Pemotongan tenaga kuda S5000 untuk Adelaide

0 0

Ibu kota Australia Selatan ini akan menjadi tuan rumah putaran kedua dan terakhir Seri Tasman sebagai bagian dari Adelaide 500, yang menandai kembalinya mobil sayap-dan-slick bertenaga tinggi ke bekas sirkuit Grand Prix Australia.

Namun, mengingat lintasan tersebut sekarang memegang lisensi FIA Grade 3, kendaraan roda terbuka bertenaga V8 akan dipaksa berjalan dengan tenaga maksimum yang dikurangi.

Kategori tersebut menghadapi situasi serupa saat balapan di Gunung Panorama untuk pertama kalinya akhir tahun lalu.

Sistem push-to-pass baru, yang memulai debutnya di Gold Coast bulan lalu, tidak akan terpengaruh oleh pengurangan daya.

Sistemnya sendiri didasarkan pada pembatasan tenaga, pembalap kemudian memiliki enam kesempatan untuk mengakses lebih banyak geraman saat mengoper atau bertahan.

“Kami bangga dengan bagaimana mobil dapat beradaptasi sehingga kami dapat menyetel dan menyesuaikannya agar sesuai dengan kondisi yang berbeda jika diperlukan,” kata Stefan Millard dari mitra teknis S5000 Garry Rogers Motorsport.

“Kami telah bekerja sama dengan Roger Higgins di [category engine providers] InnoV8 untuk mengurutkan penyetelan yang tepat untuk kendaraan dan performanya sangat baik.

“Di sirkuit jalan raya seperti Adelaide, pengurangan tenaga berpotensi membuat waktu putaran lebih mudah karena meletakkan tenaga ke tanah – yang sangat penting di sirkuit jalan raya – akan menjadi kuncinya.

“Dengan permukaan baru kami sangat yakin mobil akan memberikan rekor putaran langsung yang ada.”

Seri ini juga telah meluncurkan daftar entri 15 mobil untuk Adelaide, enam lebih banyak dari balapan di pembuka Seri Tasman dan entri terbesar kedua sepanjang tahun setelah Grand Prix Australia.

Pemimpin seri Nathan Herne kembali seperti halnya Joey Mawson yang berada di posisi kedua, sementara Aaron Cameron – yang membalap di Motorsport Games pada akhir pekan Gold Coast – akan memulai Seri Tasman pertama untuk tahun ini.

Tindakan utama, bagaimanapun, adalah mantan bintang Formula 1 Giancarlo Fisichella yang telah menandatangani kontrak dengan Tim BRM untuk akhir pekan.

Bintang roda terbuka veteran Tim Macrow, sementara itu, akan melakukan start terakhirnya sebagai full-timer sebelum gantung helm.

Fisichella memang memiliki pengalaman terbatas dalam mobil S5000, setelah bergabung dengan seri untuk acara Grand Prix Australia 2020 – hingga akhirnya dipotong pendek setelah sesi Kamis.

“Kami senang dengan lapangan yang dirakit untuk Adelaide baik secara kualitas maupun kuantitas,” kata manajer kategori S5000 Ben McMellan.

“Ini penuh dengan bakat dan setelah pertunjukan yang sangat kompetitif dan sangat bersih yang kami nikmati di Gold Coast, kami berharap ini menjadi pertunjukan yang lebih baik lagi untuk para penggemar Adelaide, banyak dari mereka yang berada di sana untuk era Formula 1.

“Kami sangat nyaman dengan perubahan pada mobil. Mereka terbukti sangat mudah beradaptasi dengan kondisi yang berbeda dan jika ini yang diperlukan untuk dapat menampilkan pertunjukan hebat di sebanyak mungkin sirkuit, maka kami akan menerimanya. dia.

“Tim di GRM dan InnoV8 telah melakukan pekerjaan yang hebat dalam membuatnya mulus untuk semua tim kami.

“Ketika 15 pemain kuat kami bergemuruh ke Senna Chicane untuk balapan pertama kami pada hari Jumat, tidak ada yang akan melihat perbedaannya.”

Daftar entri Adelaide S5000

# Tim Pengemudi
1 Tim Valvoline GRM Harun Cameron
17 Tim Game Fuzzies BRM Tandai Rosser
20 Brad Gartner Brad Gartner
22 GRM Amadio Motorsport Sebastien Amadio
23 UCS Group Racing TMR Tim Makro
27 Tim BRM Joey Mawson
29 Tim Valvoline GRM Nathan Herne
37 Versa Motorsport Cooper Webster
48 Nippy’s Versa Motorsport Blake Purdi
49 Tingkatkan Balap Seluler Jordan Boys
56 Tim BRM Giancarlo Fisichella
65 Tim Valvoline GRM Pasir Nuh
71 Balap Suku Cadang Mobil Burson Ben Bargwana
79 Jude Bargwanna Motorsport Jude Bargwanna
88 ACM Finance. com Elly Morrow
Leave A Reply

Your email address will not be published.