Mark Webber ‘terkejut’ Haas memilih Nico Hulkenberg daripada pembalap muda yang ‘tersedia’

Haas memilih untuk mengakhiri kemitraan mereka dengan Mick Schumacher setelah dua musim bersama, putra dari Juara Dunia tujuh kali, Michael, pada akhirnya tidak mampu berbuat cukup di mata manajemen untuk menjamin setidaknya satu tahun lagi di grid Formula 1.

Dengan memilih Hulkenberg untuk menggantikannya, itu adalah simbolis karena eksperimen Haas mencoba untuk mengakhiri pembalap yang lebih muda – Hulkenberg dan Kevin Magnussen sekarang bersiap untuk membentuk salah satu susunan pemain paling berpengalaman di grid.

Tapi Webber tidak terlalu terpesona oleh pergerakan pasar pembalap ini dan berpikir itu berbicara banyak tentang kurangnya bakat pembalap muda yang saat ini mencoba untuk bekerja melalui jajaran balap.

“Sejujurnya, saya sedikit terkejut,” kata Webber kepada Channel 4 ketika ditanya pendapatnya tentang kepindahan Hulkenberg ke Haas.

“Saya pikir itu sedikit refleksi buruk pada kumpulan bakat di bawahnya [Formula 1] saat ini. Saya pikir tidak ada cukup orang yang bisa mereka andalkan untuk naik [the ladder] dan menggantikan Mick.

“Kami tahu Guenther [Steiner, Haas team boss] sudah berakhir pemula. Dia menginginkan ujung lain dari skala dan telah memilih seorang veteran.

Dia bercanda menambahkan: “Nico tidak bisa menabrakkan mobil itu sama sekali, dia akan sempurna tahun depan.

“Aku tahu berat badannya turun sekarang saat kita bicara. Dia sedang mencukurnya di treadmill [fat] off, jadi baik untuk keberuntungan baginya.”

Dengan Haas memutuskan untuk tidak lagi melanjutkan dengan Mick Schumacher dan susunan pembalap F1 2023 sudah lengkap, itu berarti dia harus puas dengan peran cadangan musim depan jika dia ingin mempertahankan setidaknya satu kaki di pintu Formula 1 untuk satu musim. potensi pengembalian di tahun-tahun mendatang.

Perpindahan ke Mercedes terlihat positif, terutama dengan target Silver Arrows lainnya di Daniel Ricciardo baru-baru ini kembali ‘pulang’ ke Red Bull.

Baik bos Mercedes Toto Wolff dan Schumacher sendiri terbuka untuk bekerja sama dan Webber berpikir itu akan menjadi cerita yang menyenangkan dan menyenangkan jika kesepakatan dapat dicapai selama musim sepi.

Dia berkata: “Saya pikir itu [a nice move]ayahnya berada di tim itu pada tahun 2010 ketika Mercedes mulai bangkit kembali sebelum Lewis Hamilton mulai mendominasi pada hari-hari awal di sana, jadi menurut saya itu akan menjadi cerita yang bagus.

“Hubungan Jerman dan [the chance to] berada di sekitar tim teratas, Anda harus berada di sana kalau-kalau terjadi sesuatu yang aneh [to Lewis Hamilton or George Russell].”

Seorang pemula tidak akan pernah menjadi pilihan bagi Haas

Ketika Magnussen menggantikan Nikita Mazepin menjelang musim F1 2022, itu memberi semua orang bukti yang mereka butuhkan bahwa Haas sekali lagi mencari pengalaman dan mungkin memberi Mick Schumacher tanda pertamanya bahwa F1 2022 mungkin menjadi tahun kedua dan terakhirnya bersama tim. tim, terlepas dari penampilannya.

Seperti yang disinggung Webber pada dirinya sendiri selama liputan Channel 4, Guenther Steiner dan Haas “selesai dengan pemula”, jadi meskipun kejutan dapat diungkapkan bahwa Nico adalah ‘Hulkenback’ lagi, itu tidak selalu terlihat buruk di kumpulan bakat yang mencari untuk menemukan jalan ke grid – mungkin ada peluang 99,9 persen bahwa Haas tidak akan tertarik pada rookie yang baru muncul.

Webber, sebagai manajer calon McLaren Oscar Piastri, akan tahu betul tentang bakat yang ditampilkan di Formula 2 dan Formula 3 dan kata-kata ini bisa kembali menggigitnya jika Piastri kesulitan. untuk beradaptasi dengan kehidupan di Formula 1.

Bukannya kita menginginkan atau mengharapkan itu terjadi, tentu saja. Kami tidak sabar untuk melihat Piastri melepaskan diri di Formula 1 dan berharap dia dapat memainkan perannya dalam duel yang menghibur dengan rekan setimnya Lando Norris.

Apakah sudah Maret 2023?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *