PALMER: Faktor penentu yang membuat Leclerc mengalahkan Perez dalam perebutan P2 di Abu Dhabi

Pertarungan untuk kejuaraan sudah lama berakhir, tetapi perebutan posisi kedua terus berlangsung hingga putaran terakhir di Abu Dhabi, di akhir yang sangat menegangkan diputuskan dengan Sergio Perez dan Charles Leclerc pada strategi yang berbeda di tahap penutupan balapan.

Dengan Red Bull mengunci barisan depan grid, perasaannya adalah bahwa mereka akan menghilang di depan pada hari Minggu, mengingat kecepatan balapan mereka yang kuat secara konsisten di tahun 2022. Namun, bukan itu masalahnya. Suhu turun pada hari Minggu, dan ini membantu Ferrari keluar dan membuat pertempuran tetap terbuka lebar.

Perez selalu dikenal sebagai pembalap yang ramah terhadap bannya. Dia sering mencapai hasil fantastis dengan mesin lini tengah berkat kemampuannya menjaga Pirellis tetap hidup. Di masa Sauber-nya, ini adalah keterampilan luar biasa yang membuatnya mendapatkan podium, dan bahkan saat bannya menjadi lebih kuat sejak saat itu, dia masih mempertahankan reputasi itu dengan podium yang lebih strategis untuk Force India/Racing Point.

BACA LEBIH BANYAK: Perez mengatakan dia ‘memberikan segalanya’ di GP Abu Dhabi meski kalah dalam perebutan P2 dengan Leclerc

Namun tahun ini, ada perbedaan yang mencolok. Kecepatan langsung Perez lebih kompetitif melawan Verstappen daripada sebelumnya, tetapi dia juga melewati bannya jauh lebih cepat.

Perez mampu mengimbangi Verstappen sejak awal, tetapi hal itu menyebabkan bannya lebih cepat rusak

Inilah yang terjadi di lap pembuka di Abu Dhabi. Perez menyamai kecepatan rekan setimnya di tahap awal Grand Prix, tetapi bannya lebih terluka saat melakukannya, yang berarti dia mengalami degradasi tinggi dan membutuhkan penghentian lebih awal untuk menjaga Leclerc dari potensi undercut di Ferrari.

Dari sini, balapan menjadi strategis untuk memperebutkan tempat kedua. Leclerc dan Ferrari membalikkan keadaan di Abu Dhabi dan tidak hanya memiliki masa pakai ban yang fantastis – lebih baik dari Red Bull untuk pertama kalinya sejak Austria – tetapi mereka mengoptimalkan strategi mereka untuk memanfaatkannya sepenuhnya.

BACA LEBIH BANYAK: ‘Saya berada di 110% dari awal hingga akhir’ – Leclerc memuji ‘balapan sempurna’ saat dia mengalahkan Perez ke P2 di kejuaraan

Saat Anda mengadu lebih awal, Anda dapat melindungi diri dari undercut dengan memasang ban baru, mendapatkan peningkatan kecepatan jangka pendek. Masalah dengan ini adalah Anda kemudian menjadi rentan terhadap serangan di akhir saat saingan Anda masuk pit nanti dan mengenakan ban yang lebih baru. Ini terjadi pada hari Minggu ketika Leclerc berhasil memperpanjang tugas pertamanya dengan enam lap.

Sementara ia kehilangan beberapa posisi dari Perez setelah keluar dari pit, mengadu putaran tersebut kemudian memberi Leclerc opsi strategis yang tidak dimiliki saingannya. Dia menutup bagian belakang Red Bull menggunakan ban yang lebih segar, sebelum Ferrari menyuruhnya untuk bertinju jika Perez tidak melakukannya. Ini memaksa tangan Red Bull untuk menutupi undercut lagi untuk kedua kalinya.

Analisis Jolyon Palmer: Pertarungan Lap 1 Sainz dan Hamilton di final Abu Dhabi

Ferrari menyatakan setelah balapan bahwa ini adalah panggilan palsu dan mereka ingin Red Bull mengambil umpan, karena mereka berkomitmen untuk strategi satu atap. Dalam hal ini bekerja dengan sempurna, tetapi pada kenyataannya, Perez dan Red Bull sudah kalah dalam pertempuran, sebagian besar karena tugas pertama yang jauh lebih sulit untuk Checo.

Seandainya Perez tidak diadu, bannya akan sangat rapuh pada akhirnya, dan sangat tidak mungkin dia akan membuat bendera kotak-kotak tanpa drop-off dalam jumlah besar.

PERHATIKAN: Tiga pebalap teratas di kejuaraan ditambah Vettel mengakhiri balapan dengan donat di Abu Dhabi

Pilihan terbaik Red Bull adalah mengambil pit stop ketika mereka melakukannya dan kemudian balapan dilanjutkan untuk Perez pulih dan melewati Leclerc untuk tempat kedua yang sangat diinginkannya.

Pada akhirnya, dia kalah satu atau dua lap, tidak terbantu oleh percobaan passing pertama yang gagal pada Lewis Hamilton. Checo melewati Lewis ke Tikungan 6 pada upaya pertama, tak lama setelah mendengar dari teknisinya bahwa dia tidak boleh kehilangan waktu dengan manuver tersebut. Masalahnya adalah keluar dari Tikungan 7 ada jalan lurus yang panjang dan Hamilton bisa melawan balik dengan DRS, dengan cara yang persis sama Perez membuat frustrasi pembalap Mercedes di final tahun lalu.


1443021682

Ferrari membuat panggilan strategi yang tepat untuk Leclerc di Abu Dhabi untuk memberi mereka semangat menjelang musim depan

Dalam banyak hal, ini adalah balasan dari Hamilton, yang membuat pembalap Red Bull kehilangan satu setengah detik krusial dalam waktu lap, yang berarti dia tampil sangat singkat dalam upaya untuk menyerang di akhir detik.

Sementara Perez sangat kecewa karena kalah di hari terakhir, pujian harus diberikan kepada Ferrari karena telah menyelesaikan musim sebaik mungkin dengan penampilan balapan di Brasil dan Abu Dhabi.

BACA LEBIH BANYAK: Red Bull merayakan musim paling sukses dengan showrun Desember di Milton Keynes

Mereka banyak dikritik dalam kualifikasi di Brasil karena mengirim Leclerc keluar dengan ban perantara dalam kondisi kering yang membuatnya melakukan pemulihan. Tapi kecepatan dan strategi balapan Ferrari sudah layak di Brasil, dan dengan akhir pekan Abu Dhabi yang dieksekusi dengan sempurna, mereka mengokohkan posisi kedua dalam klasemen konstruktor dan Leclerc menahan Perez untuk menjadi runner-up musim ini.

Setelah perebutan gelar selesai, Charles menyatakan bahwa tujuannya adalah agar Ferrari menggembleng upaya mereka dan mengatasi berbagai masalah yang mengganggu kampanye mereka. Diakui bahwa performa mereka tetap tidak merata di berbagai departemen, tetapi setidaknya finis di posisi tertinggi akan membantu mengangkat Scuderia menjelang liburan musim dingin, dan mudah-mudahan mereka dapat menghadapi tantangan yang lebih berkelanjutan tahun depan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *