TREMAYNE: Perpisahan Sebastian Vettel – juara empat kali dengan hati nurani dan karisma yang tak tertandingi

0 0

Banyak Chateau Petrus dikatakan telah dikonsumsi ketika semua 20 pembalap F1 makan bersama Kamis lalu di restoran Hakkasan Abu Dhabi yang berbintang Michelin di Emirates Palace. Tiga hari kemudian 19 dari mereka membentuk Arch of Fame di grid untuk tamu kehormatan, saat Sebastian Vettel bersiap untuk memulai Grand Prix terakhirnya sebelum pensiun.

Itu adalah cara pedih mereka untuk mengucapkan selamat tinggal kepada salah satu saudara laki-laki mereka yang paling populer dan, seperti makan malam, tanda betapa tingginya rasa hormat mereka terhadapnya.

Dia datang ke kancah F1 dengan BMW Sauber sebagai test driver pada tahun 2006, dan pertemuan pertama kami terjadi ketika saya memukul bagian belakang kepalanya dengan gulungan koran di rumah motor tim. Bukan salahku kalau dari belakang dia menyerupai target yang kumaksud, Nick Heidfeld.

Saat itu dia adalah seorang anak pendiam, berwajah segar dengan rambut pirang, dan meskipun dia mencetak satu poin pada debutnya di Indianapolis pada tahun 2007, sebagai pengganti sementara untuk Robert Kubica yang sedang memulihkan diri dari shunt besar yang dia miliki. di GP Kanada minggu sebelumnya, saya pikir dia agak berhati-hati.

Di awal tahun, ide debut Lewis Hamilton adalah menyalip rekan setimnya di McLaren Fernando Alonso di tikungan pertama. Seb agak tentatif dalam situasi yang sama. Dia akan menebus kesalahan, meskipun …

SEJARAH LISAN: Kisah di dalam tentang poin Formula 1 pertama Sebastian Vettel pada debutnya di GP AS 2007

Dia segera mendapat perhatian kami dengan kemenangan mengejutkan yang tak tertandingi dan benar-benar pantas untuk Toro Rosso di Monza tahun berikutnya, di mana dia mengalahkan semua orang dengan adil dan jujur. Dan pada tahun 2009, di Red Bull, dia menunjukkan kelas perebutan gelar yang, tentu saja, dia kemudian menerjemahkannya menjadi empat gelar berturut-turut antara tahun 2010 dan 2013.

Total 53 kemenangannya membuatnya berada di urutan ketiga secara keseluruhan di belakang Lewis dan Michael Schumacher, dan di depan Alain Prost dan Ayrton Senna, dan ada 57 posisi pole, 38 lap tercepat, dan 122 podium.

Melihat kembali karir menakjubkan Sebastian Vettel pada perpisahannya di F1

Selama bertahun-tahun kami telah melihat banyak pengulangan dari pria yang lahir di Heppenheim pada 3 Juli 1987 ini.

Happy Seb, menggoyang-goyangkan jari ke arah para penggemar untuk menunjukkan posisi Nomor Satu lainnya selama empat tahun pemerintahan teror itu, sambil meneriakkan, “Itulah yang saya bicarakan!”

Petulant Seb, yang pada GP Malaysia 2012 menyebut Narain Karthikeyan sebagai “idiot” dan “mentimun,” dan yang di trek Sepang pada tahun berikutnya menolak mentah-mentah untuk mematuhi perintah Christian Horner dalam drama Multi 21 untuk menyerahkan kembali mengarah ke rekan setimnya Mark Webber.

PERHATIKAN: Webber mengungkapkan penyesalan terbesarnya atas pertarungan ‘Multi 21’

Seb yang arogan, yang secara tidak adil menyatakan mengemudi Daniil Kvyat di GP Malaysia 2016, dan pesannya yang tidak senonoh kepada Charlie Whiting memeriahkan balapan tahun itu di Meksiko. Siapa yang salah menuduh Lewis mengerem mengujinya saat mereka berlari di bawah Safety Car di Baku pada 2017 dan kemudian menepi dan dengan sengaja membenturkan roda dengannya.

Dan yang, setelah melakukan kesalahan dan dihukum lima detik, melewati garis pertama di GP Kanada 2019 sebelum dijatuhkan di belakang Lewis ketika diterapkan setelah balapan, kemudian mengganti plakat finisher nomor dua di parc ferme untuk pemenangnya.

Perlu diperhatikan, namun setelah episode di Baku itu dia melakukan perbaikan dalam bentuk mencurahkan waktu pribadinya kepada FIA untuk melakukan kegiatan pendidikan di berbagai kejuaraan badan pengatur.

Vettel menukar papan P1 dan P2 di Kanada, 2019, setelah terkena penalti waktu

Dia pernah menjadi orang yang memakai hatinya, dan ada sesuatu yang terjadi di Abu Dhabi Kamis lalu ketika, selama konferensi pers yang melibatkan Lewis dan saingan gelar 2012/2013 Fernando, dia mengakui bahwa dia berharap dia tidak berperilaku seperti itu. yang dia miliki di Baku.

Dia juga selalu berbicara dalam pikirannya, bahkan jika kadang-kadang itu membuatnya terdengar seperti pengeluh, dan dialah yang paling berusaha memberikan jawaban yang layak dalam konferensi pers, selalu menjawab dengan lancar dan cerdas dalam bahasa Inggris. Kecintaannya pada humor komedi Inggris telah membantunya mempelajari bahasa tersebut di masa kanak-kanak.

HARUS DILIHAT: Ambil tisu saat Norbert Vettel memberikan penghormatan emosional kepada putra Sebastian menjelang balapan F1 terakhirnya

Saat itu ayahnya yang sangat suportif, Norbert, mendaki bukit Volkswagen Golf di level amatir di Jerman, sehingga keluarga Vettel selalu bepergian dan sejak usia muda olahraga motor hanyalah sesuatu yang mereka lakukan.

Dia tidak pernah melupakan paparan pertamanya ke F1, yang terjadi pada tahun 1992 ketika Norbert membawanya ke hari latihan di Hockenheim. “Kami mendapat tiket yang sangat murah. Kami harus berjalan jauh ke chicane pertama, yang pada saat itu berjalan jauh. Dan saat itu hujan deras dan tidak ada yang keluar dari pit karena ada aquaplaning.

“Kemudian akhirnya orang melakukan putaran instalasi; tanah mulai bergetar, dan Anda hanya mendengar benda ini dan melesat melewati Anda seperti torpedo dengan semburan air di belakang. Itu tidak akan pernah saya lupakan. Hari, hujan, suara, getaran.”


1443039547

Vettel memeluk ayahnya Norbert, setelah Grand Prix terakhirnya di Abu Dhabi

Anak laki-laki yang pernah membaca buku tentang pahlawan perang Bernd Rosemeyer tetap menjadi penggemar berat di masa lalu, dan tidak seperti kebanyakan pengemudi yang cenderung terlalu terikat dengan partisipasi mereka sendiri, dia termasuk dalam kategori Franchitti bersaudara. , Dario dan Marino, serta Kevin Magnussen dan Karun Chandhok, yang semuanya merupakan siswa yang antusias dalam sejarah balap.

Untuk sebagian besar karir balapnya, dia adalah orang yang sangat tertutup yang menghindari Twitter dan Facebook dan berpikir akan lebih baik jika kehidupan F1 tidak menghasilkan begitu banyak publisitas.

BEYOND THE GRID: Vettel menyebut ‘bakat alami terbesar’ yang dia hadapi di F1 saat dia bersiap untuk balapan terakhir

Dan dia bukan penggemar peraturan baru yang membatasi kebebasan pengemudi. “Bagi sebagian orang saya sudah tua karena saya sudah lama berada di Formula 1,” dia pernah berkata kepada saya. “Tapi saya tidak akan mengklasifikasikan diri saya sebagai orang tua, bahkan saya menyadari perbedaannya ketika saya masih kecil. Sepertinya kita memiliki jaring pengaman lain, dan jaring pengaman lain, dan jaring pengaman lain.”

Dia menyarankan, bukan tanpa pembenaran, bahwa saat ini para pembalap juga harus menjadi pengacara, untuk memahami semua peraturan terlarang yang tak terhitung jumlahnya dalam peraturan olahraga. “Tapi saya pikir semua ini memiliki efek bumerang, karena orang lupa berpikir bahwa ketika ada lubang di jalan dan Anda jatuh, maka itu salah Anda.”


1406511768

Pelajar sejarah F1: Vettel mengendarai FW14-nya dari awal 1990-an

Dalam beberapa tahun terakhir, karena kesuksesan besar menjadi terbatas dengan Charles Leclerc sebagai rekan setim barunya Chez Ferrari dan semuanya mengering ketika dia beralih ke Aston Martin pada tahun 2021, dia mungkin akan menyerupai saudara laki-laki Bjorn Borg pada tahun 2022, dengan panjang, rambut acak-acakan dan ikat kepala, tetapi dia mendapatkan rasa hormat yang besar karena berdiri di samping Lewis dalam beberapa masalah.

Dia akhirnya mulai menggunakan reputasi dan popularitasnya untuk mengeksploitasi platformnya yang tinggi dan membuat suaranya didengar dalam banyak hal, terutama Black Lives Matter, hak dan keragaman LGBTQ, dan dengan berani mengenakan warna pelangi di negara tertentu untuk menyoroti situasi.

BACA JUGA: Vettel ajak sesama pembalap untuk melanjutkan warisannya setelah pensiun dari F1 dengan raihan poin di Abu Dhabi

Menanggapi kritik yang melihat itu sebagai sesuatu yang jauh di luar kewenangannya sebagai pembalap, dia akan menjawab: “Saya mengerti bukan untuk kami, sebagai pembalap Formula 1, untuk membuat undang-undang. Tapi saya pikir ini adalah tempat kita untuk menyatakan dukungan bagi mereka yang terkena dampak buruk dari hal-hal ini. Saya tidak melakukannya untuk menjadi populer, tetapi jika orang-orang LGBTQ yang kecewa dengan undang-undang didorong untuk melihat bahwa saya menentangnya, jelas itu menyenangkan untuk diketahui.

Mengajukan pertanyaan provokatif tentang bagaimana dia bereaksi terhadap salah satu anaknya yang keluar, dia menjawab dengan tanggapan dewasa yang dapat diidentifikasi oleh setiap orang tua: “Peran saya sebagai orang tua adalah untuk mencintai dan mendukung anak-anak saya sebaik mungkin. . Apa pun yang mereka putuskan untuk dilakukan, atau siapa pun yang mereka putuskan untuk dicintai, saya mendukung mereka. Jadi tidak ada reaksi, selain dukungan dan cinta tanpa syarat.”


1337046731

Vettel mulai menggunakan platformnya untuk menarik perhatian pada penyebab yang dekat dengan hatinya, di kemudian hari dalam kariernya

Minggu lalu dia menunjukkan semua bakat lamanya dalam pertarungan awalnya dengan Alpines dari Fernando dan Esteban Ocon, dan pensiun dari olahraga dengan kepala terangkat tinggi dan kekaguman serta rasa hormat dari rekan-rekannya. Dan ternyata sebagian besar juga karena karakternya di belakang layar, serta cara mengemudinya. Mungkin tidak ada yang lebih baik untuk meringkasnya selain penghargaan Max Verstappen.

DANKE SEB: Pembalap F1 mengucapkan selamat tinggal kepada Sebastian Vettel setelah pensiun

“Satu hal yang akan selalu saya ingat seumur hidup saya: tahun lalu, di Silverstone, saya kembali dari rumah sakit untuk pergi ke rumah motor saya untuk mengambil semua barang saya dan dia ada di sana, menunggu saya ketika saya keluar dari mobil. Dan dia berkata, ‘Apakah kamu baik-baik saja, Max, bagaimana kabarmu?’ Dan itu hanya menunjukkan bagaimana dia, Anda tahu, orang yang sangat baik dan perhatian yang tidak hanya ada untuk penampilan, tetapi juga bermaksud baik. Saya pikir itu juga sangat bagus untuk dikenang seperti itu.”

Empat Kejuaraan Dunia tetap menjadi bukti keterampilan Sebastian Vettel sebagai pembalap; Komentar Max menyoroti nilainya sebagai seorang pria. Keduanya mengapa F1 akan merindukannya.

Leave A Reply

Your email address will not be published.