MotoGP Valencia: ‘Mimpi’ Aleix Espargaro Direnggut, Aprilia ‘Marah dan Kecewa’ | MotoGP

Espargaro telah melampiaskan rasa frustrasinya setelah melihat tantangan gelarnya runtuh dengan hanya 18 dari kemungkinan 100 poin selama flyaways.

Namun pembalap Spanyol itu masih unggul satu poin dari Enea Bastianini menuju Valencia, di mana satu-satunya fokusnya adalah mengalahkan pembalap Gresini dan bergabung dengan Francesco Bagnaia dan Fabio Quartararo di ‘podium’ kejuaraan dunia.

Meskipun kualifikasi kesepuluh, Espargaro mulai tiga tempat di depan Bastianini dan merasa dia memiliki kecepatan yang lebih baik. Tapi masalah teknis mengirim Espargaro ke belakang lapangan pada akhir lap kedua, lalu pensiun.

“Masalah mesin. Saya belum tahu persis. Saya bahkan tidak ingin tahu,” kata Espargaro yang kecewa. “Sejak awal motor berhenti, dan kemudian untuk 3 lap pertama, jadi saya terpaksa berhenti di garasi.”

Bastianini melanjutkan untuk menyelesaikan di tempat kedelapan yang aman, menempatkan dia tujuh poin dari Espargaro di klasifikasi kejuaraan terakhir.

Aprilia kemudian menyatakan bahwa sepeda Espargaro mungkin mengalami masalah ‘drain bahan bakar’.

“Aku tidak tahu. Saya tidak terlalu peduli dengan apa yang terjadi pada mesin,” kata Espargaro. “Mesin mati, ini bukan pertama kali.

“Hari ini adalah waktu terburuk untuk hal ini terjadi, karena saya pikir saya memiliki kecepatan lebih, cukup untuk memperebutkan tempat ketiga di kejuaraan, yang merupakan mimpi bagi saya. Jadi pada akhirnya, bagian mesin yang mana, saya tidak peduli.”

Harapan Espargaro di MotoGP Jepang juga telah tenggelam oleh masalah teknis awal, setelah masalah eco-map di grid.

Aprilia: ‘Marah dan kecewa’

Tapi mimpi buruk Valencia belum berakhir Aprilia, dengan rekan setimnya Maverick Vinales juga jatuh ke layar waktu sebelum pensiun karena masalah ‘dengan bagian depan’ RS-GP-nya.

DNF ganda membuat Aprilia kehilangan tempat kedua di klasemen konstruktor, dari Yamaha, dan kedua di kejuaraan dunia tim, dari Red Bull KTM.

“Kami marah dan kecewa. Mengevaluasi musim kami, kami harus melihat gelas setengah penuh, tetapi sulit bagi saya untuk melakukannya hari ini, ”kata Massimo Rivola, CEO Aprilia Racing.

“Kami memiliki gol yang sesuai dengan potensi kami dan layak kami dapatkan, seperti tempat ketiga untuk Aleix dan kedua di klasemen Konstruktor dan Tim. Hasil luar biasa yang akan menjadi hadiah yang adil untuk kerja keras yang dilakukan oleh semua Aprilia Racing, tetapi ternyata kami masih belum terbiasa berjuang secara konsisten untuk mencapai tujuan tertinggi.

“Untuk melakukan itu, kami perlu belajar untuk selalu sempurna, di trek dan di Noale. Musim kejuaraan kami masih penting dan mewakili basis hasil yang luar biasa untuk dilanjutkan.

“Balapan terakhir tidak mengubah kepastian bahwa kami membuat langkah maju yang besar dan kami akan kembali pada tahun 2023 untuk mencoba lagi dengan empat motor di trek dan ambisi baru.

“Sekarang saya ingin mengucapkan selamat kepada Ducati dan Bagnaia untuk musim mereka dan mengucapkan selamat tinggal kepada Suzuki, dengan harapan kita akan melihat mereka lagi di masa depan.”

Aleix Espargaro: ‘Saya senang Rins menang’

Kemenangan perpisahan Suzuki untuk Alex Rins juga merupakan satu-satunya poin tertinggi hari Minggu untuk Espargaro, yang membalap GSX-RR selama debutnya musim MotoGP 2015 dan 2016 sebelum bergabung dengan Aprilia.

“Saya sangat senang [about Rins winning],” kata Espargaro. “Saya pikir jika saya hari ini saya berada di urutan kedua, pasti saya akan mencoba untuk menang. Tapi saya senang Alex menang, karena selain Alex teman saya, saya suka kelompok manusia yang ada di Suzuki.

“Mereka pantas mendapatkan kemenangan ini. Saya merasa sangat sedih untuk mereka. Tapi ini adalah dunia yang kejam. Setidaknya mereka memiliki hadiah besar dan hari untuk diingat.”

Espargaro: ‘Terkadang tidak ada lagi yang bisa Anda lakukan’

Sementara itu, peringkat keempat untuk Espargaro masih menjadi peringkat MotoGP tertinggi miliknya (dan RS-GP), mengalahkan peringkat ketujuh secara keseluruhan dengan Forward Yamaha pada tahun 2014.

“Saya bangga dengan apa yang kami capai tahun ini, bagaimana kami meningkat,” kata Espargaro. “Tidak ada yang percaya tahun lalu bahwa saya bisa meraih podium, dan saya melakukannya. Dan saya tidak berpikir siapa pun tahun lalu percaya bahwa saya bisa menang, membuat pole position, banyak podium, berjuang untuk gelar, dan saya melakukannya juga.

“Saya sangat bangga dengan cara saya membalap selama musim ini. Saya selalu memberikan yang terbaik, saya tidak membuat kesalahan sepanjang tahun, yang sangat sulit dalam 20 balapan, saya tidak pernah jatuh. Terkadang tidak ada lagi yang bisa Anda lakukan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *