MotoGP: Augusto Fernandez: Tenaga luar biasa, rem – tapi saya tidak pandai menggunakan perangkat setinggi tunggangan! | MotoGP

Juara bertahan Moto2 adalah satu-satunya pendatang baru yang memasuki kelas utama, yang dikompresi dari posisi 24 menjadi 22 grid karena hilangnya Suzuki.

Tak lama setelah memenangkan gelar menengah dalam pertarungan dengan Ai Ogura, Fernandez kembali ke sirkuit Valencia untuk debut MotoGP bersama Tech3 GASGAS pada tes pasca-balapan.

Setelah 83 lap, Fernandez tertinggal 1,698 detik dari pemimpin Luca Marini (Ducati), 0,390 detik dari mantan pebalap Tech3 Augusto Fernandez (RNF Aprilia) dan 0,8 detik dari KTM terdekat berikutnya dari Jack Miller.

“Sepanjang hidup saya, saya telah memimpikan tes pertama dengan MotoGP ini,” kata Fernandez, yang memenangkan gelar Moto2 di musim keenamnya tetapi pertama kali bersama KTM Ajo.

Tapi rem karbon terbukti sama mengesankannya dengan tenaganya.

“Saya terkejut karena saya [braking] poin di setiap tikungan tidak jauh berbeda dengan Moto2,” ucapnya. “Anda tiba jauh lebih cepat tetapi mengerem kurang lebih di tempat yang sama. Jadi bayangkan semua kekuatannya.

‘Saya tidak bagus di perangkat ride-height!’

Pembalap berusia 25 tahun itu mengaku sedikit ‘terkejut’ dengan semua kontrol ekstra yang perlu dikuasainya saat diberikan walkaround RC16 sehari sebelum tes.

Tombol dan tuas ekstra termasuk aktivasi perangkat ride-height, yang menurunkan bagian belakang sepeda keluar dari tikungan lambat untuk membantu mengurangi wheelies saat akselerasi keras.

“Kemarin dalam pertemuan itu saya sedikit kaget tentang berapa banyak hal yang harus saya lakukan dan berapa banyak hal baru yang harus saya coba. Aku tidak baik pada [ride-height] perangkat!” dia tersenyum. “Sejujurnya saya tidak mengaktifkannya di semua lap. Karena terkadang saya lupa. Terkadang terasa aneh.

“Mereka bilang itu lebih baik, tapi saya tidak tahu cara menggunakannya! Karena itu sangat mengejutkanmu. Kemudian motornya menjadi sedikit berat dan, entahlah, aneh! Tapi saya akan fokus pada yang lainnya dan kemudian saya akan fokus pada perangkatnya. Tapi ya, begitu banyak hal baru dan hanya hari pembelajaran hari ini.”

Jadi apa pelajaran utama yang bisa diambil di musim dingin?

“Banyak hal tentang gaya berkendara karena menanyakan hal yang sama sekali berbeda dari bagaimana berbelok di tikungan, kecepatan menikung, cara berakselerasi, cara mengangkat motor dan Anda bisa banyak bermain dengan tubuh. [position]”jelas Fernandez.

“Saya cukup besar untuk Moto2. Saya selalu berusaha bermain dengan tubuh [position]tapi secepat mungkin aku masuk [tucked] posisi aerodinamis. Itu masih penting [in MotoGP]tapi ini lebih tentang seberapa banyak Anda bisa bermain dengan bodi untuk membelokkan motor, untuk mengontrol sliding, ada banyak hal.

“Pada awalnya, saya melakukan tugas yang lebih lama karena saya ingin memahami motor dan kembali ke kotak pit dengan beberapa ide yang jelas tentang apa saja dan kemudian dengan elektronik banyak hal tentang elektronik,” lanjut pembalap Spanyol itu.

“Karena di Moto2 Anda fokus pada per, shock [for set-up]. Hari ini kami baru saja mengganti satu pegas karena basis kami bukan untuk saya, tetapi kemudian kami fokus pada elektronik dan kami juga mencoba kontrol traksi – menghilangkan kontrol traksi, lebih banyak tenaga, lebih sedikit tenaga.

“Hanya merasakan sesuatu untuk mengetahui bagaimana semuanya bekerja dan apa yang saya sukai juga dengan motornya. [We tried] banyak hal!”

Hanya segelintir pembalap yang melakukan lebih dari 83 lap Fernandez, yang setara dengan lebih dari tiga jarak balapan grand prix.

“Saya tidak memikirkan tentang putaran, kami hanya berlari dan berlari dan berlari dan ketika kami mencapai 83 putaran, tim berkata ‘woah, 83 putaran tidak buruk!’ Saya merasa baik, tapi pasti [at the next test in] Sepang akan lebih menuntut secara fisik.”

Fernandez menegaskan dia juga belum menetapkan target waktu lap.

“Saya tidak menaruh harapan pada waktu putaran. Karena sejujurnya, saya tidak tahu bagaimana perasaan saya. Tapi 1,6 detik dari pertama menurut saya bagus untuk hari pertama. Dan saya senang.”

‘Saya harus mulai dari nol’

Bergabung dengan Fernandez dalam jajaran Tech3 baru adalah Pol Espargaro.

Seperti Fernandez, Espargaro melakukan debut MotoGP dengan Tech3 (kemudian menggunakan mesin Yamaha) pada 2014 dan kembali ke KTM setelah dua musim di Repsol Honda.

“Hal baiknya adalah kami memiliki Pol di sisi lain kotak dan, bahkan jika saya lebih lambat darinya, saya telah membandingkannya sepanjang hari dan saya mengobrol sedikit dengannya saat makan siang,” kata Fernandez.

“Ada beberapa hal yang sudah saya kuasai, yang mengejutkan saya, tetapi banyak hal yang perlu saya perbaiki. Seperti yang saya katakan, apa yang dibutuhkan MotoGP dari gaya berkendara sangat berbeda dengan Moto2.

“Jadi saya harus mulai dari nol, seperti mendapatkan gaya berkendara yang baru.

Fernandez sekarang memiliki waktu hingga tes Sepang Shakedown, pada awal Februari, untuk membiarkan kesuksesan gelar dunianya dan masa depan baru MotoGP meresap.

“Setelah balapan saya tidak berhenti. Jadi ada baiknya sekarang beristirahat untuk menyadari apa yang terjadi; menjadi juara dunia dan sekarang saya adalah pembalap MotoGP. Aku masih tidak percaya! Jadi saya menantikan untuk beristirahat dan menyadari segalanya.”

“Anda membayangkan kekuatannya dan itu ada di sana! Ini luar biasa. Saya sangat senang.”

Tapi rem karbon terbukti sama mengesankannya.

“Saya terkejut karena saya [braking] poin di setiap tikungan tidak jauh berbeda dengan Moto2,” ucapnya. “Anda tiba jauh lebih cepat tetapi mengerem kurang lebih di tempat yang sama. Jadi bayangkan semua kekuatannya.

‘Saya tidak bagus di perangkat ride-height!’

Pembalap berusia 25 tahun itu mengaku sedikit ‘terkejut’ dengan semua kontrol ekstra yang perlu dikuasainya saat diberikan walkaround RC16 sehari sebelum tes.

Tombol dan tuas ekstra termasuk aktivasi perangkat ride-height, yang menurunkan bagian belakang sepeda keluar dari tikungan lambat untuk membantu mengurangi wheelies saat akselerasi keras.

“Kemarin dalam pertemuan itu saya sedikit kaget tentang berapa banyak hal yang harus saya lakukan dan berapa banyak hal baru yang harus saya coba. Aku tidak baik pada [ride-height] perangkat!” dia tersenyum. “Sejujurnya saya tidak mengaktifkannya di semua lap. Karena terkadang saya lupa. Terkadang terasa aneh.

“Mereka bilang itu lebih baik, tapi saya tidak tahu cara menggunakannya! Karena itu sangat mengejutkanmu. Kemudian motornya menjadi sedikit berat dan, entahlah, aneh! Tapi saya akan fokus pada yang lainnya dan kemudian saya akan fokus pada perangkatnya. Tapi ya, begitu banyak hal baru dan hanya hari pembelajaran hari ini.”

Apa pelajaran utama yang bisa diambil di musim dingin?

“Banyak hal tentang gaya berkendara karena menanyakan hal yang sama sekali berbeda dari bagaimana berbelok di tikungan, kecepatan menikung, cara berakselerasi, cara mengangkat motor dan Anda bisa banyak bermain dengan tubuh. [position]”jelas Fernandez.

“Saya cukup besar untuk Moto2. Saya selalu berusaha bermain dengan tubuh [position]tapi secepat mungkin aku masuk [tucked] posisi aerodinamis. Itu masih penting [in MotoGP]tapi ini lebih tentang seberapa banyak Anda bisa bermain dengan bodi untuk membelokkan motor, untuk mengontrol sliding, ada banyak hal.

“Pada awalnya, saya melakukan tugas yang lebih lama karena saya ingin memahami motor dan kembali ke kotak pit dengan beberapa ide yang jelas tentang apa saja dan kemudian dengan elektronik banyak hal tentang elektronik,” lanjut pembalap Spanyol itu.

“Karena di Moto2 Anda fokus pada per, shock [for set-up]. Hari ini kami baru saja mengganti satu pegas karena basis kami bukan untuk saya, tetapi kemudian kami fokus pada elektronik dan kami juga mencoba kontrol traksi – menghilangkan kontrol traksi, lebih banyak tenaga, lebih sedikit tenaga.

“Hanya merasakan sesuatu untuk mengetahui bagaimana semuanya bekerja dan apa yang saya sukai juga dengan motornya. [We tried] banyak hal!”

Hanya segelintir pembalap yang melakukan lebih dari 83 lap Fernandez, yang setara dengan lebih dari tiga jarak balapan grand prix.

“Saya tidak memikirkan tentang putaran, kami hanya berlari dan berlari dan berlari dan ketika kami mencapai 83 putaran, tim berkata ‘woah, 83 putaran tidak buruk!’ Saya merasa baik, tapi pasti [at the next test in] Sepang akan lebih menuntut secara fisik.”

Fernandez menegaskan dia juga belum menetapkan target waktu lap.

“Saya tidak menaruh harapan pada waktu putaran. Karena sejujurnya, saya tidak tahu bagaimana perasaan saya. Tapi 1,6 detik dari pertama menurut saya bagus untuk hari pertama. Dan saya senang.”

‘Saya harus mulai dari nol’

Bergabung dengan Fernandez dalam jajaran Tech3 2023 yang serba baru adalah Pol Espargaro. Seperti Fernandez, Espargaro melakukan debut MotoGP dengan Tech3 (kemudian menggunakan mesin Yamaha) pada tahun 2014 dan kembali ke mesin KTM setelah dua musim di Repsol Honda.

“Hal baiknya adalah kami memiliki Pol di sisi lain kotak dan, bahkan jika saya lebih lambat darinya, saya telah membandingkannya sepanjang hari dan saya mengobrol sedikit dengannya saat makan siang,” kata Fernandez.

“Ada beberapa hal yang sudah saya kuasai, yang mengejutkan saya, tetapi banyak hal yang perlu saya perbaiki. Seperti yang saya katakan, apa yang dibutuhkan MotoGP dari gaya berkendara sangat berbeda dengan Moto2.

“Jadi saya harus mulai dari nol, seperti mendapatkan gaya berkendara yang baru.”

Fernandez sekarang memiliki waktu hingga tes Sepang Shakedown, pada awal Februari, untuk membiarkan kesuksesan gelar dunianya dan masa depan baru MotoGP meresap.

“Setelah balapan, saya tidak berhenti. Jadi ada baiknya sekarang beristirahat untuk menyadari apa yang telah terjadi; menjadi juara dunia dan pembalap MotoGP. Aku masih tidak percaya! Jadi saya menantikan untuk beristirahat dan menyadari segalanya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *