Red Bull ‘tidak sedominan Mercedes’, kata mantan juara dunia F1 saat musim 2022 berakhir

0 1

Mantan juara dunia F1 Damon Hill merasa dominasi Red Bull musim ini tidak bisa dibandingkan dengan dominasi Mercedes di awal era turbo hybrid.

Saat ditanyai saat siaran di Sky Sports apakah dominasi Red Bull musim ini bisa dibandingkan dengan apa yang dimiliki Mercedes di beberapa tahun pertama era turbo hybrid, Hill merasa hal itu tidak benar. Dia berkata:

“Ini (Red Bull) tidak begitu dominan seperti Mercedes dalam peralihan ke era hybrid. Mereka (Mercedes) sangat dominan sehingga mereka harus sedikit meremehkannya karena jika tidak, orang akan mengeroyok mereka.”

Lebih lanjut Hill berkata:

“Ferrari tidak terlalu jauh dari mereka pada akhirnya. Kami tidak tahu berapa banyak lagi yang mereka miliki, tetapi mereka cukup dekat, dan juga di Brasil akhir pekan lalu Anda membuat Mercedes menjadi kompetitif dalam situasi yang berbeda. .”

🗣️ “Setiap musim masuk #F1 melelahkan tetapi itu benar-benar merupakan upaya yang sangat besar dari semua orang musim ini.” Pikiran Max, Checo dan Christian setelah kemenangan ke-17 kami 👇

Bos Red Bull Christian Horner berada dalam suasana hati yang gembira setelah balapan dan mengaitkan kesuksesan tersebut dengan seluruh tim yang bertanggung jawab atas musim yang luar biasa. Dia berkata:

“Sungguh setahun duduk di sini setelah memenangkan 17 balapan, dua balapan sprint dan lima finis 1-2, kejuaraan konstruktor dan kejuaraan pebalap. kerja keras yang terjadi di belakang layar dan orang-orang yang tidak Anda lihat yang telah berusaha keras untuk kejuaraan ini. Ini sangat luar biasa.”

Kepala tim Red Bull menambahkan bahwa ada beberapa rintangan di sepanjang jalan bagi tim, tetapi tim mampu melawannya dan menang:

“Kami mengalami kesulitan selama musim ini, tetapi apa yang telah kami capai musim ini telah melampaui apa yang dapat kami bayangkan. Kami melewati rasa sakit itu setelah tampil dominan di tahun 2013, dan dengan perubahan reg pada tahun 2014 kami tidak berhasil. tapi kami tidak pernah kehilangan kepercayaan dan orang-orang berjatuhan.”

Horner melanjutkan:

“Banyak orang bersama kami sejak 2013 dan ada beberapa orang yang bergabung sejak saat itu. Semua orang fokus pada tujuan memenangkan kejuaraan. Kami melakukannya tahun lalu dan kami melangkah lebih jauh untuk memenangkan konstruktor. dan itu adalah bukti dari semua kerja keras setelah 8 tahun yang panjang.”


Christian Horner memperingati kematian pendiri Red Bull

Bos Red Bull juga berbicara tentang bagaimana tim menghadapi beberapa kemunduran musim ini. Salah satunya adalah kehilangan pendiri tim, Dietrich Mateschitz, selama musim tersebut. Horner berkata:

“Saya pikir tahun lalu menghabiskan setiap ons energi dari semua orang di tim dan saya tidak berpikir siapa pun dari kami di tim pernah mengalami sebelumnya, dan tahun ini ada pasang surut dan masalah yang harus dihadapi. Yang terbesar Masalahnya adalah hilangnya pendiri kami Dietrich.”

Horner lebih lanjut menyebutkan:

“Formula 1 adalah cintanya dan dia memberi begitu banyak kesempatan kepada pembalap dan kami semua. Untuk memenangkan kejuaraan konstruktor ini, kami mendedikasikannya untuk apa yang telah dia lakukan untuk kami.”

Red Bull telah mengamankan gelar Kejuaraan Konstruktor Dunia F1 pertama mereka sejak 2013. Tim Austria telah dominan musim ini dan berharap untuk membawa performa ini ke musim depan.

tautan langsung

Lainnya dari Sportskeeda



Leave A Reply

Your email address will not be published.