Formula 1 | Bos F1 menjelaskan ‘tantangan yang sangat sulit’ Pirelli

Untuk tahun 2023 dan khususnya 2024, F1 berencana untuk mengurangi suhu selimut pemanas pada ban, kemudian melepasnya karena alasan lingkungan. Pilot telah menyatakan keprihatinan mereka bahwa keputusan ini akan membawa bahaya tambahan.

Di sisi tim, bagaimanapun, ada kekhawatiran tentang ketidakmungkinan menggunakan ban yang belum dipanaskan. Hal ini dijelaskan oleh Andrew Shovlin, chief track engineer Mercedes F1, setelah tes kedua prototipe Pirelli untuk tahun 2023.

« Cukup sulit untuk membandingkannya karena kami menggunakan ban yang lebih keras di Austin dengan suhu penutup yang lebih rendah » kata Shovlin. “Saya pikir tantangan mengendarai mobil secepat itu, sekuat itu, dengan downforce sebanyak itu, dan menjalankan ban tanpa penutup sangat sulit.

« Dan saya pikir sangat mudah untuk melihat Formula 2 dan berkata, ‘mereka melakukannya. Tetapi energi yang terlibat jauh lebih tinggi, kami melakukan hingga 20 detik lebih baik di beberapa sirkuit. Dan tantangan untuk Pirelli itu sangat, sangat sulit. Ini membutuhkan banyak tahap pengembangan teknis. »

« Dan olahraga harus sangat berhati-hati agar undang-undang menyeluruh tidak didahulukan daripada tingkat di mana kita dapat mengembangkan ban. Dan masalah Pirelli tidak statis. Mobil-mobil ini memiliki lebih banyak downforce di garis lurus daripada mobil-mobil yang kami miliki sebelumnya. »

« Tidak ada balapan yang bagus » dengan ban khusus untuk itu

Shovlin tidak mempersoalkan kemampuan Pirelli untuk menerapkan spesifikasi yang direvisi. Di sisi lain, ia merinci alasan mengapa Formula 1 modern tidak dapat diluncurkan dengan ban yang benar-benar dingin di lintasan.

« Beban berkecepatan tinggi sangat, sangat tinggi dan tim terus bekerja untuk menambah kinerja. Dan sulit bagi Pirelli untuk mengikuti perkembangan konstan ini. Anda bisa mengatakan ‘Anda bisa membuat ban tanpa penutup’, dan Pirelli mungkin bisa langsung memberikannya kepada kami. »

« Tapi ban itu tidak akan menghasilkan balapan yang baik, itu tidak akan memungkinkan pengendara untuk mendorong sekuat tenaga, Anda akan berakhir dengan tekanan ban yang sangat tinggi dan kehilangan cengkeraman yang signifikan. »

« Ini tentang menemukan keseimbangan antara kebutuhan olahraga dan masalah lingkungan, yang semuanya diperhitungkan. Tapi perhatian besar adalah untuk memastikan kita tidak berakhir dengan olahraga yang lebih buruk karena regulasinya. »

Arah yang lebih menjanjikan di Meksiko

Laurent Mekies, direktur olahraga Ferrari, memvalidasi argumen Shovlin, sambil menetapkan bahwa Pirelli dapat bekerja pada karet seperti itu dalam jangka panjang: « Mungkin satu-satunya hal adalah bahwa tujuannya adalah yang tepat untuk tujuan lingkungan, untuk melepas penutup. »

« Saya pikir kita hanya perlu memberi Pirelli waktu dan kesempatan, dan kesempatan pengujian yang tepat, untuk mengembangkan produk yang akan memenuhi semua yang baru saja dijelaskan Andrew. Setelah kami memilikinya, kami dapat melanjutkan ke pendekatan tanpa penutup. »

Alan Permane, direktur olahraga Alpine F1, menjelaskan bagaimana F1 dan Pirelli berhasil mengurangi jejak energi selimut listrik di Mexico City akhir pekan ini, tanpa mengorbankan keselamatan pengemudi.

« Perbedaan antara di sini dan Austin adalah bahwa kami menjalankan ban hingga 70 derajat di sini, tetapi selama dua jam » jelas insinyur itu, setelah berbicara dengan direktur F1 Pirelli. “Biasanya waktu pemanasan kami adalah tiga jam dan Mario Isola memberi tahu kami bahwa 70 derajat pada dua jam adalah sama atau bahkan kurang dari 50 derajat selama tiga jam.

« Jadi sepertinya mereka sudah menemukan jalan tengah yang bagus dibandingkan dengan Austin, di mana pembalap kami, terutama Fernando, mengatakan itu berbahaya. Dia benar-benar merasakan kekurangan pegangan. Jadi saya pikir mereka telah menemukan arah yang baik, sesuatu yang mudah-mudahan bisa kita nantikan sampai tahun depan. »

Tidak memberi Pirelli « tantangan yang mustahil »

Oleh karena itu Shovlin sepenuhnya memahami tujuan awal dari permintaan ini. Namun, dia meminta Formula 1 untuk mempertimbangkan apa yang bisa dan tidak bisa dilakukan Pirelli. Menurutnya, pragmatisme harus kita tunjukkan dalam menghadapi tantangan yang bisa dihadapi produsen ban.

« Saya pikir olahraga harus pragmatis. Jika Anda mengingat kembali hari-hari perang ban, setiap tim akan melakukan pengujian pengembangan ban selama tiga hari di antara setiap balapan, kurang lebih. Bagi Pirelli, peluang untuk melakukan uji coba sangat sedikit dan jarang terjadi. »

« Dan ban selalu dalam pengawasan karena ban sebenarnya adalah hal yang menentukan jenis balap yang kita miliki. Jadi saya pikir mereka melakukan pekerjaan yang baik untuk beradaptasi dengan fakta bahwa tim membawa lebih banyak dan lebih banyak kinerja, yang membuat pekerjaan pabrikan ban semakin sulit. »

« Tetapi kembali ke apa yang saya katakan di awal, kami hanya harus pragmatis dalam keputusan kami dan tidak membuat diri kami terikat dengan memberi Pirelli tantangan yang mustahil. Kami telah memberi mereka tantangan yang sangat sulit. Tapi kita harus memastikan itu tidak menjadi tidak mungkin dan menjaga minat olahraga di garis depan. »

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *