Basket  

Statistik awal tentang ‘mengambil pelanggaran’ & perubahan aturan kesopanan bangku

Titik istirahat cepat sedang meningkat untuk memulai musim 2022-23.

Tidak semua orang di NBA senang dengan hukuman yang lebih besar yang diterapkan musim ini untuk “mengambil” pelanggaran, pelanggaran yang disengaja dan cepat yang merusak beberapa momen olahraga yang paling menghibur bahkan sebelum mereka memulai.

Spencer Dinwiddie dari Dallas, Nikola Jokic dari Denver dan Jamal Murray dan lebih dari beberapa pelatih liga yang berpikiran defensif muncul di benak.

Tapi tidak ada yang bisa berdalih dengan keefektifan perubahan aturan, yang menargetkan contoh-contoh ketika seorang bek – yang ingin memanfaatkan peluang transisi – hanya meraih, memukul, atau membungkus lawan daripada memainkan bola. Penaltinya sekarang: tim ofensif mendapat satu lemparan bebas, ditembak oleh salah satu dari lima pemainnya, dan mempertahankan kepemilikan.

Liga juga melaporkan kesuksesan dengan perubahan aturan penting lainnya musim ini: kesopanan bangku, yang membahas berdiri berlebihan oleh pemain dan staf tim yang tidak benar-benar ada dalam permainan dan terutama mereka yang melangkah ke lapangan saat bermain.

Menurut data yang diberikan oleh NBA, jumlah pelanggaran transisi (istilah resmi untuk pelanggaran semacam itu) telah menurun sejak musim 2022-23 dimulai. Dari rata-rata 0,36 panggilan per game dalam dua minggu pertama, angka tersebut turun menjadi 0,19 melalui game minggu lalu. Itu pada dasarnya penurunan 50%.

Angka baru tersebut bahkan lebih signifikan dibanding musim lalu. Ada rata-rata 1,76 pelanggaran yang dilakukan pada 2021-22 vs. tingkat keseluruhan 0,27 sekarang. Itu pengurangan 85%. Fast-break point naik, dari tahun ke tahun, dari 12,5 menjadi 13,9, naik 11%.

Ada sekitar 1.500 kasus pelanggaran musim lalu, per Monty McCutchen, wakil presiden senior NBA dan kepala pengembangan dan pelatihan wasit. “Kami ingin ini keluar dari permainan,” katanya. “Dan jika ini menyelesaikannya secara bertahap, kami sangat senang kami menemukan keseimbangan yang tepat yang tidak terlalu menghukum tetapi juga tidak cukup.”

Dalam hal imbalan, disinsentif untuk melakukan pelanggaran seperti itu, liga melaporkan bahwa tim telah menghasilkan 81% dari lemparan bebas yang dihasilkan (46 dari 57 lemparan pertama). Pada penguasaan berikutnya, tim dengan bola memiliki rata-rata 1,18 poin per penguasaan, sedikit lebih tinggi dari efisiensi rata-rata penguasaan setengah lapangan (1,10 ppp).

Tambahkan mereka dan rata-rata 2,0 poin per kepemilikan dari setiap pelanggaran. Itu lebih baik daripada rata-rata yang diharapkan tim pada peluang istirahat cepatnya. Itu sebabnya, seperti yang dimaksudkan, pembela melewatkan pelanggaran awal yang cepat dan mengejar. Atau setidaknya mencoba menyamarkan kontak buzz-kill mereka sebagai permainan bola yang sebenarnya.

“Ada saat-saat ketika Anda lelah dan Anda ingin melakukan pelanggaran itu tetapi pada dasarnya Anda memberikan tiga poin,” kata Georges Niang dari Philadelphia setelah pertandingan timnya di Chicago bulan lalu. “Saya yakin liga telah melakukan banyak penelitian tentang ini dan mereka mungkin senang dengan hasilnya, yang tidak memperlambat permainan.

“Saya pikir itu bagus untuk permainan. Orang ingin melihat [players] keluarlah dan lakukan permainan, dan berlari kembali ke pertahanan dan lakukan permainan pertahanan yang luar biasa.

Persetujuan belum bulat. Beberapa minggu lalu, sayap Mavericks Dinwiddie mendapat pelanggaran teknis setelah memprotes panggilan take-foul dalam kemenangan satu poin atas Toronto. Kyle Lowry dari Miami dan Anthony Edwards dari Minnesota juga mendapat penghargaan teknis karena berdebat dengan wasit tentang penilaian mereka atas panggilan tersebut.

Itu area abu-abu – apakah itu permainan bola atau tidak? – yang membuat marah beberapa pelatih. Itu juga yang mendorong dua kali MVP Jokic untuk mengatakan, “Menurut saya itu bodoh” ketika ditanya tentang aturan tersebut awal musim ini. Rekan setimnya di Nuggets, Murray, membuat prediksi yang sejauh ini belum menjadi kenyataan: “Saya pikir itu akan lepas kendali. Bagaimana Anda akan membedakan antara berbuka puasa dan tidak?”

Jokic tidak memimpin banyak fast break, tentu saja tidak keluar seperti rekannya dua kali MVP Giannis Antetokounmpo. Pelatih Bucks Mike Budenholzer mungkin melihat keuntungan bersih untuk timnya ketika dia mengatakan kepada wartawan: “Berusaha untuk tidak memihak mungkin, saya pikir itu adalah aturan bahwa liga adalah bijaksana untuk pergi hanya untuk membersihkan dan membiarkan para pemain menjadi lebih baik. yang terbaik, untuk menjadi hebat dalam transisi dan untuk membuka permainan dan membuka peluang.

“Saya pikir semakin mengalir, semakin banyak kebebasan, kesempatan untuk bermain dengan keterampilan dan atletis, saya pikir itu bagus untuk liga kami.”

Adapun kesopanan bangku cadangan, operasi bola basket NBA dan kelompok strategi dan analitik hingga minggu lalu telah mencatat tiga pelanggaran teknis tidak sportif yang disiulkan pada pemain atau pelatih karena berdiri di lapangan selama pertandingan. Pelakunya: asisten Phoenix Bryan Gates dan penjaga Lakers Kendrick Nunn dan Dennis Schröder. (Pusat Lakers Thomas Bryant juga merugikan timnya di pramusimketika poin-poin pendidikan baru seperti ini diberlakukan untuk mempercepat kurva pembelajaran.)

Ada empat peringatan delay-of-game yang dikeluarkan selama empat minggu pertama untuk tim yang berdiri lama. Ingat, petugas permainan harus memberi mereka peringatan “lunak” informal terlebih dahulu sebelum memukul tim dengan penundaan teknis. NBA belum melacak jumlah pengingat lunak itu.

Maksudnya tentu saja untuk mengurangi kemacetan dan kebingungan di pinggir jalan dan di dekat sudut-sudut di sisi bangku lantai. Laki-laki besar berdiri dan menghalangi pandangan pelanggan yang menghabiskan ratusan atau ribuan dolar untuk tiket kursi terbaik buruk bagi bisnis.

Hal ini juga dapat menyebabkan interupsi dan permainan yang berpotensi mengubah permainan, seperti umpan yang tidak disengaja dari Steph Curry kepada Theo Pinson di seri playoff Golden State-Dallas musim semi lalu. Masalahnya adalah, Pinson mengenakan pakaian jalanan tetapi berdiri di depan bangku Mavs, mengenakan kemeja putih yang mirip – dalam penglihatan tepi Curry – kaus putih Warriors. Oh, dan Pinson mengangkat lengannya.

Byron Spruell, Presiden, Operasi Liga, mengatakan liga melihat apa yang dipikirkan komite kompetisinya dengan perubahan peraturan. Di bangku kesopanan, khususnya, Spruell berkata: “Seperti biasa, para pemain, pelatih, dan tim kami adalah mitra yang luar biasa. Kami memiliki pemahaman kolektif tentang menjadi bersemangat dan antusias tanpa berpotensi mengganggu atau mengganggu permainan langsung.”

* * *

Steve Aschburner telah menulis tentang NBA sejak 1980. Anda dapat mengirim email kepadanya di sini, temukan arsipnya di sini dan ikuti dia di Twitter.

Pandangan di halaman ini tidak mencerminkan pandangan NBA, klubnya, atau Warner Bros. Discovery Sports.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *