Basket  

Bintang NBA mengalami kesulitan untuk tetap sehat setelah comeback

Komentar

Ini adalah kutipan dari buletin mingguan NBA Post Up Ben Golliver. Daftar untuk mendapatkan berita dan komentar terbaru dan lelucon terbaik dari #NBATwitter dan R/NBA dikirimkan ke kotak masuk Anda setiap hari Senin.

LOS ANGELES — Kurang dari dua minggu memasuki musim NBA, lima tim Wilayah Barat menghadapi kenyataan yang membuat frustrasi: Tetap sehat bisa sama sulitnya dengan menjadi sehat.

Kembalinya Kawhi Leonard dari cedera lutut seharusnya membawa Los Angeles Clippers ke puncak konferensi. Sebaliknya, Clippers memulai dengan skor 2-4 dan Leonard, yang dibatasi menit bermainnya, telah melewatkan empat pertandingan karena lututnya kaku.

Anthony Davis memasuki musim sebagai faktor X Los Angeles Lakers, mengatakan bulan lalu bahwa “tujuan pribadinya” adalah untuk “bermain semua 82 [games]” setelah dua kampanye yang dilanda cedera. Penyerang all-star delapan kali itu hanya berhasil mencapai game lima sebelum cedera punggung yang berulang membuatnya absen karena kekalahan kelima berturut-turut Lakers untuk membuka musim.

Di Portland, kembalinya Damian Lillard dari operasi perut membantu memicu Trail Blazers untuk memulai dengan menyenangkan 5-1 yang tak terduga. Namun Lillard mengalami cedera betis di game kelimanya yang bisa membuatnya absen selama dua minggu.

Kyrie Irving tidak meminta maaf karena memposting tentang film yang terkait dengan antisemitisme

Pemulihan Zion Williamson dari cedera kaki sepanjang musim meningkatkan harapan untuk lari pascamusim yang mendalam bagi New Orleans Pelicans. Sebelum Halloween melanda, Williamson telah mengalami cedera pergelangan kaki dalam pertandingan pramusim dan mengalami memar pinggul selama minggu pembukaan, meskipun kemunduran itu tidak memperlambat Pelikan.

Akhirnya, Jamal Murray dari Denver telah bersatu kembali dengan dua kali MVP Nikola Jokic setelah absen selama 18 bulan karena operasi lutut. Namun, untuk menjaga Murray tetap di jalurnya, Nuggets mencoretnya untuk game kedua musim ini dan dengan hati-hati membatasi menit bermainnya.

Meskipun kelima tim ini menjalankan keseluruhan dari calon pesaing hingga kemungkinan tarif lotere, mereka semua terjebak dalam roller coaster emosional yang sama: Kemunduran kecil dapat mengubah kembalinya seorang bintang yang sangat dinanti-nantikan menjadi ketidakpastian yang membingungkan yang dapat merusak rencana yang disusun dengan hati-hati dan mempertahankan pelatih. , rekan satu tim dan penggemar tidak seimbang.

Ambil contoh Clippers, yang terhormat dalam ketidakhadiran Leonard tahun lalu dan yang memuat bakat veteran dalam persiapan untuk kembalinya dia. Selama musim 2020-21, Leonard rata-rata mencetak 24,8 poin per game, hampir membukukan 50/40/90 shooting split (persentase tujuan lapangan/persentase tiga poin/persentase lemparan bebas) dan memimpin pelanggaran peringkat ketiga NBA. Tahun ini, dengan Leonard masuk dan keluar dari lineup, Clippers benar-benar tidak sehat, peringkat 29 dalam pelanggaran dan mengalami kekalahan beruntun dari Oklahoma City Thunder yang sedang membangun kembali.

Bahkan dengan Leonard, Clippers telah berjuang untuk mengintegrasikan gaya isolasi-beratnya ke dalam pelanggaran pass-happy mereka. Memang, Clippers terkadang terlihat seperti dua tim yang berbeda dalam kuarter yang sama: kru yang lamban, pick-on-mismatches dengan Leonard dan serangan tiga poin freewheeling begitu dia naik ke bangku cadangan.

Pada awal musim lalu, Clippers mampu menyesuaikan diri dengan peran yang ditentukan dan menghasilkan momentum mereka sendiri mengetahui bahwa Leonard akan absen selama berbulan-bulan. Tahun ini, Clippers kurang fokus dan semangat, tampak lumpuh oleh ketersediaannya yang belum ditentukan.

“Kami seperti berjalan melalui segala sesuatu ofensif, dan ketika kami melakukan itu, itu akan sulit untuk mencetak gol,” kata Pelatih Clippers Tyronn Lue, setelah menunjukkan suram dalam kekalahan 112-91 dari Pelicans pada hari Minggu. “Kami bukan tim bola basket yang sangat bagus saat ini.”

Perjuangan awal Lakers sebagian besar dapat dikaitkan dengan tembakan luar mereka yang buruk, tetapi ada getaran pin-and-needles untuk hampir semua yang dilakukan Davis juga. Sementara penyerang berusia 29 tahun itu secara konsisten tampil mengesankan di lini pertahanan musim ini, ia berulang kali mencengkeram punggungnya selama pertandingan. Ketika Davis melewatkan pertandingan pertamanya minggu lalu, LeBron James berkata: “Ketika pikirannya hilang, maka segala sesuatu yang lain jatuh ke pinggir jalan. Dia harus percaya diri.”

‘Tidak, Russ, tidak’: Kebanggaan Westbrook terus merugikan Lakers

Di akhir kemenangan kandang 121-110 Lakers atas Denver Nuggets pada hari Minggu, Davis sangat kesakitan setelah melakukan dunk sehingga dia harus duduk saat melakukan wawancara walk-off. Kemudian, dia mengatakan bahwa dia telah menerima kenyataan bahwa punggungnya akan menjadi perhatian “hari demi hari”.

“Secara mental, saya berada di ruang yang bagus,” katanya. “Menjernihkan pikiran saya dan memastikan saya terus terkunci, melakukan semua pekerjaan. Saya mengalami musim panas yang hebat. Saya tidak akan membiarkan ini menghentikan saya.”

Lakers memiliki sedikit harapan untuk membuat dorongan playoff tanpa Davis yang sehat, sama seperti Blazers runtuh tanpa Lillard musim lalu. Tapi Portland yang berani mendapat kontribusi yang mengesankan dari guard berusia 23 tahun Anfernee Simons dan guard rookie Shaedon Sharpe musim ini, perkembangan yang membantu meredam kepanikan di sekitar kemunduran awal Lillard. Simons melakukan jump hook yang bagus untuk memastikan kemenangan overtime atas Phoenix Suns minggu lalu, sementara Sharpe yang berusia 19 tahun telah mengumpulkan gulungan dunk terbang tinggi yang mengesankan.

Demikian pula, Pelicans telah melewati absen Williamson berkat daftar yang dalam, muda dan energik, dengan momen menonjol dari Trey Murphy III dan Jose Alvarado. Namun Williamson segera merasakan kehadirannya setelah kembali dari memar belakang, mencetak 21 poin, 12 rebound dan tujuh assist hanya dalam 31 menit melawan Clippers pada hari Minggu. Williamson akan menjadi pilihan all-NBA jika tingkat produksi all-around itu berlanjut.

“Senang mendapatkannya kembali,” Pelatih Pelikan Willie Green terkekeh. “Ketika dia menyentuh bola, dia membuat permainan yang tepat. Entah itu skor untuk dirinya sendiri, menemukan rekan satu timnya atau menendangnya keluar. Dia bermain sebagai point guard sebentar untuk memanfaatkan ketidakcocokan.”

Nuggets, sementara itu, menemukan diri mereka di suatu tempat di antara Lakers, yang tidak bisa bertahan tanpa Davis, dan Pelikan yang lebih dalam. Keunggulan konsisten Jokic telah memungkinkan Denver untuk memperlambat kembalinya Murray, dan penyerang yang berpikiran mencetak gol Michael Porter Jr. dan penjaga cadangan Bones Hyland telah membantu mengatasi kelemahan tersebut.

Tapi Nuggets masih memiliki masalah untuk diselesaikan: Pertahanan mereka tidak konsisten, mereka bekerja di beberapa pemain rotasi baru dan mereka kekurangan inisiator selain Jokic, Murray dan Hyland. Ketika Hyland adalah goresan akhir melawan Lakers pada hari Minggu, Denver berjuang untuk mengimbangi ofensif. Hebatnya, Denver dikalahkan oleh 24 poin dalam 16 menit saat Murray berada di bangku cadangan.

Namun, Pelatih Denver Michael Malone, yang mengecam upaya pertahanan “memalukan” timnya, mampu melihat gambaran yang lebih besar. Murray mencetak 21 poin tertinggi musim dalam 32 menit tertinggi musim melawan Lakers, dan ia memancarkan kepercayaan diri saat mengebor jenis jumper sulit yang membuatnya terkenal di gelembung 2020. Dosis awal yang berat dari kehati-hatian dan kesabaran mudah-mudahan akan terbayar di babak playoff, ketika Nuggets akan membutuhkan tembakan Murray di semua silinder.

“Senang melihatnya masuk ke ritme, menemukan tembakannya dan melihat bola masuk dengan klip yang cukup tinggi,” kata Malone. “Setiap pertandingan yang dimainkan Jamal adalah kesempatan baginya untuk mendapatkan bentuk permainan, menemukan ritme untuk dirinya sendiri, dan menemukan ritme bermain dengan rekan satu timnya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *