Tatum Bolsters Kasus MVP dengan Kemenangan Dominan atas Doncic, Mavs

0 0

Jayson Tatum adalah dua teratas dalam perlombaan MVP NBA, dan dia bukan nomor dua.

Apalagi setelah Rabu malam.

Tatum tidak hanya berhadapan langsung dengan Luka Doncic, yang memasuki pertandingan hari Rabu sebagai favorit untuk memenangkan penghargaan, tetapi dia juga mendorong Celtics meraih kemenangan besar atas Mavericks yang berkunjung. Sayap superstar selesai dengan 37 poin tertinggi tim untuk diikuti dengan 13 rebound tertinggi dalam pertandingan dan tertinggi musim, semuanya sambil mencatat plus-14 dalam kategori plus / minus selama kemenangan 125-112.

Doncic, sementara itu, adalah minus-13 sambil mengumpulkan 42 poin, sembilan assist, delapan rebound, dan lima turnover tertinggi dalam pertandingan.

Ini tidak diragukan lagi merupakan kinerja pernyataan yang berfungsi sebagai dorongan signifikan untuk resume MVP awal musim Tatum. Sementara statistik yang mencolok sangat berarti – dan Tatum yakin mencentang kotak itu setiap malam – mereka bahkan lebih mengesankan ketika disertai dengan kemenangan. Itulah resep untuk memenangkan penghargaan MVP.

Setelah Rabu malam, Tatum dan Celtics-nya kebetulan memiliki 14 kemenangan terbaik liga, termasuk kemenangan head-to-head atas Doncic. Anda bisa menghitungnya.

Boston membawanya ke Mavericks dari awal hingga akhir berkat sebagian besar upaya Tatum. C’s membuka keunggulan 14 poin selama kuarter pertama yang tumbuh menjadi 25 poin selama periode kedua saat Tatum memasukkan 16 dari total 37 poinnya selama kuarter tersebut. Dia hampir seorang diri mengubah permainan ini dari kompetitif menjadi tawa, saat dia mencetak 10 poin dalam waktu kurang dari dua menit, termasuk peregangan di mana dia menghabiskan tembakan 3 angka atas Doncic, kemudian memblokir tembakan ke tepi, lalu menggambar pelanggaran dalam transisi yang menghasilkan tiga lemparan bebas.

Lari itu mematahkan punggung dan semangat Doncic dan Mavs, dan Boston meluncur sejak saat itu.

Namun, ada satu sorotan lagi yang bisa didapat, dan itu terjadi berkat pertarungan satu lawan satu antara kedua bintang.

Dengan hanya dua menit tersisa dalam permainan, beberapa saat setelah Tatum mencetak dua poin terakhirnya malam itu, Doncic mengeluarkannya dari dribel dalam upaya untuk mencetak gol di pinggir lapangan. Tatum tidak memilikinya, saat dia membuntuti Doncic, bangkit dari belakang dan menepis tembakan itu dan keluar dari papan belakang.

Saat ini, permainan itu terasa lebih dari sekadar blok sederhana di akhir permainan yang tidak kompetitif. Rasanya simbolis, seolah-olah memberi tanda seru di akhir kalimat yang berbunyi, “Saya MVP!”

Penggemar Celtics pasti setuju dengan gagasan seperti itu, karena mereka menyenandungkan bintang muda mereka dengan “MVP!” nyanyian sepanjang malam setiap kali dia berdiri di garis lemparan bebas.

Usai pertandingan, Tatum tidak mengabaikan pentingnya pertarungan dengan Doncic. Meskipun dia tidak secara langsung mengakui balapan MVP, Tatum lebih dari bersedia untuk mengakui bahwa ini adalah permainan yang dia targetkan dan tidak akan ketinggalan, bahkan jika dia terdaftar sebagai dipertanyakan sepanjang hari karena keseleo pergelangan kaki kiri.

Tatum setuju dengan pernyataan Jaylen Brown bahwa Tatum tidak akan pernah melewatkan permainan ini, lalu menambahkan beberapa konteks tambahan mengapa pertarungan akhir November sedikit lebih signifikan daripada biasanya.

“Ya, saya pikir sebagai pesaing, dengan pertarungan seperti ini – melawan tim lain yang sangat bagus, melawan salah satu pemain terbaik di liga, (itu penting),” katanya. “Dan terutama ketika kita tidak sering memainkannya.”

Tatum kemudian menyinggung fakta bahwa Dallas telah menyapu bersih seri musim melawan Boston selama dua tahun terakhir. Dia tidak ingin membiarkan itu terjadi lagi.

Sebaliknya, dia memimpin Celtics meraih kemenangan gemilang di panggung nasional, sambil tidak meninggalkan keraguan tentang siapa MVP liga yang akan menuju Thanksgiving.

Leave A Reply

Your email address will not be published.