Presiden FIA mengungkapkan mantan penasihat Mercedes mengejutkannya dengan komentar curang Red Bull

Menyusul kemenangan ke-15 Max Verstappen di musim 2022, satu tahun lagi Formula 1 hampir berakhir, menandai dimulainya periode refleksi sebelum semua mata beralih ke tahun 2023.

Presiden FIA Mohammed Ben Sulayem telah merefleksikan dirinya pada tahun ini dan terutama pada tuduhan yang dibuat oleh Red Bull terkait skandal batas anggaran.

Sementara FIA tidak secara resmi mengumumkan pelanggaran Austria sampai setelah Grand Prix Jepang, laporan mengenai masalah tersebut mulai beredar sebelumnya di Grand Prix Singapura, menyusul kebocoran.

Red Bull merenungkan apakah Sekjen sementara FIA dari motorsport Shaila-Ann Rao membocorkan pelanggaran batas anggaran Red Bull, karena dia sebelumnya pernah menjadi rekan Mercedes.

BACA: ‘Kami bisa menjaganya’: Toto Wolff ingin mengontrak Mick Schumacher

Rao bekerja untuk Mercedes selama tiga tahun antara 2018 dan 2022, di mana dia berperan sebagai penasihat umum dan juga penasihat khusus untuk bos tim Jerman Toto Wolff.

Peran sebelumnya di FIA sebagai direktur hukum, pekerjaan yang dia lakukan dari 2016-2018, membuat beberapa orang khawatir dia kembali ke badan pengatur.

Dia menghadapi klaim pilih kasih dan membocorkan informasi keuangan, dua hal yang dilarang oleh Ben Sulayem.

Hebatnya, presiden FIA mengungkapkan bahwa Rao mempertanyakan apakah penalti batas anggaran Red Bull “agak keras”, menunjukkan bahwa dia benar-benar mendukung pihak Austria.

Red Bull ditampar dengan denda $ 7 juta dan pengurangan 10 persen dalam penelitian aerodinamis yang diizinkan.

“Posisinya sekjen interim, interim itu maksudnya interim apa?” tanya Ben Sulayem, seperti dilansir Motorsport.com.

“Shaila-Ann sangat mendukung saya. Anda melihat kecerdasannya dalam membuat keputusan besar untuk saya.

“Saya akan sangat jujur ​​​​kepada Anda, dan saya akan mempertahankan pendapat saya, tetapi jika menyangkut Shaila-Ann, ada tuduhan bahwa dia terutama adalah pendukung Mercedes.

“Tapi sebenarnya, ketika [cost cap] hukuman ada di sana dengan kedua tim, dia mengatakan itu agak keras dari saya.

“Saya melihat dan berkata: ‘Ya Tuhan, ada seseorang yang menuduhnya bersama Mercedes, dan dia mengatakan kepada saya bahwa itu keras terhadap Red Bull.’”

BACA: Toto Wolff membuat komentar ‘toilet’ setelah penampilan Lewis Hamilton, George Russell

Ben Sulayem juga tetap bersikukuh bahwa bukan FIA yang membocorkan hasil cap anggaran, dengan presiden telah menjelaskan bahwa mereka yang memiliki informasi berada di Austria pada saat informasi tersebut dibocorkan di Singapura.

“Di bocoran, kami berada di Austria, kami sedang mengadakan pertemuan Komisi F1, dan saat kami membicarakannya, itu sudah menjadi berita,” katanya.

“Terkadang membuat frustrasi, karena sebelum Anda menyelesaikan rapat, ada sesuatu yang keluar.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *