Shai Gilgeous-Alexander, 3 bintang yang siap untuk NBA All-Star Game pertama

0 3

Shai Gilgeous-Alexander sejauh ini tampil fenomenal untuk Oklahoma City Thunder. Jika dia mempertahankan momentum yang sama, dia pasti siap untuk membuat NBA All-Star Game pertamanya. Namun, dia tidak sendirian dalam upayanya untuk debut di ASG.

Ada beberapa orang lain yang bisa bergabung dengan para elit dan akhirnya mendapatkan label All-Star di sebelah nama mereka. Banyak pemain muda dan bintang yang sedang naik daun seperti SGA mengadakan kampanye pelarian, yang dapat berujung pada penampilan di perayaan tahunan.

Dengan demikian, berikut adalah beberapa pemain yang siap untuk pilihan NBA All-Star Game pertama mereka pada tahun 2023.

4. De’Aaron Fox

Dengan tim-tim seperti Golden State Warriors dan Los Angeles Lakers memulai dengan lambat, ini membuka pintu bagi yang lain untuk bersinar. Itulah yang terjadi pada Sacramento Kings, yang berada di urutan 9-6 dan kelima di Wilayah Barat. Sebagian besar kesuksesan Kings adalah karena De’Aaron Fox dan lompatan besar dalam efisiensinya.

Mantan Kentucky Wildcat rata-rata mencetak 25,4 poin, 4,8 papan, dan 6,4 assist. Dia membuat 55,8 persen dari sasaran lapangannya, 38,2 persen dari percobaan 3 poinnya dan 84,5 persen dari lemparan bebasnya. Musim lalu, pembagian tembakannya adalah 47-30-75.

Terakhir kali Sacramento lolos ke babak playoff adalah pada musim 2005-06. Jika Fox terus memimpin Kings ke rekor positif dengan tembakan di postseason, dia bisa mendapatkan seleksi All-Star sebagai hadiah untuk kebangkitan tim.

3.Lauri Markkanen

Mungkin kejutan terbesar musim ini adalah seberapa baik Utah Jazz bermain. Diproyeksikan berada di dasar klasemen dalam prediksi pramusim, Utah berada di puncak Barat dengan rekor 12-6. Bagian dari bulan pertama yang kuat itu berkat tahun terobosan Lauri Markkanen.

Pembalap Finlandia itu menjalani musim pertamanya bersama Jazz setelah terlibat dalam perdagangan yang mengirim Donovan Mitchell ke Cleveland Cavaliers. Pada 2022-23, Markkanen mencetak rata-rata 22,3 poin, 8,4 rebound, dan 2,3 assist. Dia menembak 54,4 persen dari lapangan, 36,9 persen pada tembakan 3 angka dan 81,3 persen dari garis amal.

Markkanen bukan hanya calon All-Star pertama yang potensial, tetapi dia juga salah satu pelopor untuk penghargaan Pemain Terbaik Tahun Ini. Jika Jazz tetap berada di posisi teratas Barat, penyerang tersebut dapat menerima seleksi All-Star untuk mewakili tim dalam perayaan tersebut.

2. Tyrese Maxey

Sementara Philadelphia 76ers 8-8 dan berjuang di Timur, Tyrese Maxey telah menjadi salah satu dari sedikit titik terang di tim.

Point guard tersebut memiliki rata-rata 22,9 poin, 3,5 rebound, dan 4,4 assist. Dia memukul 46,2 persen dari sasaran lapangannya dan 42,2 persen dari tembakannya di luar batas. Untuk karirnya, Maxey hanya mencetak rata-rata 13,2 poin.

Dia juga menulis sejarah untuk Philadelphia. Maxey mencetak 44 poin tertinggi dalam karirnya dengan 15 dari 20 dari lapangan, termasuk sembilan lemparan tiga angka, dalam kemenangan 112-90 atas Toronto Raptors. Dia bergabung Hall of Famers Hal Greer dan Allen Iverson sebagai satu-satunya Sixers yang mencetak setidaknya 40 poin dalam permainan sebelum usia 23 tahun, menurut departemen statistik tim. Penjaga itu juga mengikat rekor franchise dengan lemparan 3 angka terbanyak dalam satu pertandingan.

DIREKOMENDASIKAN

Sam DiGiovanni ·

Sam DiGiovanni ·

Vila Rexwell ·

Perlu dicatat bahwa Maxey diperkirakan akan absen hingga sebulan karena cedera kaki. Potensi pemilihan All-Star pertamanya akan bergantung pada bagaimana dia merespons kesulitan. Jika dia kembali dan terus bermain seperti yang dia lakukan di awal musim ini, Maxey pasti dapat membantu Embiid dan memimpin tim menuju hal-hal besar, plus mendapatkan beberapa penghargaan individu dalam prosesnya.

1. Shai Gilgeous-Alexander

Meskipun kebanyakan orang memproyeksikan Oklahoma City Thunder untuk menyelesaikan musim dalam undian, ada beberapa titik terang di tim. Tanpa pertanyaan, Shai Gilgeous-Alexander telah menjadi MVP tim sejauh ini 2022-23.

Penjaga itu mengalami tahun karir. Dia rata-rata mencetak 31,1 poin, 4,6 rebound, dan 5,9 assist. Dia berada di urutan keempat di seluruh liga dalam poin per game, hanya tertinggal dari Doncic, Curry, dan Joel Embiid. Khususnya, Gilgeous-Alexander menembak 53,4 persen dari lapangan, 40,9 persen dari tanah 3 poin, dan 90,7 persen dari jalur amal. Jika dia mempertahankan angka-angka itu, dia akan bergabung dengan klub terkenal 50-40-90. Tampilannya sangat efisien dan harus dipertimbangkan.

Di usia 24 tahun, SGA sangat dekat untuk membuat penampilan All-Star Game pertamanya. Pertanyaannya adalah apakah rekor buruk tim tersebut akan melawannya dalam pemungutan suara. Dia juga perlu melawan banyak penjaga elit di Barat, tetapi akan sulit untuk mengabaikan anak muda itu jika dia terus bermain seperti yang dia lakukan saat ini dengan Thunder.

Leave A Reply

Your email address will not be published.