhu lebih dingin dan hari libur pada hari Senin untuk membongkar sirkuit akan merusak beberapa karet pada hari Minggu.

Kami akan mendapatkan indikasi pertama dari bentuk motor baru begitu kami melihat angka speedtrap, tentu saja. Yamaha tidak perlu menemukan lebih banyak lagi, cukup untuk mencegah motornya terlempar di lintasan lurus – langkah yang sama yang berhasil dilakukan Suzuki untuk tahun ini.

Elemen kedua adalah tentang karakter, dan untuk lebih memahami bahwa diperlukan pengamatan yang cermat terhadap bahasa tubuh dan pemeriksaan komentar pengendara di penghujung hari. Apakah motornya masih terasa seperti Yamaha? Apakah masih berjalan mulus melalui tikungan yang panjang dan cepat? Potensi akan diukur di suatu tempat di antara keseimbangan kedua elemen itu.

Debut Aprilia Oliveira dan Fernandez

1024357

Selama tahun 2022, baik Miguel Oliveira dan Raul Fernandez di berbagai titik tampak frustrasi dan diabaikan oleh majikan bersama mereka KTM, meskipun dua kemenangan dalam kondisi basah untuk Oliveira dan musim rookie yang solid jika lancar untuk runner-up Moto2 tahun lalu Fernandez.

Tapi mereka memulai petualangan baru pada hari Selasa saat mereka bergabung dengan tim satelit pertama Aprilia, RNF. Dan, mengingat kekuatan RS-GP 2022 yang akan mereka warisi dari Aleix Espargaro dan Maverick Vinales, Anda harus berpikir bahwa mereka akan bersenang-senang. Tentu saja, proses mengadaptasi gaya berkendara akan memakan waktu, tetapi berpindah dari V4 ke V4 akan membuatnya lebih mudah.

Dan sementara tim Razlan Razali akan memiliki pabrikan baru untuk dipelajari karena juga pindah dari Yamaha ke Aprilia, kita harus mendapatkan tanda-tanda pertama apakah mungkin bagi Oliveira khususnya untuk menggunakan mesin bekas yang dikembangkan dengan baik untuk memulai tahun 2023-nya. musim dengan cara yang hampir sama seperti yang diprediksi Enea Bastianini pada 2022 di Ducati buatan Pecco Bagnaia.

Apa pendapat Miller tentang KTM

Jack Miller

Mengingat seberapa cepat dia pada kesempatan pada tahun 2022 di Ducati, kepindahan Jack Miller ke KTM benar-benar tes benchmark yang sempurna untuk merek tersebut. Kita tahu bahwa Brad Binder dapat mengendarai RC16 pada hari Minggu, seperti yang dia tunjukkan lagi dalam balapan di Valencia, tetapi tiga pembalap KTM lainnya memiliki lebih banyak masalah dengan motor tahun ini, dan kita harus mendapatkan penilaian yang adil darinya. orang Australia yang biasanya blak-blakan.

Di luar itu, dia juga kemungkinan akan menggunakan mesin yang berbeda dari yang dikosongkan oleh Oliveira, jika bingkai Binder yang berbeda pada hari Minggu adalah segalanya. Jadi, sementara rekan setimnya yang baru mungkin berkonsentrasi untuk mempelajari apa yang dia lakukan, tentu saja ada lebih banyak hal yang terjadi di garasi untuk diperhatikan juga.

Dan meskipun tanggapan awal Miller akan menjadi yang paling dinanti, mungkin akan lebih menarik untuk mendengar penilaian kembalinya Pol Espargaro, saat ia mengukur perkembangan motornya dalam dua tahun ia berada di Honda.

Tentu saja, ia juga memiliki rekan setim rookie (sebenarnya, satu-satunya rookie) yang harus diperhatikan, karena juara dunia Moto2 yang baru dinobatkan Augusto Fernandez mendapatkan rasa pertamanya dari perjalanan barunya pada hari Selasa juga.

Mampukah Marc Marquez Menang Lagi Dengan Honda Terbaru?

1023317

Kita akan tahu pada hari Selasa apakah Marc Marquez bisa menjadi penantang gelar di Honda tahun depan. Ini sesederhana itu. Pemulihan juara dunia enam kali itu berjalan dengan baik sejak kembali di tes Misano, dia semakin bugar dari hari ke hari, dan dia bahkan terlihat mampu melakukan penyelamatan ajaib dan kemampuan manusia supernya untuk mengatasi kekurangan bawaan yang mungkin dimiliki motor, dengan asumsi itu bukan masalah besar seperti yang dimiliki RC213V saat ini.

Tapi di bagian terakhir itu muncul kegentingan nyata baginya. Sepeda, seperti sekarang ini, adalah pekerjaan sampingan dari yang terburuk dari semua dunia. Kurangnya traksi dan akselerasi belakang yang seharusnya diatasi, itu belum memulihkan perasaan depan yang ditukar dengan pencarian itu juga.

Pencarian itu seharusnya membuat hidup lebih mudah bagi pebalap yang bukan Marc Marquez, tetapi hasilnya adalah mesin yang tidak bisa dikendarai oleh siapa pun. Mungkin bukan itu yang ingin didengar orang lain, tapi mungkin kasus terbaik saat ini adalah setidaknya mencoba memiliki satu pembalap yang cepat – dan kita akan tahu apakah itu tercapai saat Marquez yang fit bisa mengendarai mesin baru. .

Duo Suzuki menukar GSX-RR dengan RC213Vs

1021067

Tes hari Selasa akan sedikit seperti beralih dari foto ke negatif untuk mantan rekan setim Suzuki Joan Mir dan Alex Rins, karena mereka menukar GSX-RR yang nyaman, ramah, dan mulus untuk hewan liar yang nyaris tidak dikurung itu. adalah Honda RC213V saat ini. Tanggapan awal mereka terhadap sepeda yang sama sekali berbeda berpotensi menjadi indikasi bagaimana mereka akan melaju.

Tidak ada yang mengharapkan keajaiban, tentu saja. Keduanya hanya pernah mengendarai Suzuki di MotoGP, dan peralihan dari inline-four ke V4 tidak akan cepat: lihat saja transisi Maverick Vinales dari Yamaha ke Aprilia. Tetapi dengan gaya pengereman akhir Mir yang sangat cocok untuk Honda (setidaknya secara teori), mereka diharapkan akan menunjukkan beberapa indikasi pada hari Selasa.

Tentu saja, ada juga potensi debut mereka ditandai dengan faktor yang sama yang menandai sebagian besar Honda tahun ini: kecelakaan. Jika pasangan itu berjuang, maka mungkin ada beberapa tahun yang menyakitkan di depan mereka …

Akankah Alex Marquez lebih cepat di Ducati?

1019610

Ini, sungguh, bukan pertanyaan dengan jawaban ya atau tidak dan lebih merupakan masalah waktu. Mengingat semua yang kita ketahui tentang Honda saat ini, dan seberapa besar bencana itu, tampaknya bodoh untuk mengharapkan apa pun selain peningkatan cepat dalam bentuk dari Alex Marquez begitu dia melangkah ke Ducati Gresini barunya (kemungkinan besar tahun 2022). -spec mesin yang diwarisi dari Pramac Racing).

Dengan mengingat hal itu, pertanyaan sebenarnya adalah seberapa cepat dia bisa melakukannya. Mempertimbangkan bahwa Marquez tidak bungkuk, dan bahwa dia sebelumnya membawa Honda yang sangat sulit itu ke dua podium sebagai rookie, sama sekali tidak ada alasan mengapa dia tidak dapat mengakhiri tes hari Selasa sebagai kejutan yang sangat besar hari ini.

Pembaruan terbaru dari ilmuwan gila Ducati

1023875

Dengar, tidak ada yang tahu apa yang diharapkan lagi dari jenius teknik Ducati, Gigi Dall’Igna. Orang yang telah memberi kita cara-cara baru dalam melakukan hal-hal yang begitu maju dan sukses sehingga menjadi keharusan bagi para pesaingnya (sayap, sirip, perangkat ketinggian kendara, dan sistem kontrol peluncuran fisik) selalu memiliki sesuatu yang baru untuk diluncurkan. Dan meskipun setengah curiga bahwa beberapa dari mereka hanya dirancang untuk mengacaukan insinyur saingannya, itu tidak berarti Anda dapat mengalihkan pandangan dari apa yang dilakukan Ducati.

Namun, tahun ini mungkin sedikit berbeda. Ducati tidak diragukan lagi sekarang menjalankan motor terbaik di grid, jadi sulit untuk melihat juara yang baru dinobatkan Bagnaia meminta Dall’Igna untuk menemukan kembali kemudi, dan GP23 lebih mungkin menjadi evolusi paling moderat bukan revolusi dalam sejarah MotoGP Ducati.

Bahkan, cerita yang benar-benar besar di luar kotaknya mungkin malah menonton rekan setim baru Bagnaia Enea Bastianini, seorang pria yang memiliki pekerjaan besar di depannya tahun depan. Kehilangan tempat nyamannya di Gresini di mana dia tidak perlu khawatir tentang pengembangan, dia akan menemukan beban kerja yang jauh lebih besar di depannya, dan akan menarik untuk melihat bagaimana dia mengatasi langkahnya ke warna pabrik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *