Basket  

Sharpe Mendapat Peningkatan Keyakinan yang Sangat Dibutuhkan Dengan Putback Dunk

LOS ANGELES — Rookie Shaedon Sharpe, setelah awal yang mengesankan untuk karir profesionalnya, mencapai jeda dalam beberapa minggu terakhir. Setelah mencetak 20 poin, tertinggi dalam karirnya saat ini, dalam kekalahan detik terakhir dari Brooklyn Nets pada 17 November, penjaga 6-6 hanya mengumpulkan 16 poin dengan 7 dari 32 tembakan dari lapangan dan 1 dari 11 tembakan. dari tiga digabungkan dalam enam penampilan berikutnya.

Apakah itu karena muncul di laporan pengintaian tim lawan, kesibukan jadwal NBA mengejar pemain yang absen satu musim di Kentucky atau hanya pasang surut yang datang dengan menjadi 19 tahun- rookie tua, Sharpe telah kehilangan sedikit mojo awal musimnya.

Dia mendapatkannya kembali Rabu malam di Los Angeles.

Ada kurang dari 10 detik tersisa di paruh pertama pertandingan hari Rabu antara Trail Blazers dan Lakers di Crypto.com Arena. Dengan tim dan jam tembakan mereda, Anfernee Simons, menangani bola di garis tiga poin, melakukan langkah mundur yang dimodifikasi untuk melepaskan tembakan tiga angka atas Austin Reaves. Upaya Simons meleset dari sasaran dan melakukan pantulan pendek dari tepi depan. Dengan tiga pemain Lakers sebagai kuncinya, tampaknya salah satunya akan merebut rebound, memberi Los Angeles tembakan terakhir sebelum jeda.

Tapi Sharpe memperhatikan bahwa Lakers memiliki kecenderungan untuk mengikuti bola setelah tembakan daripada bertinju, yang memberinya ide.

“Mereka menoleh setiap kali bola melambung,” kata Sharpe, “jadi saya pikir saya akan masuk dan mencoba mendapatkan dua poin, sedikit kemunduran.”

Padahal ternyata tidak ada yang kecil tentang apa yang terjadi selanjutnya.

Sharpe, yang berada di seberang lapangan dari Simons untuk tujuan jarak, mengambil beberapa langkah di dalam garis tiga poin, terangkat di antara Russell Westbrook dan Thomas Byrant, mengumpulkan bola dengan tangan kanannya dan melakukan pukulan putback yang kuat. dunk yang membuat bangku cadangan (dan play-by-play man Kevin Calabro) menjadi histeris, sementara mengejutkan dan menyenangkan bahkan penggemar Lakers yang paling bersemangat sekalipun.

“Jadi saya melihat jam dan saya melihat Ant sedang menggiring bola, memiliki sedikit iso,” kenang Sharpe. “Saya seperti ‘Oke, tembakan ini naik,’ jadi ketika naik, saya melihat Russ dan dia menoleh jadi ‘Oke, saya akan masuk dan melihat apakah saya bisa mendapatkan putback.’ Dan ketika bola lepas, saya hanya melompat, menangkapnya, dan mencelupkannya.”

Setelah pertandingan, di mana Portland akan kalah 128-109, Sharpe mengindikasikan bahwa kepercayaan dirinya telah sedikit terpukul akhir-akhir ini setelah memulai karir profesionalnya dengan sejumlah penampilan yang mengesankan dan sorot dunk yang telah menjadikannya sebagai salah satu favorit untuk berpartisipasi dalam kontes dunk musimnya di All-Star Weekend. Dan dengan cara itu, dunk memberinya lebih dari dua poin.

“Saya membutuhkan itu,” kata Sharpe, yang juga menunjukkan ekspresi emosi yang langka setelah finis. “Hanya untuk mengembalikan kepercayaan diri saya. Saya merasa sebagian besar permainan ini adalah pola pikir, jadi tingkatkan kepercayaan diri saya, teruskan saja dan nantikan untuk bermain di pertandingan berikutnya.”

Sharpe menyelesaikan kekalahan hari Rabu dengan 16 poin melalui 7 dari 12 tembakan dari lapangan dan tiga rebound dalam 28 menit. Dan sementara upaya itu tidak menghasilkan kemenangan, itu memberi rookie dari London, Ontario dorongan kepercayaan diri, yang mungkin akan menjadi lebih berharga dalam jangka panjang.

“Saya masih mempelajari seluk beluk permainan ini,” kata Sharpe. “Saya pikir saya bermain dalam sistem, dalam cara yang ingin kami mainkan. Saya pikir saya menyerang ketika kami perlu menyerang dan hanya bermain bertahan, keluar ruang. Saya pikir saya melakukannya dengan cukup baik tetapi sebagai sebuah tim, kami berjuang.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *