Pintu keluar terakhir SUZUKI dari MotoGP selalu bersifat sementara

0 0

Ini yang terakhir. Ketika Suzuki meninggalkan kejuaraan dunia MotoGP untuk terakhir kalinya pada akhir musim 2011, ia kembali hanya dalam waktu tiga tahun dengan program balap yang didesain ulang dan diluncurkan kembali, yang mulai dikerjakan segera setelah memarkir motornya di akhir musim. ras “terakhir”.

Penggemar merek sekarang dapat menantikan keberangkatan merek berikutnya pada akhir tahun 2022 dengan optimisme.
Namun, kali ini, situasinya sangat berbeda, sehingga sulit untuk melihat optimisme itu selain angan-angan.

MotoGP adalah gelar yang sama sekali berbeda ketika Suzuki terakhir berhenti. Kontribusi merek menurun saat krisis moneter 2008 mulai dirasakan, dengan pabrikan Jepang Kawasaki yang sebelumnya meninggalkan seri hanya dua tahun sebelumnya.

Namun, terlepas dari kesulitan ini, Suzuki melakukan segalanya dengan kekuatan mereka untuk tetap bertahan dalam balapan. Pertama, itu mengurangi tim menjadi hanya satu pembalap untuk tahun 2011 — juara World Superbike 2022 yang baru dinobatkan Alvaro Bautista — kemudian menunggu sampai setelah balapan terakhir tahun ini di Valencia untuk mengumumkan penarikan tim dengan harapan sia-sia bahwa tim tersebut bisa. diselamatkan.

Dan terlepas dari fakta bahwa itu mungkin telah pergi, Suzuki bersikeras pada saat itu bahwa keluarnya dari MotoGP bukanlah penarikan diri sepenuhnya dari olahraga tersebut; sebaliknya, itu hanyalah jeda singkat untuk memungkinkan perusahaan memulihkan diri dari efek musim sebelumnya. Kembalinya Suzuki pada tahun 2014 adalah tujuan sejak hari pengumuman kepergiannya.

Saat itu disebutkan, “Suzuki Motor Corporation telah memutuskan untuk menghentikan sementara partisipasinya di FIM Road Racing Grand Prix MotoGP mulai 2012.”
“Penangguhan ini diperlukan untuk menghadapi keadaan sulit, terutama akibat resesi berkepanjangan di negara maju, apresiasi yen Jepang dari waktu ke waktu, dan berbagai bencana alam.

“Suzuki sekarang akan berkonsentrasi pada pengembangan mesin balap baru yang kompetitif untuk kelas itu dengan tujuan kembali ke MotoGP pada 2014,” bunyi pernyataan tersebut.
Hal ini ditunjukkan tidak hanya oleh pengunduran diri Suzuki dari MotoGP dan Endurance World Championship, di mana ia menjadi juara bertahan, tetapi juga oleh jajaran model untuk motor jalanannya pada tahun 2023.

Karena pengetatan standar emisi Euro 5 menyusul kurangnya pengembangan, GSX-R1000 tidak akan lagi dijual di Eropa mulai tahun 2023, mengikuti jejak model 600cc dan 750cc yang ikonik; Mesin 1000cc model saat ini pada dasarnya sama dengan versi L7 2017, yang merupakan pembaruan untuk spesifikasi 2009.

Selain itu, inti dari masalah ini adalah bahwa tanpa motor sport untuk dijual, tidak ada gunanya memiliki proyek yang gagah, terutama untuk merek yang mengakui hal itu (dalam kenyataan saat ini di mana orang-orang seperti Honda dan Yamaha berlomba-lomba untuk menjual underbone). sepeda motor di Indonesia dan India) sebenarnya melihat motivasi di balik program balapnya adalah untuk menjual salinan balapan untuk jalan raya.

Ada kemungkinan bahwa ada jalan ke depan yang akan membawa Suzuki kembali ke MotoGP di masa depan, terutama mengingat kejuaraan akan berpindah ke India pada 2023, pasar utama Suzuki, dan sedang bekerja untuk memasukkan lebih banyak teknologi ramah lingkungan.

Namun, berbeda dengan tahun 2011, kali ini sama sekali tidak ada jalan yang jelas ke depan.

Leave A Reply

Your email address will not be published.