Pilot Formula 1 memakai kateter untuk buang air kecil selama balapan

0 0

Bagaimana seorang pilot Formula 1 buang air kecil saat balapan?

Pernahkah Anda bertanya-tanya bagaimana pebalap seperti Alonso, Hamilton, Verstappen, Perez dan beberapa pembalap lainnya buang air kecil (kencing) saat balapan? Nah, jawaban-jawaban dari Quora ini akan membuat Anda tercengang.

Jawaban yang paling banyak dipilih adalah Joe Quincy membaca: “Secara historis mereka biasa melepaskan diri di dalam mobil karena tidak ada waktu untuk berhenti. Hal ini menyebabkan tim terus kehilangan anggota kru yang baik yang menyatakan bahwa mereka mendaftar untuk mengerjakan mobil balap, bukan membersihkan air kencing orang lain.

“Hal ini menyebabkan tim mengembangkan sistem kateter untuk pengemudi di awal tahun 2000-an. Setelan tersebut memiliki kateter bawaan yang dipasang oleh pengemudi dan kemudian setelan tersebut memiliki sambungan ke reservoir di dalam mobil.

“Saat reservoir penuh, ada sistem pembuangan yang menyemprotkannya ke knalpot. Panas dari knalpot langsung menguapkan urin. Sedikit atau tidak ada pengaruhnya pada balapan dengan hanya beberapa pembalap yang menyebutkan bau tidak sedap dari mobil di depan mereka ”.

Fi Seeshuss setuju dengan Joe Quincy, menjawab: “Kamu benar sekali, Joe. Saat pilot mengalami no two, terkadang Anda dapat melihat jejak asap yang datang sebentar dari belakang. Setiap twosie sangat panas dan dipaksa melalui mesin pembakaran untuk dibakar dalam gas buang. Sistem ini ditemukan oleh inovator F1 terkenal, Mr Twosie Pumpa”.

Setuju dengan Joe Quincy, mantan pembalap formula, Michael Mustang berkata: “Sebagai mantan pembalap mobil di zaman saya, jawaban ini benar. Saya menjalankan formula 3 satu kali pada tahun 1979. Saya tidak melakukannya dengan baik, tetapi mereka memberi kami Bucket saat itu. Teman saya yang adalah seorang pelatih telah memberi tahu saya tentang kateter dan betapa mudahnya untuk digunakan sekarang ini ”.

Namun, beberapa juga tidak setuju dengan Quincy, dengan Ed Tsoi, mengatakan: “Itu cukup menginspirasi.

“Saya tidak berpikir pembalap perlu buang air kecil saat balapan. Dari standby, putaran formasi dan balapan yang tepat, bahkan menghitung hadiah hadiah, itu tidak akan lebih dari 2 setengah jam. Mempertimbangkan bahwa dengan pakaian balap dan suhu di dalam kokpit, saya yakin mereka lebih banyak mengalami dehidrasi dan perlu minum air dan sekarang cairan energik daripada perlu buang air kecil.

“Terakhir, dengan peraturan ketat tentang bobot mobil F1, tambahan 1 atau 2 kg itu tidak boleh terbuang percuma untuk alat buang air kecil”.

Jonathan Palmer setuju dengan Ed Tsoi, mengatakan “Benar. Dalam balapan yang lebih panas mereka menghasilkan sekitar 4Kg keringat – 4Kg adalah 4 liter, tidak banyak pria yang dapat menampung 4 liter kencing. Tetapi jika start balapan ditunda untuk waktu yang lama, akan ada banyak pembalap yang ingin buang air kecil”.

Bahuksana menjawab Joe Quincy dengan mengatakan: “Apakah Anda melihat seorang dokter datang ke setiap mobil dan menghabiskan beberapa menit memasukkan kateter steril ke dalam uretra setiap pengemudi tepat sebelum start? Tidak? Itu karena itu akan sangat bodoh dan berbahaya. Ada penemuan baru yang hebat yang disebut popok, apalagi kesempatan untuk merobek dong Anda, atau jauh lebih buruk untuk pengemudi wanita ”.

Membalas Bahuksana, Joe Quincy berkata, “Alasan Anda tidak melihat ini adalah karena mereka tidak dapat menayangkan proses medis yang melibatkan alat kelamin di TV langsung. Argumen ‘Anda tidak melihatnya, karena itu tidak terjadi’ adalah argumen yang bodoh”

Baca balasan lain untuk Joe Quincy di bawah ini…

“Pada catatan serius, beberapa pembalap F1 melaporkan bahwa mereka tidak dapat buang air kecil secara fisik saat mengemudi, bahkan jika mereka mencoba dan bahkan dalam keadaan darurat yang serius” – Alexander Farrugia.

“Rubens Barrichello pernah memberi tahu bahwa Dr. Sid Watkins menasihatinya untuk buang air di kokpit segera setelah mereka mau, untuk mengurangi kemungkinan kandung kemih tertusuk jika terjadi g-crash yang tinggi. Sabuk pengamannya sangat kencang sehingga kandung kemih yang penuh dapat dengan mudah pecah, jadi mengapa mengambil risiko? Lebih baik selalu mengambil kebocoran” – Antonio Figueroa.

“Saya ingat Nelson Piquet di Monza. Sehari sebelum GP mereka biasa melakukan sprint race dengan BMW M1 yang keren. Piquet berputar di belokan terakhir, dia menghentikan mobil di pasir, dia keluar dan mulai buang air kecil di depan tribun di mana semua orang mulai bertepuk tangan dan menghiburnya! – Alberto Rolla.

“Ada inti kebenaran dalam komentar Anda. Siapa pun yang telah membalap dan mendapat lisensi melalui salah satu badan sanksi akan mengambil kursus pengemudi. Dan mereka seharusnya diinstruksikan untuk mengosongkan kandung kemih mereka segera sebelum perlombaan dimulai karena alasan yang disebutkan di atas. Trauma benda tumpul pada perut bagian bawah (panggul) yang ditempati oleh kandung kemih penuh harus dihindari. Tusukan bukanlah masalahnya. Kandung kemih yang kosong kecil kemungkinannya untuk pecah. Urin itu steril, jadi bukan infeksi yang menjadi perhatian, melainkan perbaikan kandung kemih dan saluran pipa terkait (uretra, ureter, dll.).

“Balapan F1 adalah 2-3 jam. Tidak adanya BPH (benigh prostatic hypertrophy), pembesaran prostat yang datang seiring bertambahnya usia (tanya saya….Saya dapat memberi tahu Anda), kandung kemih harus benar-benar kosong setiap kali seseorang buang air kecil. Karenanya, tidak ada sisa urin. Volkswagen menjual saya Jetta diesel yang memiliki jangkauan 700 mil – benar-benar berhasil. Tapi apa gunanya ketika kandung kemih saya tidak memiliki jangkauan 700 mil! Kembali ke F1. Setiap pengemudi F1 dapat dengan nyaman menahan kandung kemih mereka selama 2–3 jam.

“Akhirnya, seperti yang telah dikomentari, perangkat keras atau pipa ledeng eksternal (seperti dengan kateter eksternal) adalah larangan besar. Dalam ketergesaan saya untuk keluar dari kendaraan yang terbakar, hal terakhir yang ingin saya pikirkan adalah balon yang digelembungkan di ujung kateter yang menahannya di kandung kemih saya. Tidak dapat memberi tahu Anda berapa banyak pasien gila atau tidak koheren yang mencabut kateter mereka dengan balon akhir yang digelembungkan. Bukan pemikiran yang bagus.

“Satu kenangan terakhir. Saya bekerja dengan Dr. Sid Watkins sebagai dokter lintasan di Watkins Glenn selama 1973–1978. Dia sedang mencari setiap dan semua dokter yang mungkin tertarik. Tidak ada, kecuali saya, yang. Saya bertanggung jawab atas ruang gawat darurat di luar Boston tempat saya berlatih, dan dia sangat senang memiliki dokumen UGD yang tersedia untuk akhir pekan. Dia menempatkan saya di alat pemadam kebakaran (kendaraan) yang mengikuti mobil di awal. Tidak bisa mendapatkan kursi yang lebih baik dari itu. Dua dari balapan tempat saya bekerja basah… .Maksud saya, basah. Lihat gambar rawa 1977. Pada awalnya, berada di belakang 25 F1, saya, atau pengemudi mobil pemadam kebakaran yang duduk di sebelah saya, dapat melihat bagian depan mesin yang kami kendarai. Lengkap putih-out. Menakutkan mungkin. (Baca Wikipedia 1977 Grand Prix Amerika Serikat). Kami memiliki kewajiban untuk tetap sedekat mungkin jika terjadi shunt, tetapi kami harus menahan 1/4 mil untuk dapat melihat jalan yang kami lalui. Sekarang, bayangkan menjadi pembalap F1 di baris 10. Anda tidak bisa melihat mobil di depan Anda dengan kecepatan 180 mph di jalan lurus, apalagi jalan atau tikungan yang mendekat. Juga apakah ada putaran keluar atau apa pun.

“Sehari sebelum balapan di tahun 1977 saya dengan senang hati memeriksa Mario Andretti. Dia telah menabrakkan mobilnya pada belokan kecepatan tinggi di ujung jalan lurus di Watkins Glenn. Putaran dengan kecepatan 180 mph dan mobilnya hancur. Kebijakannya adalah bahwa sebelum dia dapat melompat ke mobil cadangannya, dia harus dibebaskan secara medis. Jadi saya itu. Saya adalah satu-satunya yang berdiri di antara dia dan upaya lain di posisi terdepan. Jadi, saya dengan sopan memintanya untuk duduk sementara saya memeriksanya. Dia sangat ingin keluar, tetapi saya mendapat perintah berbaris. Dia benar-benar tidak ingin menyia-nyiakan satu menit pun di ruang periksa. Dia sehat secara medis, tetapi saya harus melakukan pemeriksaan saraf dan perut untuk memastikan bahwa dia tidak mengunyah beberapa sel otak atau memecahkan limpa atau semacamnya. Dia baik-baik saja.

“Saya menyebutkan ini karena selama seluruh episode dengan Tuan Andretti saya berpikir, saya akan mengganti celana dalam saya. Orang ini baru saja merusak mobil dengan kecepatan 180 mph dan dengan putus asa ingin melompat ke mobil lain untuk menghancurkan (yang dikenalnya pada masa itu). Saya memiliki foto-foto hebat dari Hunt, Lauda, ​​Fittipaldi, Peterson, Mass, Regazzoni, dan banyak lagi, semuanya di masa mereka dan masa muda saya. Tapi saya ngelantur…” – Jim Selevan.

“Nico Rosberg kehilangan 2KG otot kaki untuk menjaga berat badannya seringan mungkin untuk balapan, jadi saya membayangkan kehilangan semua berat kencing adalah suatu keharusan sebelum balapan.

“Tapi mari kita perjelas di sini: Mereka adalah pengemudi profesional, mereka tidak akan pernah mengalami situasi di mana buang air kecil menjadi masalah. Ini seperti menanyakan apa yang akan mereka lakukan jika ingin muntah” – Declan Hiam.

“Saya meragukan kisah kateter karena sejumlah alasan. Namun, saya percaya Sr Lewis Hamilton ketika dia mengklaim, di sebuah acara bincang-bincang (menurut saya David Letterman) bahwa mekanik Michael Schumacher mengatakan kepadanya bahwa mereka melihat noda di baju terusan Michael dari waktu ke waktu” – Scott DeLong.

Balasan dengan suara terbanyak lainnya adalah dari Levente Paizs, yang menulis:

“Mereka hanya pergi dengan setelan mereka. Mereka sebenarnya diinstruksikan untuk melakukannya oleh tim mereka karena Anda tidak dapat berhenti untuk istirahat di kamar mandi dan sangat berbahaya untuk menahannya pada kekuatan yang bekerja pada tubuh Anda.

“Meski begitu, sementara sebagian besar pembalap Formula 1 mencoba menahannya sebagai tanda hormat kepada insinyur mereka (karena mereka harus membersihkan kekacauan), beberapa hanya melakukannya.

“Pebalap Formula 1 yang mengaku tidak pernah melakukannya di dalam mobil: Vettel, Hamilton, Ricciardo adalah beberapa yang saya ingat.

“Pebalap Formula 1 yang diketahui buang air kecil di dalam mobil hampir setiap balapan: Michael Schumacher, David Coulthard, James Hunt, Martin Brundle.

“Beberapa yang lain melakukannya hanya ketika mereka benar-benar harus pergi.

“Jangan tertipu bahwa pembalap F1 tidak buang air kecil di jas mereka jika harus. Beberapa melakukannya secara religius di masa lalu.

“Catatan: Saya lupa menyebutkan bahwa beberapa pengemudi memakai popok dewasa. Tapi sebagian besar pemula karena pembalap lain belajar dengan susah payah betapa tidak nyamannya berada di bawah setelan pelindung api ”.

Baca utas lengkapnya di Quora

Leave A Reply

Your email address will not be published.