Akankah Formula 1 kembali ke Afrika?

Saya, seperti banyak orang, baru-baru ini menjadi terobsesi dengan Formula Satu, meskipun saya harus mengatakan, saya belum pernah melihat serial kontroversial Netflix ‘Drive to Survive’. Saya mulai menonton tayangan ulang di Youtube selama liburan musim panas ketika saya mengisi sebanyak mungkin apa yang telah saya lewatkan selama 70 tahun terakhir. Saya menyaksikan kecelakaan Silverstone yang mengerikan di balapan kandang kami tahun ini, terkejut bahwa teknologinya telah maju ke titik di mana seseorang dapat dilemparkan sedemikian rupa dan muncul tanpa cedera. Saya juga menyaksikan Grand Prix Arab Saudi 2021 yang terkenal, di mana pebalap Belanda Max Verstappen menang atas Sir Lewis Hamilton di Kejuaraan Pembalap Dunia. Saya menikmati berjam-jam balapan mendebarkan di trek di lokasi yang menakjubkan di seluruh dunia tetapi menyadari satu hal: saat ini tidak ada balapan yang diadakan di benua Afrika.

Ada 24 balapan di Eropa, Asia, Amerika Utara dan Selatan, tetapi tidak ada satu balapan pun yang diadakan di Afrika pada kalender balapan tahun depan. Ini telah terjadi selama beberapa tahun sejak Grand Prix Afrika Selatan terakhir pada tahun 1993. Faktanya, Afrika Selatan adalah satu-satunya negara Afrika yang pernah menjadi tuan rumah Grand Prix Formula Satu. Setelah periode istirahat di mana balapan tidak diadakan karena ketegangan politik era apartheid, Grand Prix Afrika Selatan kembali untuk tugas singkat selama 2 tahun sebelum menjadi kenangan yang jauh. Saya memutuskan untuk menyelami mengapa belum ada Grand Prix Afrika Selatan selama hampir 30 tahun dan mengapa tingkat tertinggi balap motor belum kembali ke benua itu.

Masalah berulang yang sering menjadi faktor penentu di balik apakah Grand Prix terjadi atau tidak adalah uang. Formula Satu adalah olahraga yang menghabiskan banyak uang, dan setiap balapan akhir pekan harus, secara harfiah, didorong oleh segudang investor. Dilihat dari GDP dibandingkan daya beli (PPP), lima negara Afrika dengan posisi keuangan terbaik untuk menjadi tuan rumah Grand Prix adalah Mesir, Nigeria, Afrika Selatan, Aljazair dan Maroko. Dengan tiga dari negara-negara ini terletak di kawasan MENA (Timur Tengah dan Afrika Utara) yang kaya minyak, pada pandangan pertama, mereka tampaknya menjadi tempat yang memadai untuk akhir pekan yang tangguh dari motorsport kelas dunia. Namun, melihat beberapa indeks stabilitas politik, tidak satu pun dari negara-negara ini muncul di dekat bagian atas daftar. Memastikan lingkungan yang benar-benar aman untuk pengemudi, kru, dan penonton sangat penting dalam memutuskan apakah Grand Prix akan bertahan atau tidak. Hal ini membuat lima negara terkaya terkesan kurang ideal. Selain itu, rumor sponsor untuk akhir pekan balapan teoretis telah beredar selama bertahun-tahun, tetapi sebagian besar tampaknya tidak penting.

Faktor lain yang harus diperhatikan adalah cuaca. Panas bisa baik untuk ban karena membuat ban tetap cengkeraman, membuat balap cepat dan ganas. Namun, aspal panas membuat ban lebih cepat aus, artinya kompon yang lebih keras harus digunakan, yang lebih lambat. Panas yang berlebihan menempatkan pengemudi dan kru pada risiko sengatan panas dan tidak nyaman bagi penonton, banyak di antaranya mungkin tidak terbiasa dengan kondisi terik. Isu seputar iklim venue dapat diatasi dengan memilih untuk mengadakan balapan pada waktu tertentu di tahun yang lebih dingin. Yang sedang berkata, trek masih menjadi masalah. Lintasan yang digunakan dalam Grand Prix Formula Satu harus memenuhi standar FIA (badan pengatur olahraga), dan saat ini, tidak ada sirkuit Afrika yang memenuhi standar. Grand Prix Afrika Selatan diadakan di sirkuit Kyalami di utara Johannesburg, tetapi sirkuit ini tidak lagi memenuhi standar FIA untuk F1. Sebuah proyek yang menjanjikan untuk membangun trek F1 di sebelah timur Air Terjun Victoria di Zimbabwe dibatalkan karena keluhan mengenai lokasinya (dekat suaka margasatwa).

Dengan semua ini dikatakan, tampaknya harapan saya dan Sir Lewis Hamilton untuk Grand Prix Afrika harus menunggu. Menilai situasi secara praktis, isu lokasi, uang, dan politik membuat seolah-olah tidak ada negara di benua yang siap menghadapi Formula Satu. Secara pribadi, saya percaya Mesir paling siap untuk menjadi tuan rumah Grand Prix di masa depan, dengan iklimnya yang moderat dibandingkan dengan bagian Afrika lainnya dan kemakmurannya berdasarkan PDB/PPP. Selain itu, lokasinya menjadikannya kandidat untuk dipertimbangkan oleh investor timur tengah kaya yang membawakan kami Grand Prix Abu Dhabi, Bahrain, Qatar, dan Arab Saudi. Terlepas dari apakah kita melihat Grand Prix Afrika dalam waktu dekat atau tidak, itu adalah gagasan bahwa – setiap kali saya merenungkannya – mengisi pikiran saya dengan kemungkinan, dan saya benar-benar percaya kita akan melihat balapan seperti itu di masa depan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *