Gulf berkompetisi di sepak bola Inggris – Dunia – Al-Ahram Weekly

Al-Faisal mengatakan bahwa Arab Saudi ingin lebih banyak klub sepak bola Inggris jatuh di bawah kepemilikannya

Sejak pemilik klub sepak bola Inggris terkenal Manchester United mengumumkan niat mereka untuk menjualnya, spekulasi merebak di media Inggris tentang siapa yang akan menjadi penawar yang berhasil.

Olahraga Inggris dan media arus utama menunjuk ke negara-negara Teluk sebagai pembeli potensial, baik melalui dana kekayaan kedaulatan mereka atau perusahaan yang terkait dengan penguasa mereka.

Pekan lalu, menteri olahraga Arab Saudi mengatakan kepada saluran satelit Inggris Sky News bahwa dia ingin melihat Manchester United di bawah kepemilikan Saudi. Dengan rumor tentang kemungkinan penjualan Liverpool juga, Arab Saudi ingin mengakuisisi keduanya.

Arab Saudi membeli Newcastle United tahun lalu melalui Dana Investasi Publik (PIF). Liga Utama Inggris menganggap PIF tidak dikendalikan oleh pemerintah Saudi, mengizinkan kesepakatan Newcastle.

Menteri Olahraga Saudi Abdulaziz bin Turki Al-Faisal mengatakan kepada Sky News bahwa dia menginginkan salah satu atau keduanya [clubs] jatuh di bawah kepemilikan Saudi.”

“Jika ada investor dan jumlahnya bertambah dan masuk akal secara bisnis,” klub-klub itu bisa dibeli oleh investor Saudi, katanya. “Sektor swasta bisa masuk, atau perusahaan bisa masuk, dari Kerajaan… Liga Premier adalah liga terbaik di dunia. Semua orang menonton Liga Premier… dan ada penggemar fanatik dari tim-tim ini di Kerajaan. Jadi, itu akan menjadi keuntungan bagi semua orang.”

Dengan generasi penguasa Teluk yang lebih muda berkuasa selama dua dekade terakhir, sebuah dorongan telah mulai mengubah masyarakat Teluk. Fitur utama adalah diversifikasi ekonomi Teluk jauh dari ketergantungan pada pendapatan minyak dan gas, dan mereka bersaing untuk memperoleh kepentingan pariwisata dan olahraga.

Negara-negara Teluk telah membangun tempat untuk bermitra dengan acara olahraga besar seperti Formula 1 Grand Prix atau menghidupkan kembali olahraga khusus. Salah satunya adalah Jiu Jitsu, suatu bentuk seni bela diri campuran, yang telah dihidupkan kembali oleh UEA yang ingin melihat Abu Dhabi menjadi pusat olahraga dunia.

Negara-negara Teluk juga telah berbelanja klub sepak bola besar di Eropa, terutama di Liga Premier Inggris. Sebuah perusahaan yang terkait dengan sheikh Mansour bin Zayed Al-Nahyan, wakil perdana menteri UEA, membeli Manchester City pada 2008. Tiga tahun kemudian, Qatar mengambil kendali penuh atas klub Prancis Paris Saint Germain (PSG). Saudi membeli Newcastle United tahun lalu.

Beberapa orang melihat pembelian ini sebagai investasi yang menguntungkan, dan penasihat keuangan yang berbasis di Dubai mengatakan bahwa investasi olahraga memberikan keuntungan yang positif.

“Manchester City dibeli lebih dari $200 juta dan sekarang bernilai lebih dari $4 miliar,” katanya kepada Al-Ahram Weekly. Bahkan dengan fakta bahwa perusahaan syekh Mansour telah menghabiskan sekitar $2 miliar untuk klub tersebut, itu masih merupakan investasi yang menguntungkan.

Hal yang sama juga terjadi pada investasi Qatar di PSG. Qatar membayar $130 juta pada tahun 2011 untuk meningkatkan sahamnya di klub Prancis menjadi 70 persen dan setuju untuk menghabiskan $140 juta lagi selama lima tahun. PSG sekarang bernilai lebih dari $ 3 miliar.

Tetapi seorang eksekutif Australia yang berbasis di London yang telah bekerja di Teluk mengatakan kepada Weekly bahwa bukan hanya peluang bisnis karena kenaikan harga minyak yang mendorong negara-negara Teluk untuk membeli klub olahraga besar Eropa.

“Ini tentang akuisisi prestisius atas aset ‘piala’ dan bersaing agar nama negara Anda dikenal saat dikaitkan dengan merek semacam itu. Meskipun ada kecintaan pada olahraga di antara generasi muda penguasa Teluk, mereka juga bangga membeli nama besar di sepak bola.”

Saudi membeli Newcastle dengan harga kurang dari $400 juta dan berusaha untuk mengembangkan klub menjadi bernilai $4 miliar. Minat utama mereka di Manchester United dan mungkin Liverpool adalah agar klub-klub ini berubah menjadi “peluang bisnis yang menjanjikan,” kata penasihat keuangan itu.

Investor AS yang saat ini memiliki Manchester United telah menetapkan label harga $7 miliar untuk penjualan tersebut, meskipun nilai pasarnya antara $3,5 dan $4 miliar. Pembeli perlu melihat pengembalian positif dari biaya keanggotaan, penjualan tiket, dan hak siar.

Apakah dimotivasi oleh keinginan untuk investasi yang menguntungkan atau hanya mengejar prestise, persaingan antara negara-negara Teluk dalam memperoleh tim sepak bola Eropa juga memiliki tujuan lain dengan menutupi kurangnya kehadiran internasional dari kancah sepak bola lokal.

Apakah akuisisi semacam itu dapat membantu perkembangan olahraga akar rumput di negara-negara Teluk patut dipertanyakan, bahkan ketika mereka menjadi bagian utama dalam pencarian visibilitas internasional dan membuat akuisisi lebih lanjut hampir tak terelakkan.

*Versi artikel ini muncul di media cetak pada Mingguan Al-Ahram edisi 1 Desember 2022.

Tautan pendek:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *