Kontroversi Red Bull terbukti sama sekali tidak berarti

Max Verstappen yang mengabaikan team order di akhir Grand Prix Sao Paulo akhirnya tidak mempengaruhi posisi Sergio Perez di klasemen akhir Formula 1 2022.

Poin pembicaraan terbesar setelah balapan terakhir musim Formula 1 2022 di Sirkuit Interlagos adalah Max Verstappen dari Red Bull tidak menyerahkan tempat keenam kepada rekan setimnya Sergio Perez di lap terakhir, meskipun telah diinstruksikan untuk melakukannya.

Verstappen, yang telah meraih gelar juara dunia kedua berturut-turut lebih dari satu bulan sebelumnya, diinstruksikan untuk menyerahkan posisi itu karena pertarungan Perez yang terus berlanjut untuk posisi kedua dalam klasemen pebalap dengan pebalap Ferrari Charles Leclerc.

Perez akhirnya finis di tempat ketujuh dan menyatakan kekecewaannya dengan hasil tersebut, sementara Verstappen mengklaim bahwa dia memiliki alasannya sendiri, alasan yang tampaknya telah didiskusikan dengan tim secara internal, karena tidak membiarkan rekan setimnya melewatinya.

Itu berarti Perez dan Leclerc memasuki akhir musim di Sirkuit Yas Marina dengan poin yang sama. Leclerc memiliki tiebreak, setelah memenangkan tiga dari 21 balapan pertama musim ini. Perez telah memenangkan dua.

Seperti yang mereka katakan, setiap poin penting, tetapi di akhir musim, “kontroversi” akhirnya tidak berarti apa-apa.

Seandainya Perez mampu melewati Verstappen di akhir Grand Prix Sao Paulo, dia akan unggul dua poin dari Leclerc menuju Grand Prix Abu Dhabi. Di Abu Dhabi, Leclerc finis di posisi kedua di atas Perez di urutan ketiga, yang berarti dia mengungguli dia dengan selisih tiga angka.

Meskipun mungkin bertentangan dengan buah narasi yang menggantung rendah yang telah dijajakan media selama seminggu terakhir ini, tiga adalah angka yang lebih besar dari dua.

Ironisnya, itu adalah tim Ferrari yang telah dikritik karena keputusan strategi yang buruk sepanjang musim yang mengeksekusi strategi satu atap yang sukses dengan Leclerc untuk mempertahankan Perez di belakangnya dengan strategi dua atap.

Perez mengungguli Leclerc di Abu Dhabi, menempati posisi kedua di grid di depan Leclerc di urutan ketiga, dan Red Bull melakukan serangan dengan strategi dua langkah. Leclerc disuruh melakukan kebalikan dari Perez, dan dia akhirnya berhasil hanya dengan satu pemberhentian. Perez yang bekerja keras hanya kehabisan putaran di akhir balapan.

Belakangan terungkap bahwa Leclerc selalu berkomitmen pada strategi satu atap dan bahwa pesan radio kepadanya untuk melakukan kebalikan dari apa yang dilakukan Perez adalah semacam pesan “dummy”. Terlepas dari semua kekurangan strategi Ferrari pada tahun 2022, itu berhasil.

Jadi bahkan jika Perez diberi tempat di Sao Paulo, dia akan gagal.

Dia akan finis satu poin di belakang Leclerc, dan tidak ada peluang bagi Red Bull untuk mengadu dia untuk lap tercepat untuk mendapatkan poin itu juga. Dan bahkan jika ada celah bagi mereka untuk melakukannya tanpa Perez kehilangan posisi, tiebreak masih akan jatuh ke tangan Leclerc.

Tapi seperti yang Anda duga, ada orang-orang yang terus mengalahkan kuda mati, seperti yang umumnya terjadi ketika menyangkut “alur cerita” yang berlebihan yang dimaksudkan untuk tidak lebih dari mengaduk-aduk media sosial.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *