Grand Prix Sepeda Motor Makau: Balapan pertama dibatalkan, balapan…

Grand Prix Sepeda Motor Makau mungkin tidak memiliki sejarah atau pemandangan Isle of Man TT, tetapi itu tidak menghalangi gerombolan pembalap jalanan terbaik di planet ini untuk berziarah ke wilayah kecil itu setiap tahun.

Memang, begitulah tontonan gemerlap acara tersebut, daftar pemenang sebelumnya termasuk nama-nama besar seperti John McGuinness, Steve Hislop, Ron Haslam, Peter Hickman, bahkan pemenang 1988 dan legenda MotoGP Kevin Schwantz.

Daftar nama rumah tangga terdekat itu jauh dari daftar pemula untuk tahun 2022, karena sepeda kembali ke Makau kembali dari jeda yang diberlakukan Covid-19. Jeda tersebut mencegah pembalap sepeda dan tim untuk melakukan perjalanan pada tahun 2020 dan 2021, dan bukan berarti pandemi masih berdampak pada acara tersebut. Untuk event tahun ini, para peserta dan seluruh tim akan dipaksa untuk melakukan karantina selama tujuh hari setelah tiba di wilayah tersebut. Bagi banyak tim, yang telah membayar mekanik dan insinyur, konsep membuat mereka duduk di hotel sambil memutar-mutar ibu jari mereka membuat perjalanan pada dasarnya gagal.

Hanya empat pebalap Inggris yang menuju GP Makau pada 2022

Kurangnya minat pada acara tersebut tercermin dari kurangnya banyak pembalap dari tim besar yang melakukan perjalanan. Daftar starter sepeda motor hanya membawa empat pendatang Inggris, Paul Williams yang mengendarai Suzuki, dan Robert Hodson yang mengendarai Kawasaki, Joey Thompson, dan Matt Stevenson, keduanya mengendarai BMW S 1000 RR. Bandingkan dengan 2019, pra-Covid-19, dan pebalap Inggris di ajang tersebut berjumlah 14. Total daftar peserta untuk ajang tahun ini hanya 15 pebalap.

Itu adalah sesuatu yang menurut Lee Johnston, yang memulai debutnya di acara tersebut pada tahun 2012, dapat mengurangi kemenangan. “Anda hanya bisa mengalahkan siapa pun yang ada di sana tentu saja” laporan BBC, “tetapi tanpa rasa tidak hormat yang ditujukan kepada mereka yang ambil bagian, bahkan jika Anda memenangkannya, itu akan selalu diingat sebagai tahun tidak ada yang pergi.” Johnston selanjutnya menjelaskan alasannya untuk tidak hadir tahun ini, dengan menyatakan bahwa ini hanyalah masa karantina yang membuatnya tidak dapat dijangkau. “Tidak mungkin pergi selama itu, Semua staf di tim kami dibayar, jadi membayar staf untuk duduk di kamar hotel selama tujuh hari bahkan sebelum pertemuan dimulai tidak masuk akal,”.

Rekan pembalap jalanan Johnston, Gary Johnson, memiliki perspektif yang sama. Berbicara kepada Visordown, Johnson mengatakan bahwa menemukan mekanik pun tidak mungkin. “Secara fisik tidak mungkin bagi saya menemukan mekanik yang bersedia melakukan karantina,” kata Johnson.

Biaya yang harus dikeluarkan untuk berada di Makau untuk jangka waktu yang lama juga merupakan salah satu faktornya. Johnson berkata, “Dua setengah minggu di Makau- biayanya melebihi apa yang dapat saya pertahankan.”

Johnson juga berbagi pandangan serupa tentang level kompetisi di acara tahun ini. “Pada akhirnya, kemenangan adalah kemenangan,” kata Johnson, tetapi “Saya sendiri yang akan menilai diri saya sendiri [based on] waktu putaran sebelumnya jika saya ada di sana.”

Sejak Johnston berbicara dengan BBC dan Johnson berbicara dengan kami di sini di Visordown, Grand Prix Makau telah berlangsung, tetapi untuk sepeda motor jadwalnya dikurangi. Kecelakaan di salah satu balapan mobil sebelum balapan sepeda motor pertama akan dimulai membuat balapan pertama dibatalkan, sedangkan balapan kedua telah dijadwal ulang menjadi hari Minggu.

Dengan sebagian besar nama besar di dunia balap jalanan membutuhkan tim besar untuk berpartisipasi dalam acara tersebut, kemungkinan besar sentimen Johnston dan Johnson sama dengan pembalap jalanan Inggris lainnya yang tertinggal dari acara tahun ini. Inilah harapan situasinya diperbaiki sebelum 2023, ketika balapan bersejarah berusia 55 tahunth edisi.

Transalp Honda XL750 2022, Hornet CB750, Pratinjau CL500

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *