Apa yang diharapkan dari gerakan World Superbike Petrucci

0 1

Pemenang balapan MotoGP Danilo Petrucci akan kembali ke balap kejuaraan dunia pada tahun 2023, setelah menandatangani kesepakatan untuk membalap untuk tim satelit Ducati Barni Racing di kejuaraan World Superbike.

Langkah tersebut menandai promosi Petrucci setelah menghabiskan tahun 2022 di balap sepeda produksi dalam negeri, finis kedua di kelas MotoAmerica. Dia juga memenangkan tahapan Reli Dakar sebagai rookie.

Pemain berusia 32 tahun itu memiliki sejarah dengan Barni, setelah membalap untuk tim Italia di Piala Dunia Superstock 1000. Dia finis kedua tahun itu untuk Davide Giugliano, yang sedang dalam perjalanan untuk menjadi pembalap pabrik Ducati WSBK, dan kemudian pindah ke MotoGP dengan tim backmarker Ioda untuk 2012.

Petrucci mengatakan dia tidak sabar untuk bersatu kembali dengan skuad.

“Saya sangat senang bisa kembali bersama Barni,” katanya dalam siaran pers tim.

“2011 [pictured above] adalah salah satu musim terbaik saya, tetapi yang lebih penting, saya tidak bisa mengatakan tidak pada kesempatan untuk balapan di World Superbike dengan motor yang begitu kompetitif.

“Ini adalah kejuaraan yang belum pernah saya ikuti, dan saya tidak sabar untuk bersaing dengan kompetisi.

“Saya ingin berterima kasih kepada seluruh tim Barni karena memberi saya kesempatan ini dan semua orang yang telah berkontribusi untuk mewujudkan kesepakatan ini.”

Dia bukan pengungsi MotoGP pertama yang berakhir di Barni Ducati dalam beberapa tahun terakhir. Tito Rabat bergabung dengan tim pada 2021 sebagai bagian dari kesepakatan kompensasi dari Ducati sebagai pengganti kontrak MotoGP Avintia-nya, yang dirobek untuk memberi ruang bagi Enea Bastianini – yang kini tiba di tim pabrikan MotoGP Ducati untuk 2023.

Rabat mengalami masa-masa sulit dengan tim, hanya menyelesaikan setengah dari balapannya di delapan putaran pertama kejuaraan dengan poin sebelum berpisah dengan Barni.

Performa terakhirnya juga tidak jauh lebih baik, dengan pembalap 2022 Luca Bernardi juga berjuang untuk mencetak poin sampai dia juga dibebaskan dengan tiga putaran tersisa.

1003461

Namun, Petrucci datang ke seri dengan pengalaman membalap V4 Panigale berkat tahunnya di MotoAmerica pada tahun 2022 – dan dengan beberapa tanda yang menjanjikan sudah menunjukkan petunjuk itu pada peluang yang lebih kompetitif daripada yang dinikmati Rabat bersama tim.

Berbicara secara eksklusif kepada The Race bulan lalu ketika dia secara mengejutkan kembali ke MotoGP untuk satu balapan menggantikan Joan Mir yang cedera di Suzuki, Petrucci mengakui bahwa dia mengendarai dengan satu tangan di belakang punggungnya di ban Dunlop kendali MotoAmerica – tetapi dia juga berkesempatan untuk mencicipi mesin di Pirellis yang akan dia balapan di WSBK.

“Kami pergi pada bulan Maret untuk pengujian di Misano, dan saya berkendara sangat lambat dibandingkan dengan orang-orang Pirelli,” jelasnya.

“Saya kembali untuk World Ducati Week dan mereka mengizinkan saya untuk menguji Alvaro [Bautista’s] bersepeda dengan Pirellis.

“Bahkan dengan Alvaro yang beratnya 30kg lebih ringan dari saya, saya lebih cepat dalam enam lap dibandingkan setelah dua hari.

“Itu adalah balapan paling kejam di AS dan mengetahui bahwa potensi motor jauh lebih besar.”

Dan dengan sesama mantan pembalap MotoGP Bautista dinobatkan sebagai juara WSBK 2022 dengan tim kerja Ducati hanya beberapa hari yang lalu, Petrucci harus menuju ke seri dengan tujuan – bahkan jika itu bukan tujuan yang dapat dia wujudkan. 2023.

1025932

Secara teoritis secara fisik lebih cocok untuk superbike daripada motor MotoGP berkat tinggi badannya, setelah menunjukkan di tahun rookie runner-up di AS bahwa dia bisa cepat di produksi Ducati, dan dengan pengetahuan luas tentang mayoritas sirkuit di kalender World Superbike , Petrucci tidak perlu waktu lama untuk mempercepat.

Terima kasih atas tanggapan Anda!

Apa pendapat Anda tentang cerita ini?

Leave A Reply

Your email address will not be published.