Cal Crutchlow: Pecco ‘fantastis’ tapi Fabio Quartararo ‘pebalap terbaik di grid MotoGP’ tahun ini | MotoGP

0 1

Setelah melewati lonjakan Bagnaia yang terlambat untuk mengamankan mahkota tahun lalu, Quartararo kecewa dengan tidak adanya kemajuan mesin untuk tahun 2023.

Tapi Bagnaia dan Ducati mengalami masalah dengan modifikasi musim dingin mereka dan, setelah kejutan di posisi kesembilan di pembuka Qatar, Quartararo memaksimalkan apa yang dia miliki untuk tiga kemenangan dan enam podium selama paruh pertama musim.

Masalah penanganan awal Bagnaia diperparah oleh empat DNF, membuatnya tertinggal 91 poin dari Quartararo setelah Sachsenring. Tapi pembalap Italia itu berkumpul kembali untuk memburu Quartararo selama sepuluh putaran terakhir, mengalahkan pebalap Yamaha itu 8-2 untuk podium termasuk lima kemenangan.

Pertarungan masih turun ke final Valencia, di mana Bagnaia merebut gelar pertama Ducati sejak 2007 dengan selisih resmi 17 poin.

Tapi sementara tiga pembalap Ducati finis di lima besar kejuaraan, dengan Enea Bastianini ketiga dan Jack Miller kelima, Yamaha terbaik berikutnya setelah Quartararo adalah rekan setimnya Franco Morbidelli di urutan ke-19.

Crutchlow, yang mencoba membantu Quartararo yang gagal mempertahankan gelar dengan mengumpulkan data dengan ban alternatif dan set-up selama enam penampilannya di akhir musim untuk tim satelit RNF, mengatakan:

“Saya tahu apa yang dikendarai Fabio dan dia pembalap terbaik di grid saat ini, karena saya tidak percaya ada orang lain yang bisa melakukan apa yang dia lakukan dengan motor itu. Dan itu fakta sederhana.

“Jangan mengambil apa pun dari Pecco karena dia menjalani kejuaraan yang fantastis. Dia melakukan pekerjaan yang hebat tahun ini, begitu pula Ducati, dan dia pembalap yang hebat.

“Saya tidak mengatakan Fabio lebih baik darinya, tapi menurut saya apa yang telah dilakukan Fabio sangat, sangat bagus. Dan sulit. Sejujurnya, bahkan berpikir untuk meraih beberapa poin adalah [sometimes] sulit dengan sepeda itu.

“Jadi untuk melakukan apa yang dia lakukan itu luar biasa dan kami perlu memperbaikinya untuk tahun depan.”

Akhir yang menakutkan untuk comeback MotoGP Crutchlow

Setelah pensiun pada akhir 2020, kemudian kembali untuk empat balapan stand-in di Yamaha musim lalu, Crutchlow didorong kembali ke panasnya pertarungan MotoGP ketika Andrea Dovizioso tiba-tiba tersingkir dari RNF di Misano tahun ini.

Lebih siap daripada tahun 2021, Crutchlow finis di poin selama empat dari enam penampilannya, memimpin di posisi kedua belas di Sepang.

Final Valencia mengancam menjadi satu-satunya DNF-nya, terjatuh setelah terjebak oleh tekanan ban yang meningkat. Tapi pebalap berusia 37 tahun itu kembali bergabung untuk membawa pulang motornya di urutan ke-16 “tanpa sayap dan tanpa rem belakang” sebelum ketakutan di lap perlambatan.

“Hal paling menakutkan yang pernah saya alami dalam hidup saya adalah keluar dari belokan 1 dan melihat seratus orang [celebrating] sudah di trek. Jujur, tidak nyata, ”katanya.

“Tapi bagus untuk melakukan enam balapan, saya merasa jauh lebih baik dari yang saya harapkan.

“Bisakah saya melakukan [full season of] 21 balapan? Tidak, tapi saya senang dengan hasilnya dan kami juga harus menguji beberapa hal untuk Yamaha saat itu.”

Crutchlow akan kembali melakukan uji coba berkendara musim depan, ketika Yamaha tidak memiliki tim satelit setelah RNF beralih ke Aprilia.

Leave A Reply

Your email address will not be published.