Bagaimana putaran Imola Leclerc terbukti penting untuk musim Alfa Romeo

Sepanjang musim Formula 1, ada ratusan momen kecil yang bisa digunakan di penghujung tahun sebagai satu-satunya faktor penentu dalam pertarungan kejuaraan.

Namun, ketika pertempuran diputuskan dalam hitungan mundur, sorotan khususnya tertuju pada satu hasil.

Bagi Alfa Romeo, hasil tersebut merupakan posisi kelima Valtteri Bottas di Grand Prix Emilia Romagna.

Ini memenangkan tempat keenam Alfa Romeo dalam kejuaraan konstruktor setelah poin ganda Aston Martin selesai di Abu Dhabi berarti kedua tim mengakhiri tahun dengan seri dengan 55 poin.

Pencapaian terbaik Aston Martin pada 2022 hanya di urutan keenam, jadi puncak awal tahun Bottas terbukti menentukan.

Itu juga berarti bos Alfa Romeo Fred Vasseur berutang minuman kepada mantan anak didiknya, Charles Leclerc.

Bottas hanya finis kelima di Imola karena Leclerc berputar saat mengejar Sergio Perez untuk posisi kedua di tugas terakhir grand prix. Dia harus mengadu untuk perbaikan dan jatuh ke urutan kesembilan sebelum pulih ke urutan keenam.

Balap Motor Kejuaraan Dunia Formula Satu Emilia Romagna Grand Prix Race Day Imola, Italia

Itu adalah detail penting yang tidak dapat disangkal dari hasil balapan itu dan, ternyata, musim Alfa Romeo. Tapi tentu saja ada lebih dari itu.

Akhir pekan Imola sudah menjadi salah satu yang terkuat Alfa Romeo selama awal musim 2022 yang cepat.

Bottas mengalami knalpot yang terlalu panas saat kualifikasi dan kerusakan yang diakibatkannya berarti dia melewatkan FP2 sementara tim membangun kembali mobilnya di sekitar sasis cadangan.

Dia finis ketujuh dalam balapan sprint, dan di grand prix memiliki lari yang bagus meskipun tertunda sembilan detik karena pitstop lambat yang disebabkan oleh mur roda kanan depan yang bersilangan.

Itu tidak membuat Bottas kehilangan posisi di jalurnya, saat ia melanjutkan di urutan keenam, tetapi menghentikannya dari menyerang Mercedes George Russell untuk kelima. Kemudian kesalahan Leclerc mengangkat Bottas ke posisi lima besar.

Pada saat itu membuat frustrasi bahwa akhir pekan yang kuat tidak berakhir dengan hasil yang lebih baik – tentu saja setidaknya satu tempat (Russell) diperebutkan tanpa kemalangan pitstop.

Tapi kalau dipikir-pikir, Alfa Romeo bisa senang karena memanfaatkan kecepatannya dengan cukup baik untuk berada di posisi itu sama sekali.

Xpb 1184777 Karyawan

Itu adalah bagian dari pengembalian yang efektif pada kinerja awal musimnya yang membantu Alfa Romeo membangun penyangga yang tidak bisa dijungkirbalikkan Aston Martin di paruh kedua tahun yang jelas-jelas unggul.

Cara GP Abu Dhabi berakhir, dengan pensiunnya Lewis Hamilton mempromosikan kedua Aston Martins ke 10 besar dan memotong jarak Alfa Romeo menjadi nol, membuatnya menjadi penyelesaian yang jauh lebih menegangkan daripada yang terlihat beberapa balapan lalu.

Tetapi mengingat Alfa Romeo mencetak 51 dari 55 poinnya dalam sembilan pertama dari 22 balapan, tim yang dikelola Sauber akan lega mendapatkan hasil kejuaraan ini – yang terbaik dalam satu dekade – melewati batas.

Dari sekian banyak momen berbeda yang berkontribusi pada hal ini, kesalahan Leclerc mungkin adalah yang paling kiri – dan yang paling penting.

Terima kasih atas tanggapan Anda!

Apa pendapat Anda tentang cerita ini?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *