Ross Brawn memuji keputusan F1 untuk membatalkan kesepakatan tim dengan suara bulat: PlanetF1

Ross Brawn memuji keputusan Formula 1 untuk menghapus keputusan dengan suara bulat, mengatakan dengan delapan tim “kita bisa menyelesaikan sesuatu dalam jangka pendek” sementara hanya lima yang diperlukan untuk keputusan yang mempengaruhi musim depan.

Ditunjuk sebagai direktur pelaksana F1 oleh Liberty Media pada tahun 2017, Brawn, kadang-kadang, menemukan dirinya berselisih dengan satu atau dua tim karena setiap perubahan yang dia dan bos olahraga lainnya ingin lakukan harus ditandatangani oleh tim.

Dia mengatakan kembali pada tahun 2020 bahwa bos F1 dan FIA “membuat frustrasi” bahwa mereka harus mendapatkan persetujuan dengan suara bulat dari tim untuk melakukan perubahan. Dia lebih suka F1 mengandalkan keputusan mayoritas.

“Saya pikir kami membutuhkan pendapat para pesaing – kami perlu mendengarkan dan kami perlu memiliki mayoritas pesaing yang mendukung ide-ide ini,” katanya kepada Racer saat itu.

“Dan saya pikir jika Anda tidak dapat meyakinkan mayoritas, maka Anda gagal. Jika Anda mendapatkan satu atau mungkin dua orang menghentikan sesuatu yang diinginkan sebagian besar dan diinginkan F1 dan diinginkan FIA, itu membuat frustrasi.”

Tetapi dengan pandemi yang mengubah cara olahraga, pada tahun 2021 diputuskan bahwa hanya diperlukan mayoritas, delapan tim harus setuju jika perubahan aturan memengaruhi musim saat ini dan hanya lima untuk keputusan terkait tahun depan.

Brawn, meninggalkan Formula 1 setelah Abu Dhabi untuk “menonton F1 dari sofa saya, bersorak dan memaki sebagai penggemar F1”, memuji itu sebagai salah satu kemenangan olahraga tersebut.

“Sistem tata kelola telah diperbaiki,” katanya dalam kolom terakhirnya di situs web resmi F1.

“Kami sekarang memiliki lebih banyak fleksibilitas dan tidak perlu semua tim menyetujui olahraga untuk membuat perubahan dan maju. Selama kami mendapatkan delapan tim untuk setuju, kami dapat menyelesaikan sesuatu dalam jangka pendek.

“Dengan lima tim dan FIA dan F1, kami dapat menyelesaikan banyak hal dalam jangka panjang. Kami tidak memiliki kendala dari sistem tata kelola lama dan sekarang ada banyak hal yang telah kami lakukan ke arah yang benar yang membuat olahraga ini berfungsi jauh lebih baik daripada sebelumnya.”

‘Anda harus memberi setiap tim kesempatan yang sama’

Kemenangan besar lainnya adalah pengenalan batas anggaran.

Batas $ 145 juta diperkenalkan musim lalu, yang diturunkan $ 5 juta tahun ini sebelum tim kemudian diberi kenaikan karena inflasi yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Penutupan itu adalah bagian dari paket yang juga mencakup pembatasan pengujian aerodinamis (ATR) yang ditujukan untuk menyamakan kedudukan, memberi kesempatan bagi mereka yang memiliki sumber daya keuangan lebih sedikit untuk menutup celah.

“Itu adalah kunci kami meningkatkan balapan dengan cara yang otentik,” kata Brawn tentang batasan biaya.

“Bagaimana kamu melakukannya? Anda harus memberi setiap tim kesempatan yang sama. Bagian dari itu adalah sumber daya keuangan. Selama bertahun-tahun, ada tiga atau empat tim di grid yang memiliki sumber keuangan yang jauh lebih banyak daripada yang lain.

“Itu tidak menciptakan situasi untuk mencapai margin yang dekat. Pesaing harus membuat mobil sendiri – itulah DNA F1. Tapi ini tantangan besar, dan di masa lalu, semakin banyak uang yang Anda miliki, semakin baik mobil yang bisa Anda buat. Ini akan menjadi rute yang mudah untuk memiliki mobil standar, mesin yang sama, suku cadang spek – Anda mendapatkan medan persaingan yang ketat, tetapi kemudian Anda kehilangan keajaiban F1.

“Pembatasan biaya telah menciptakan lingkungan di mana Anda memiliki pengeluaran terbatas dan orang terpintarlah yang menang. Margin dari depan ke belakang akan jauh lebih ketat.

“Saya pikir pembatasan biaya adalah langkah yang sangat signifikan untuk F1. Memang ada bug yang harus diperbaiki, tetapi mengingat kerumitan dalam memperkenalkan sistem seperti itu, sungguh luar biasa apa yang telah dicapai oleh tim di F1 dan FIA sejak diperkenalkan tahun lalu.”

Musim lalu hanya satu tim, Red Bull, yang menembus batas dengan skuad Milton Keynes mengeluarkan uang lebih dari $2,2 juta. Mereka didenda $7 juta dan juga kehilangan 10 persen waktu ATR 2023.

Baca selengkapnya: Mohammed ben Sulayem membantah adanya gesekan dalam ‘perkawinan’ antara FIA dan F1

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *