Formula Satu melarang pembalap membuat pernyataan politik

Formula Satu telah melarang pembalap membuat pernyataan politik di balapan.

Pembalap yang ingin membuat pernyataan politik sekarang harus mendapatkan izin dari badan olahraga terlebih dahulu.

Dalam Formula Satu yang baru diperbarui Kode Olahraga Internasional, ia mengklaim “pembuatan dan tampilan pernyataan atau komentar politik, agama, dan pribadi secara umum yang secara khusus melanggar prinsip umum netralitas yang dipromosikan oleh FIA,” kecuali jika persetujuan diberikan sebelumnya.

Organisasi utama balap motor mengatakan langkah mereka mencerminkan hukum yang sama yang dijatuhkan oleh Komite Olimpiade Internasional.

Keputusan tersebut diambil pada saat semakin banyak pengemudi mulai menjadi aktivis, menggunakan platform mereka untuk menjangkau basis penggemar yang relevan tentang masalah sosial yang dekat dengan mereka.

Dalam beberapa tahun terakhir, kami telah melihat tujuh kali juara F1 Lewis Hamilton sangat vokal dalam menyebarkan pesan anti-diskriminasi dan anti-rasisme, sering terlihat mengenakan kemeja “Black Lives Matter” atau “Tangkap polisi yang membunuh Breonna Taylor” di kisi.

Tapi bukan hanya Hamilton yang melakukan bagiannya, dengan Sebastian Vettel yang baru saja pensiun mengenakan kaos pelangi bertuliskan “Same Love” untuk mendukung komunitas LGBTQ+ serta yang menyoroti perubahan iklim.

“ISC telah diperbarui sejalan dengan netralitas politik olahraga sebagai prinsip etika fundamental universal dari Gerakan Olimpiade, diabadikan dalam Kode Etik Komite Olimpiade Internasional (IOC), bersama dengan prinsip universalitas yang ditetapkan dalam Pasal 1.2 ,” kata organisasi itu dalam sebuah pernyataan.

“Selain itu sebagaimana dinyatakan dalam Pasal 1.2 Statuta FIA, FIA harus mempromosikan perlindungan hak asasi manusia dan martabat manusia, dan menahan diri dari manifestasi diskriminasi karena ras, warna kulit, jenis kelamin, orientasi seksual, asal etnis atau sosial, bahasa, agama, pendapat filosofis atau politik, situasi keluarga atau ketidakmampuan dalam menjalankan aktivitasnya dan dari mengambil tindakan apapun dalam hal ini.

“FIA akan fokus pada kelompok yang kurang terwakili untuk mencapai representasi gender dan ras yang lebih seimbang dan untuk menciptakan budaya yang lebih beragam dan inklusif.”

Awal tahun ini, Presiden Formula Satu Mohammed ben Sulayem mengungkapkan perasaannya tentang masalah ini, secara terbuka membidik para pembalap yang menggunakan platform mereka untuk mendukung komunitas LGBTQ dan gerakan Black Lives Matter.

Dalam sebuah wawancara dengan GrandPrix247, ben Sulayem berkata: “Sekarang, Vettel mengendarai sepeda pelangi, Lewis bersemangat tentang hak asasi manusia dan Norris berbicara tentang kesehatan mental. Setiap orang berhak untuk berpikir. Bagi saya, ini tentang memutuskan apakah kita harus memaksakan keyakinan kita pada sesuatu di atas olahraga sepanjang waktu.

“Saya dari budaya Arab. Saya internasional dan Muslim. Saya tidak memaksakan keyakinan saya pada orang lain? Mustahil! Tidak pernah. Jika Anda melihat operasi saya di UEA: 16 kebangsaan! Sebutkan satu federasi yang memiliki banyak kewarganegaraan.

Dia menambahkan: “Tapi apakah saya pergi dan mengemukakan keyakinan saya? Tidak.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *