Basket  

Pratinjau Boston Celtics vs. Chicago Bulls, peluang: C mencari kemenangan ke-10 berturut-turut Senin malam

Boston Celtics membanggakan rekor terbaik NBA dan memasuki kunjungan hari Senin ke Chicago Bulls dengan sembilan kemenangan beruntun.

Kebangkitan Boston dimulai dengan mengorbankan Bulls, yang dikalahkan Celtics 123-119 pada 4 November. Tim telah menemukan langkahnya – belum lagi keseimbangan – sejak saat itu.

“Kita tidak bisa mencoba untuk melihat terlalu jauh ke depan dan melupakan semua detail yang perlu diurus tepat di depan kita,” kata Jaylen Brown dari Boston. “Terkadang, kami memimpin dan kami membiarkan permainan menjauh dari kami, dan itulah tantangannya, untuk menjadi dewasa, untuk terkunci dan fokus.”

Chicago pasti bisa membuktikan bagian terakhir itu.

Setelah tertinggal 19 poin di kuarter ketiga pertandingan hari Jumat melawan tim tamu Orlando Magic, Bulls mengikat permainan di awal kuarter keempat dan meraih keunggulan.

Nikola Vucevic melewatkan sepasang lemparan bebas dengan 12,2 detik tersisa, bagaimanapun, dan Bulls kehilangan kesempatan untuk memperpanjang keunggulan lebih dari dua poin. Jalen Suggs dari Orlando mengambil keuntungan, melesakkan lemparan 3 angka yang memenangkan pertandingan di detik-detik terakhir untuk mengirim Chicago ke kekalahan keempat berturut-turut dan kekalahan keenam dalam tujuh pertandingan.

Sementara Vucevic yang disalahkan, pemimpin Bulls DeMar DeRozan, yang mencetak 41 poin, menekankan bahwa Chicago perlu bermain lebih baik secara keseluruhan.

“Kita tidak bisa hanya mengandalkan lemparan bebas,” kata DeRozan. “Margin of error saat Anda mengecilkan 19 poin itu sulit. Terlalu banyak hal harus berjalan sempurna.

“Jika kami tidak menempatkan diri kami di lubang itu, kami dapat dengan mudah memenangkan pertandingan tanpa harus melakukan lemparan bebas. Tidak bisa membuatnya stres. Begitulah adanya. Akan bangkit kembali.”

Senin memulai peregangan yang akan membuat Bulls memainkan delapan dari 10 pertandingan berikutnya melawan musuh dengan rekor di atas 0,500.

Pencetak gol terbanyak kedua Zach LaVine akan berusaha untuk berkumpul kembali setelah pelatih Billy Donovan mencadangkannya untuk final 3:43 melawan Orlando saat LaVine berjuang untuk melakukan 1-dari-14 tembakan.

“Itu keputusan Billy. Dia harus menanggungnya,” kata LaVine. “Apakah saya setuju dengan itu? Tidak. Saya pikir saya bisa pergi ke sana dan tetap menjadi diri saya sendiri bahkan jika saya melewatkan beberapa pukulan. Tapi itu keputusannya. Dia harus berdiri di atasnya.”

Boston memasukkan 20 lemparan 3 angka selama kemenangan 117-109 hari Jumat di New Orleans, termasuk lari 10 dari 16 dari jauh di kuarter pertama.

Jayson Tatum membuat double-double dengan 19 poin dan 10 assist dan Brown bergabung dengannya dengan 27 poin dan 10 rebound. Derrick White menyumbang 26 poin sementara Al Horford mencetak 18 poin.

Margin kemenangan tertipis Boston selama kemenangan beruntun adalah tiga poin, sedangkan yang terbesar adalah 25.

“Saya pikir kami telah menunjukkan pertumbuhan sepanjang musim,” kata Brown. “Saya pikir kami terus menjadi lebih baik. Tapi saya pikir kami masih memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Saya pikir kami masih tahu semua orang memegang standar tinggi kami, tapi saya yakin penggemar yang menonton pertandingan dapat melihat area di mana kita bisa menjadi lebih baik dan kita juga melihat mereka.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *