Adrian Newey telah melihat petunjuk penting dalam pendekatan desain sidepod : PlanetF1

Dengan tiga desain sidepod yang sangat berbeda yang membentuk tiga tim teratas di klasemen, Adrian Newey mengatakan itu menunjukkan “tidak ada dari kami yang benar-benar benar dan harus ada sesuatu yang lebih baik”.

Kejuaraan F1 2022 menandai datangnya era baru untuk olahraga tersebut, F1 menghilangkan aliran udara di atas mobil demi mendukung aerodinamika efek darat untuk menciptakan gaya tekan ke bawah.

Itu, bersama dengan sayap yang lebih sederhana, diperkenalkan dengan harapan akan mengarah pada balapan yang lebih dekat dengan menciptakan gelombang aerodinamis yang lebih bersih yang akan memudahkan mobil di belakang untuk mengikuti.

Tetapi dengan memikirkan balapan yang lebih dekat, Ross Brawn dan timnya mulai “melanggar aturan” untuk menutup celah yang mungkin telah memberikan keuntungan ganda bagi tim mana pun, seperti yang ditemukan Brawn GP pada tahun 2009.

Newey, guru desain Red Bull dan pria yang konon bisa ‘melihat udara’, khawatir Formula 1 akan memiliki 20 replika mobil di grid.

“Ketika saya pertama kali membaca aturan dua tahun lalu, saya benar-benar frustrasi. Mereka terlihat sangat membatasi, ”katanya kepada Auto Motor und Sport.

“Saya harus mengakui bahwa saya harus berubah pikiran mengerjakan mobil-mobil ini.

“Sasis dan sayap depan bergerak dalam kerangka yang sangat sempit, tetapi kemudian ada juga area dengan kebebasan yang mengejutkan. Ini termasuk sidepods dan bagian bawah bodi mobil.

“Bentuk sidepod yang berbeda juga mudah dibedakan oleh para penggemar. Itu hal yang bagus.”

Tidak ada yang mengerti ‘benar-benar benar’

Red Bull, Ferrari, dan Mercedes semuanya menggunakan konsep sidepod yang berbeda.

Sementara RB18 memiliki undercut ultra-agresif, Ferrari F1-75 dilengkapi dengan baby bath, dan Mercedes menghilangkan sidepods hampir seluruhnya dengan desain zero-pod mereka.

Berdasarkan bentuk awal musim, tampaknya desain Ferrari adalah yang tepat, hanya untuk tim Scuderia yang gagal dan Red Bull yang tampil kedepan.

Masalah porpoising Mercedes sebagian besar disalahkan pada zero-pod mereka, tetapi seiring berjalannya musim, pantulan berhenti dan Mercedes muncul sebagai rival terdekat Red Bull di bagian akhir kejuaraan.

“Awalnya, dengan kami dan Ferrari, ada dua tim di level yang sama, dan menjelang akhir musim Mercedes semakin kuat,” ujarnya. “Sejujurnya, saya mengharapkan celah yang lebih besar.

“Artinya tidak ada dari kita yang benar-benar benar dan harus ada sesuatu yang lebih baik.

“Anda dapat melakukan banyak hal dengan sayap atau tidak pernah mengisolasi sidepod. Semuanya hanya berfungsi sebagai satu paket. Sidepod Ferrari tidak akan pas dengan bagian bawah bodi kami dan sebaliknya. Selalu ada interaksi antara elemen-elemen ini.”

Newey terkejut dengan zero-pod, tidak pernah mempertimbangkannya

Dari ketiga desain tersebut, zero-pod Mercedeslah yang paling menarik perhatian, termasuk Newey’s.

Pembalap Inggris itu mengatakan itu adalah celah yang tidak pernah dipertimbangkan Red Bull, tetapi dia tidak berharap melihat tim lain meniru ide tersebut untuk kejuaraan tahun depan. Mereka mungkin, bagaimanapun, jika W14 tahun depan memenangkan kejuaraan.

“Mercedes itu benar-benar kejutan. Kami telah mengabaikan celah ini, ”katanya.

Mengenai keefektifannya, dia berkata: “Sulit untuk menilai dari luar. Mercedes menjadi lebih baik dan lebih baik sepanjang tahun ini.

“Sejujurnya, kami tidak punya waktu untuk melihat konsepnya secara detail. Di bawah batas anggaran Anda tidak dapat lagi membeli kemewahan ini. Itu sebabnya Anda melangkah terlebih dahulu di jalur yang menurut Anda akan mendatangkan keuntungan paling banyak.

“Dengan Mercedes, semua orang hanya akan meraih pena fotokopi ketika konsepnya tiba-tiba menjadi sukses abadi.”

Dia menambahkan: “Kami akan terus mengembangkan konsep kami karena kami tahu yang terbaik. Tapi saya tidak berani mengatakan apakah cara kami adalah yang terbaik. Sangat mungkin ada orang lain dengan ide yang lebih baik di tikungan.

Red Bull memenangkan gelar dengan cutaway sidepods mereka, Max Verstappen merebut gelar Pembalap di Jepang sebelum tim menyelesaikan Konstruktor di Grand Prix Amerika Serikat. RB18 memenangkan 17 dari 22 balapan.

Baca selengkapnya: Bernie Ecclestone: Max Verstappen berutang terima kasih, itu yang diinginkan fans

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *