Apa yang dibutuhkan MotoGP untuk safety car dalam balapan?

Dengan semakin banyaknya bos MotoGP akhir-akhir ini karena keengganannya untuk balapan bendera merah, salah satu solusi potensial yang telah diperdebatkan adalah pengenalan mobil keselamatan bergaya F1.

Ini akan memungkinkan balapan untuk dihentikan sebentar tanpa penghentian total, untuk mengatasi insiden seperti pengendara yang terluka di dekat pesaing atau marshal lain yang membutuhkan jalur yang jelas untuk memindahkan mesin yang jatuh.

Dan, sementara itu sesuatu yang secara tradisional dianggap tidak mungkin berkat karakteristik ban kontrol Michelin di kelas utama, kepala divisi balap motor perusahaan Prancis Piero Taramasso telah mengungkapkan secara eksklusif kepada The Race bahwa dia yakin itu bisa terjadi di posisi untuk mendukung langkah seperti itu hanya dalam satu musim – tanpa penurunan kinerja.

Masalah penghentian balapan telah didorong ke permukaan dalam beberapa pekan terakhir sebagian besar berkat insiden profil tinggi selama balapan Moto2 di Grand Prix Australia yang melihat pembalap Pons Racing Jorge Navarro terdampar hanya satu meter dari trek langsung dengan patah tulang paha dan arteri femoralis terputus.

Ini adalah masalah yang diperburuk oleh aturan bendera kuning seri yang agak longgar, di mana hanya kecelakaan di bawah bendera kuning yang pantas mendapat hukuman berat. Mengabaikan sinyal bahaya kuning yang melambai dalam latihan atau kualifikasi hanya mengurangi waktu lap Anda, sementara menyalip dengan warna kuning dalam balapan hanya mengakibatkan dipaksa untuk mengembalikan posisi.

Dan sementara mobil keselamatan tidak mungkin menjadi solusi yang memadai untuk latihan atau insiden kualifikasi (sesuatu yang juga menjadi masalah di Phillip Island berkat invasi trek berulang dari populasi walabi dan angsa lokal), pindah ke model itu adalah sesuatu yang akan menghasilkan manfaat yang signifikan dalam balapan sekaligus melindungi jadwal TV yang sangat penting dan memberikan balapan yang lebih dekat dengan menggabungkan bidang yang tersebar.

Keduanya juga tidak memerlukan peralatan tambahan dan memberikan peluang komersial tambahan untuk mitra lama MotoGP BMW, yang telah memasok berbagai macam kendaraan performa M Sport untuk setiap putaran MotoGP – dengan mobil yang saat ini hanya digunakan untuk mengikuti penampakan dan lap pemanasan, untuk menilai kondisi lintasan dan sebagai kendaraan medis tanggap darurat.

Mobil keselamatan BMW MotoGP

Format safety car juga digunakan di tempat lain dalam balap sepeda untuk sukses besar, juga, dengan model yang sudah ada di Kejuaraan Dunia Ketahanan dan Kejuaraan Superbike Inggris.

“BSB telah berhasil menggunakan mobil keselamatan untuk intervensi langsung sejak 1999,” kata direktur seri Stuart Higgs kepada The Race. “Sejak itu, telah digunakan dalam banyak kesempatan dan merupakan alat yang berharga.

“Ini memberikan kontrol yang dinetralkan bagi para marshal untuk menanggapi insiden, bereaksi terhadap potensi kontaminasi, dan bahkan memungkinkan evakuasi medis yang tidak serius dilakukan tanpa perlu bendera merah, yang pada gilirannya meniadakan bagian paling berbahaya dari balapan [again] yang merupakan awal dan pembukaan beberapa tikungan.”

Namun, dengan seri superbike yang berjalan dengan ban slick turunan produksi yang sangat berbeda (sesuatu yang telah dialami Michelin berkat sejarah panjangnya dalam balap ketahanan) dibandingkan dengan MotoGP, kinerja karet selalu dilihat sebagai penghalang terbesar untuk memperkenalkan mobil keselamatan. untuk balap prototipe.

“Model ban ini tidak dirancang untuk saat Anda memiliki safety car,” bos Michelin Taramasso mengakui di Grand Prix Malaysia awal bulan ini, “dan suhu dan tekanan akan turun dan Anda tidak akan pernah bisa mengembalikannya lagi.

“Kami melihat ini secara teratur ketika beberapa pebalap keluar lintasan dan kemudian ketika mereka kembali, ban jatuh dan mereka kesulitan. Kami perlu mendesain ulang ban, dan saat ini itu tidak mungkin.”

MotoGP Sepang

Tapi, itu juga sesuatu yang bisa dengan mudah dibalik, menurut insinyur veteran – dan, dalam berita yang lebih baik, dia percaya itu akan datang tanpa penurunan kinerja atau waktu putaran mengingat pengalaman Michelin.

“Ini adalah sesuatu yang kami lakukan untuk ketahanan ban, untuk balapan 24 jam,” jelasnya. “Kadang-kadang mereka memiliki mobil keselamatan dan ban semacam itu dirancang untuk itu, mampu melakukannya – tetapi bukan ban MotoGP.

“Saya pikir itu akan memakan waktu satu musim. Waktu untuk merancang, membangun, dan menguji; kita akan dapat bereaksi dalam waktu satu tahun.

“Itu tidak berarti penurunan kinerja: kami mungkin bisa mempertahankannya, tetapi kami harus melakukan beberapa pengujian. Tapi secara teori itu mungkin.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *