Rekor F1 yang dipecahkan Verstappen dan Red Bull pada 2022

0 1

Tirai telah jatuh pada musim ke-73 Formula 1, dan itu benar-benar spektakuler. Verstappen dinobatkan sebagai juara dunia pembalap untuk tahun kedua berturut-turut, sementara Red Bull meraih penghargaan tertinggi di kejuaraan konstruktor setelah jeda yang panjang.

Tapi seberapa dominan mereka dari perspektif angka? Mari kita lihat untuk terakhir kalinya rekor yang dipecahkan Verstappen dan Red Bull tahun ini sebelum kita beralih ke tahun 2023.

Max Verstappen

1. Kemenangan terbanyak dalam satu musim – 15

Yang besar langsung, dan yang belum rusak dalam hampir dua dekade. Michael Schumacher mencapai ketinggian baru pada tahun 2004 dengan memenangkan 13 balapan dalam satu tahun, menjadi juara dunia tujuh kali dalam prosesnya. Setelah sembilan tahun, anak asuh Schumacher dan rekan senegaranya Sebastian Vettel yang menyamai rekor di musim paling dominannya dalam warna Red Bull pada 2013.

Sembilan tahun kemudian, Verstappen melampaui kedua legenda di Meksiko dan menetapkan tolok ukur baru dengan 15 kemenangan dalam satu tahun di akhir musim di Abu Dhabi. Berbagai masalah Ferrari sepanjang musim, bersama dengan perjuangan Mercedes dengan konsep mobil mereka dan porpoising hanya membantu Verstappen mencapai tonggak sejarah itu.

2. Poin terbanyak dalam satu kejuaraan – 454

Namun rekor lain yang dimiliki Schumacher pada satu titik waktu. Dia mengumpulkan 148 poin selama 18 balapan pada tahun 2004, tetapi dengan sistem poin saat ini yang diperkenalkan pada tahun 2010, hanya masalah waktu sebelum itu akan dipatahkan. Vettel mencetak rekor tertinggi baru pada 2013 dengan meraup 397 poin (dari 19 balapan) sepanjang musim, yang diungguli Lewis Hamilton dua kali, pada 2018 (408 poin dari 21 balapan) dan 2019 (413 poin dari 21 balapan).

Rekor itu bertahan hingga Verstappen memecahkannya tahun ini dengan sisa dua putaran. Pelatih asal Belanda itu menyelesaikan musim dengan 454 poin kekalahan dan orang mungkin bertanya-tanya apakah itu akan pernah dipatahkan. Tetapi dengan 2023 memiliki dua balapan lagi dan tiga sprint tambahan dibandingkan tahun ini, Anda tidak akan pernah tahu.

Max Verstappen, Red Bull Racing, posisi pertama, di Parc Ferme

Foto oleh: Zak Mauger / Motorsport Images

3. Defisit poin terbesar dibalik menjadi juara – 46

Berkat dua DNF dalam tiga balapan pembuka, Max Verstappen berada di urutan keenam klasemen setelah GP Australia, 46 poin di belakang pemimpin kejuaraan Charles Leclerc. Dalam hitungan tiga balapan, pembalap Belanda itu tidak hanya memanfaatkan keunggulan Leclerc, ia juga menggeser Monegasque dari puncak klasemen oleh GP Spanyol. Verstappen tidak pernah melepaskan keunggulannya setelah itu dan memastikan gelar di Suzuka, sehingga mencatat rekor selisih poin terbesar dirombak menjadi juara.

Sebastian Vettel adalah pemegang rekor sebelumnya yang merebut keunggulan Fernando Alonso dengan 44 poin selama enam balapan di paruh kedua musim 2012 yang sangat kompetitif.

4. Menang dari slot jaringan paling berbeda dalam setahun – 7

Seakan mengklaim 15 kemenangan dalam setahun tidak cukup, Verstappen melangkah lebih jauh dengan menang dari tujuh posisi awal yang berbeda pada tahun 2022. Sebelum musim ini, pelatih asal Belanda itu belum pernah menang dari luar empat besar di grid. Tapi dia menghentikan statistik itu dengan menang dari urutan ke-10 di GP Hongaria, yang juga termasuk putaran langka saat mencoba mengejar pemimpin.

Pada balapan berikutnya di Belgia, Verstappen terpaksa start dari posisi ke-14 setelah menerima penalti grid karena melebihi alokasi elemen unit tenaganya. Namun, itu tidak menghentikannya untuk naik urutan dan menjadi pembalap kedua dalam sejarah F1 – bersama Bruce McLaren – untuk memenangkan balapan berturut-turut dari posisi ke-10 atau lebih rendah. Dua balapan kemudian, dia kembali menjuarai GP Italia setelah memulai balapan dari urutan ketujuh. Sebelum Verstappen, rekor menjadi milik Alan Jones (1980), Alain Prost (1990), dan Kimi Raikkonen (2005) yang menang dari lima slot grid berbeda pada tahun-tahun itu.

5. Kemenangan terbanyak dalam satu musim di luar pole position – 9

Jika Red Bull menjadi penguasa hari Minggu, Ferrari adalah tim yang harus dikalahkan pada hari Sabtu. Skuad yang berbasis di Maranello mengambil posisi terdepan dalam 12 dari 22 balapan musim ini, tertinggi bersama mereka dalam setahun.

Tapi itu tidak menghalangi Verstappen, karena ia mencatatkan sembilan kemenangan pada tahun 2022 ketika tidak memulai dari posisi terdepan, suatu prestasi yang belum pernah dicapai sebelumnya. Dia mengklaim rekor di GP AS saat dia melewati penghitungan Schumacher (tujuh) dan Hamilton (delapan) yang mereka buat masing-masing pada 1995 dan 2019.

Max Verstappen, Red Bull Racing, posisi 1, merayakan kemenangan Kejuaraan Dunia bersama Helmut Marko, Konsultan, Red Bull Racing, Christian Horner, Kepala Tim, Red Bull Racing, Sergio Perez, Red Bull Racing, posisi 2, tim Red Bull

Max Verstappen, Red Bull Racing, posisi 1, merayakan kemenangan Kejuaraan Dunia bersama Helmut Marko, Konsultan, Red Bull Racing, Christian Horner, Kepala Tim, Red Bull Racing, Sergio Perez, Red Bull Racing, posisi 2, tim Red Bull

Foto oleh: Zak Mauger / Motorsport Images

Banteng Merah

1. Pencapaian terbanyak berturut-turut di dua besar – 19

Selama bertahun-tahun Red Bull mengutak-atik susunan pemain mereka, mencoba menemukan pasangan ideal yang akan meniru kesuksesan Sebastian Vettel dan Mark Webber. Tampaknya mereka akhirnya menemukannya, karena mereka berada dalam jarak 28 poin untuk memenangkan gelar konstruktor pada tahun 2021. Mereka meningkatkannya pada tahun 2022, dengan Verstappen dan Sergio Perez masing-masing naik 17 dan 11 podium, akhirnya merebut kejuaraan setelahnya. delapan tahun yang panjang.

Puncak konsistensi mereka membuat mereka finis di P1 atau P2 dalam 19 balapan berturut-turut (dari Arab Saudi hingga Meksiko), sebuah rekor tersendiri. Rekor sebelumnya adalah 17 balapan beruntun yang dibuat oleh Williams pada 1993-1994 dan Mercedes pada 2014-2015.

Mereka yang lolos

1. Margin pemenang kejuaraan terbesar

Rekor – 155 poin (Sebastian Vettel atas Fernando Alonso pada 2013)
2022 – 146 poin (Max Verstappen atas Charles Leclerc)

2. Kemenangan terbanyak dalam setahun oleh seorang konstruktor

Rekor – 19 kemenangan/21 balapan (Mercedes pada 2016)
2022 – 17 kemenangan/22 balapan (Red Bull)

3. Poin terbanyak dalam setahun oleh seorang konstruktor

Rekor – 765 poin (Mercedes pada 2016)
2022 – 759 poin (Banteng Merah)

Sundaram Ramaswami, juga disebut sebagai F1 StatsGuru, adalah ahli statistik Formula 1 dan pembuat konten media sosial.

Leave A Reply

Your email address will not be published.