Mantan bintang NBA Slava Medvedenko mengatakan kepada CBS News mengapa dia menjual cincin kejuaraannya dan mengambil senjata

0 1

Kyiv — Slava Medvedenko adalah mantan bintang bola basket yang membantu mengantarkan dua kejuaraan NBA selama waktunya bersama Los Angeles Lakers. Tetapi ketika Rusia menginvasi negara asalnya, seperti banyak orang Ukraina lainnya, dia mengambil senjata.

Setelah menyaksikan secara langsung dampak perang Rusia terhadap pemuda Ukraina, Medvedenko menjual cincin kejuaraannya yang berharga dan menggunakan hasilnya untuk memberikan konseling dan kesempatan olahraga kepada anak-anak.

Dari jutaan penggemarnya, tidak ada yang lebih penting bagi pemain bola Ukraina itu daripada orang-orang di kampung halamannya di Kyiv yang, seperti dia, sekarang tinggal di zona perang.

1124-cbsm-basketballukraine-livesay4.jpg
Slava Medvedenko bermain bola basket dengan seorang anak muda di Ukraina

Untuk satu saat yang membahagiakan, bagi anak-anak yang menerima kiriman beberapa bola basket baru dari LA Lakers, perang dihentikan, dan mereka harus memainkan permainan yang mereka sukai.

“Mereka agak lupa bahwa ada perang,” kata bintang NBA itu, memperhatikan mereka di lapangan dan menyebutnya semacam “terapi” untuk anak-anak.

Tapi tiba-tiba, perang datang. Saat pasukan Rusia menghantam jaringan listrik Ukraina dengan rentetan serangan rudal minggu ini, lampu di atas lapangan menjadi gelap.

Tidak terpengaruh oleh serangan terhadap layanan dasar negara mereka, anak-anak dengan cepat menyalakan lampu ponsel mereka dan melanjutkan sesi latihan.

1124-cbsm-basketballukraine-livesay5.jpg
Berlatih di gym Ukraina yang gelap dengan cahaya ponsel.

Itu semua sangat akrab bagi Medvedenko, dan itulah mengapa dia memilih untuk meletakkan bola basketnya dan mengambil senapan serbu untuk bergabung dalam perang melawan invasi.

“Saya membuat keputusan untuk tetap tinggal di Kyiv,” katanya kepada CBS News. “Apa pun yang bisa saya lakukan untuk mempertahankan kota saya.”

Dia mengatakan dia melihat jalan-jalan di kota asalnya dipenuhi dengan mobil-mobil yang dilubangi oleh lubang peluru, beberapa di antaranya dengan mayat warga sipil yang terbunuh masih berada di dalamnya. Dia mengatakan satu mobil dicoret dengan tulisan besar, menyatakan dengan jelas bahwa ada anak-anak di dalamnya.

“Tapi Rusia tetap menembak, menembak mobil mereka,” katanya. “Itu menakutkan.”

Pada saat itulah, kata Medvedenko, ketika dia sepenuhnya memahami apa yang sebenarnya penting dalam hidup: Orang, bukan harta benda. Bahkan cincin kejuaraan NBA miliknya yang berharga.

Dia mengatakan keputusan datang dengan cepat: “Saya harus menjual cincin saya dan membantu negara saya.”

Jadi dia memasangnya untuk dilelang secara online, berharap mereka mendapatkan enam angka sekaligus. Tetapi masing-masing dari mereka melakukannya, secara individu, menjaring lebih dari seperempat juta dolar — sebuah rekor untuk cincin kejuaraan NBA.

Medvedenko mengatakan kepada CBS News yang membuatnya sangat bahagia: “Kita dapat menghabiskan lebih banyak uang untuk anak-anak, dan membantu lebih banyak anak!”

Melalui badan amal yang ia dirikan bersama jurnalis olahraga Ukraina, Fly High Foundation, Medvedenko telah membantu memperbaiki jendela dan lapangan basket yang hancur di sekolah-sekolah yang dihancurkan oleh artileri Rusia, dan mengirim anak-anak ke kamp basket.

medvedenko-lakers-ap040613017447.jpg
Guard Los Angeles Lakers Devean George (3) membantu memisahkan forward Slava Medvedenko, kanan, dan forward Detroit Pistons Rasheed Wallace selama konfrontasi di kuarter ketiga game 4 Final NBA mereka di Auburn Hills, Michigan, dalam file foto 13 Juni 2004.

AP/PAUL SANCYA


Kami bertanya kepadanya mana yang menurutnya lebih bermanfaat, memenangkan kejuaraan bersama Kobe Bryant dan Shaquille O’Neal, atau membantu anak-anak di Kyiv.

“Ini adalah dua dunia yang berbeda,” katanya, menggambarkan masa mudanya bersama NBA sebagai mimpi yang menjadi kenyataan. “Sekarang saya lebih dewasa, dan saya pikir berbeda. Saya pikir untuk membantu negara saya, itu lebih penting.”

Sekarang Medvedenko memiliki impian baru: “Untuk mendapatkan orang Ukraina yang bebas, sehat, dan mandiri.”

Leave A Reply

Your email address will not be published.