Basket  

Bagaimana posting NBA kembali menjadi gaya

Seperti yang pernah dikemukakan oleh Rust Cohle yang hebat, “waktu adalah lingkaran datar”. Hidup itu siklus. Segala sesuatu yang telah terjadi sebelumnya akan terus terjadi lagi.

Hal yang sama berlaku dalam bola basket, di mana tren dan taktik masa lalu terus-menerus tidak disukai, hanya untuk muncul kembali nanti ketika tingkat keterampilan liga dan iklim analitik memungkinkannya.

Musim ini, pasca-up – fitur pokok dari Era Bola Mati tahun 1990-an dan 2000-an – telah kembali populer. Misalnya, setelah hanya tujuh tim yang memiliki frekuensi post-up lebih dari lima persen tahun lalu, kami memiliki total sepuluh tim yang membanggakan frekuensi tersebut tahun ini (per NBA.com).

Tapi bagaimana jenis permainan yang paling identik dengan salah satu zaman olahraga yang paling tidak efisien muncul kembali dalam lanskap data-sentris saat ini? Mari kita melihat-lihat asosiasi dan mencari tahu.

Empat Faktor Post Up yang Efisien

Anda mungkin akrab dengan Empat Faktor terkenal Dean Oliver – empat kategori statistik yang memainkan peran besar dalam menentukan hasil pertandingan. Yah, saya telah menemukan uraian serupa tentang apa yang membuat kepemilikan post-up menjadi efisien.

Inilah pelajaran hukum singkat sebelum kita mulai. Ketika pengadilan membuat tes untuk membantu hakim masa depan membuat keputusan (misalnya, membuat tes untuk apa yang merupakan pelanggaran ngebut), mereka biasanya memasukkan dua komponen dalam kriteria mereka untuk memeriksa situasi ini: peraturan dan faktor.

Aturan adalah variabel yang harus dipenuhi untuk lulus ujian. Sedangkan faktor adalah hal-hal yang harus diperhatikan pada saat analisis berlangsung. Kami menyebut atribut yang akan kami uraikan sebagai faktor alih-alih aturan karena tidak semua hal ini harus ada agar post-up menjadi efisien. Hanya beberapa faktor yang diperlukan, tetapi sebagai pedoman umum, semakin banyak variabel yang ada, semakin baik.

Nah, tanpa basa-basi lagi, empat faktor penguasaan pos yang efisien meliputi:

  1. Post-up yang cepat dan efisien umumnya dilakukan dengan cepat, menyisakan sedikit ruang bagi pertahanan untuk memuat dan menawarkan bantuan.
  2. Posisi – idealnya, Anda lebih suka pemain pos untuk menerima bola jauh ke dalam cat sehingga mereka dapat mencetak gol dengan sedikit atau tanpa dribel (semakin sedikit dribel, semakin sedikit peluang untuk turnover).
  3. Ketidakcocokan – jauh lebih mudah bagi seorang pemain untuk mendukung seseorang dan mencetak skor ketika seseorang itu lebih pendek dan lebih kecil dari mereka.
  4. Mengoper – menempatkan pengoper yang hebat di pos bermanfaat ketika pertahanan mengirim tim ganda ke arah mereka, dan mereka dapat dengan cepat menentukan pemain terbuka di lapangan.

Contoh Sekitar Liga

Chicago Bulls saat ini memuji tim post-up paling efisien dalam bola basket, dengan rata-rata 1,15 poin per kepemilikan (PPP) pada tipe permainan ini. Pengganti utama mereka untuk melakukan tindakan ini adalah Nikola Vucevic, yang ingin mereka atur untuk post-up menggunakan lintas layar.

Indiana Pacers akan menjalankan banyak layar silang pada 1990-an untuk membuat bayaran mereka Rik Smits mencetak gol dengan peluang blok rendah. Tetapi perbedaan dengan cara Bulls melakukannya untuk Vucevic adalah bahwa mereka membuatnya menjalankan rute yang lebih dangkal keluar dari layar untuk memastikan dia tetap sedekat mungkin ke tepi.

Sementara Vucevic tidak mengeksploitasi ketidakcocokan atau memaksa pertahanan untuk membawa bek kedua, dia menangkap bola dengan posisi yang dalam dan hanya melakukan satu dribel sebelum meletakkannya untuk mendapatkan dua poin dengan mudah.

Tim lain yang post-upnya sering menyertakan dua faktor pertama adalah Los Angeles Lakers. Karena beberapa kendala personel mereka (mis., kurangnya pengambilan gambar dari luar), mereka memulai banyak aksi mereka lebih dekat ke interior.

Salah satu contohnya adalah penggunaan snug pick and roll yang berat (pick and roll yang terjadi di dalam garis tiga poin). Seringkali, mereka menggunakan Anthony Davis sebagai screener untuk permainan ini sehingga dia dapat melakukan post-up cepat dengan posisi yang dalam.

Berbicara tentang pick and roll, tim post-up produktif lainnya menggunakan permainan paling populer di bola basket untuk membantu memasukkan faktor ketiga ke dalam persamaan.

Mengalihkan layar bola adalah strategi yang populer dalam permainan saat ini karena menghindari memberikan keuntungan 4 lawan 3 sementara yang biasanya diakui oleh cakupan pick and roll lainnya (yaitu, hedging / trapping).

Untuk mengatasi ini, tim seperti Washington Wizards dan Phoenix Suns akan dengan sengaja mengatur layar on-ball untuk menginduksi pergantian sebelum dengan tepat mengalir ke post-up.

Deandre Ayton dan Kristaps Porzingis keduanya jauh di atas rata-rata liga dalam efisiensi post-up, meskipun volumenya sangat tinggi (masing-masing keenam dan ketujuh di seluruh NBA dalam post-up per game). Dan itu sebagian besar karena tim mereka menempatkan mereka pada posisi untuk menggunakan ukuran dan kekuatan superior mereka untuk menyerang.

Terakhir, post-up itu keren lagi karena kami memiliki begitu banyak umpan hebat yang bisa membedah pertahanan ketika bek kedua datang ke arah mereka.

Nikola Jokic dan Luka Doncic sama-sama berada di empat besar NBA dalam post-up per game (seperti juga tim mereka). Dan kebetulan (tidak juga), mereka berdua juga merupakan dua dari empat pengumpan terbaik di liga.

Di kedua klip ini, kita melihat urutan yang sama terungkap: mereka menerima bola sambil dijaga oleh seseorang yang tidak punya urusan melakukannya (faktor tiga), segera mundur (faktor satu), menyedot pertahanan, dan segera menentukan pass paling efisien yang tersedia (faktor empat).

Tidak Semua Post Up Kembali

Hanya karena beberapa jenis post-up kembali tidak berarti semuanya kembali. Bahkan di tahun 2022, ada tim yang transaksi low-block-nya biasanya gagal memenuhi salah satu faktor dalam pengujian pasca-up efisien kami.

Dari sepuluh tim dengan frekuensi post-up di atas lima persen, dua tim dengan efisiensi terendah adalah Toronto Raptors (0,88 PPP) dan Portland Trail Blazers (0,86 PPP).

Kedua tim ini memiliki personel post-up yang tidak bersemangat (selain Pascal Siakam, tidak ada seorang pun di kedua tim yang lebih tinggi dari persentil ke-45 dalam efisiensi post-up), dan mereka agak tidak imajinatif dan metodis tentang cara mereka merancang permainan ini.

Dalam klip mana pun kami tidak melihat salah satu dari empat faktor terpenuhi. Mereka berdua melakukan banyak dribel, mulai dengan posisi yang buruk, tidak bisa mengalahkan pertarungan mereka, dan tidak menarik bek kedua untuk menyerang pertahanan mereka dengan beberapa umpan. Menonton klip seperti ini membuatnya terasa seperti tahun 1994 lagi.

Namun, bahkan dengan adanya post-up apel yang buruk ini, playtype yang dulunya terancam punah ini telah mengisi kembali dirinya sendiri dalam skema ekosistem liga, semakin menambah kepercayaan pada pepatah Cohle.

Dan sekarang setelah kami membangun kembali post-up, orang pasti bertanya-tanya tren bola basket lama apa yang akan kembali ke permainan selanjutnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *