Komisi F1 membahas balapan basah, Sprint, DRS dan topik lainnya

Komisi Formula 1 mengadakan pertemuan keempat dan terakhirnya pada tahun 2022 di Abu Dhabi menjelang grand prix akhir pekan ini dengan hasil dari beberapa keputusan yang mencakup berbagai aspek olahraga.

Pertemuan tersebut membahas beberapa hal terkait F1, termasuk Regulasi Keolahragaan yang akan ditinjau untuk 2024 sebagai bagian dari proses penyempurnaan dan pengembangannya.

Berdasarkan umpan balik dari pembalap F1 yang mengklaim bahwa dengan mobil generasi baru yang diperkenalkan untuk musim F1 2022, jarak pandang dalam kondisi ekstrim berkurang yang ditanggapi oleh FIA dengan memulai studi untuk mengembangkan bodywork yang dapat digunakan dalam kondisi basah untuk menekan semburan. , serta studi untuk memahami pengaruh air permukaan pada terowongan di bawah lantai mobil.

Sistem pinalti mengenai pinalti power unit akan dilihat dengan tujuan untuk membuatnya lebih ketat untuk menghentikan tim yang menggunakannya secara strategis, selain melihat peraturan DRS dan kemungkinan mendekatkan pengaktifan kembali satu lap setelah balapan. mulai, dan restart.

Komisi juga membahas rencana untuk melarang selimut ban dan memutuskan untuk menunda keputusan akhir hingga Juli 2023 menyusul masukan dari pembalap dan tim.

Komisi tersebut juga membahas penyederhanaan aturan Parc Ferme selama akhir pekan Sprint serta tunjangan kerusakan akibat kecelakaan pada akhir pekan tersebut.

Di bawah ini adalah pernyataan lengkap FIA setelah pertemuan untuk perincian lebih lanjut.

Pernyataan FIA

Pertemuan keempat dan terakhir Komisi Formula 1 pada tahun 2022 diadakan hari ini menjelang putaran terakhir Kejuaraan Dunia Formula Satu FIA – Grand Prix Abu Dhabi. Pertemuan tersebut dibuka oleh Presiden FIA Mohammed Ben Sulayem, yang mengucapkan selamat kepada Presiden dan CEO Formula 1 Stefano Domenicali dan semua Kompetitor atas musim yang sangat sukses, dan memandang ke depan untuk pengembangan olahraga yang berkelanjutan untuk menjaga masa depannya.

Presiden FIA Mohammed Ben Sulayem berkata: “Formula 1 jelas dalam posisi yang sangat kuat saat ini, dan pertumbuhan dan kemakmuran ini sebagian besar berkat kerja keras semua staf FIA, ofisial dan sukarelawan dan kepada Stefano Domenicali dan organisasinya. Saya ingin berterima kasih kepada mereka semua, dan tentu saja juga para Kompetitor yang diwakili di sini di Komisi Formula 1 yang telah menampilkan pertunjukan yang fantastis tahun ini. Berdasarkan balapan baru-baru ini, saya pikir kami dapat mengharapkan tahun yang sangat menarik di tahun 2023, dan kami akan terus mengambil langkah untuk meningkatkan olahraga di semua bidang dan memastikan bahwa pertumbuhan yang kami lihat tahun ini terus berlanjut.

Presiden dan CEO Formula 1 Stefano Domenicali berkata: “Formula 1 memiliki musim yang luar biasa dan terus berkembang di seluruh dunia. Itu tidak akan mungkin terjadi tanpa kerja semua orang yang terlibat di tingkat Komisi dan semua tim mereka. Kami semua bekerja keras bersama untuk terus meningkatkan olahraga ini untuk penggemar kami dan Presiden dan saya ingin terus memaksimalkan hasil terbaik untuk olahraga ini sehingga 2023 bisa menjadi tahun yang lebih baik untuk Formula 1.”

Berikut ini adalah ikhtisar dari pokok-pokok diskusi dan keputusan-keputusan

Review proses regulasi dan yudisial

Komisi diberitahu bahwa FIA sedang melakukan tinjauan komprehensif terhadap Peraturan Olahraga untuk tahun 2024 sebagai bagian dari komitmen berkelanjutan untuk evolusi dan penyempurnaan proses pengaturannya. FOM dan tim akan dikonsultasikan selama peninjauan, dengan setiap perubahan yang dihasilkan diperkirakan akan disetujui pada akhir April 2023 mengikuti Tata Kelola FIA Formula 1 standar. Selain itu, FIA akan melakukan tinjauan umum atas proses peradilannya untuk tahun 2024.

Pembaruan cuaca basah

Umpan balik pengemudi menunjukkan bahwa jarak pandang telah berkurang dalam kondisi yang sangat basah dengan mobil generasi terbaru ini, yang merupakan penentu utama untuk memulai, atau perlu menunda sesi.

Oleh karena itu, FIA memulai studi untuk menentukan paket suku cadang yang bertujuan untuk menekan semburan yang dihasilkan saat berjalan dalam kondisi basah. Studi ini berfokus pada hal-hal berikut:

  • Pengertian bodywork kit standar, bertujuan untuk menekan semburan ban agar tidak berjalan dalam kondisi basah dengan menggunakan bodywork minimal di atas roda (wheel arches).
  • Memahami kontribusi air permukaan yang diambil melalui terowongan di bawah lantai untuk memahami signifikansinya.
  • Memastikan bahwa desain tidak terlalu menghalangi penggantian ban pitstop.
  • Mencari manfaat tambahan seperti lampu tambahan untuk meningkatkan visibilitas mobil.
  • Perangkat hanya dipasang sebelum balapan atau selama bendera merah karena kondisi basah yang ekstrem

Pekerjaan pendahuluan dan konsep awal dipresentasikan kepada Komisi, dan FIA akan terus bekerja untuk menyempurnakan proposal, dengan pembaruan lebih lanjut diantisipasi pada tahun 2023.

Penalti Jaringan dan Unit Daya

Kemungkinan pembaruan hukuman yang berkaitan dengan pelanggaran Unit Daya dibahas oleh Komisi. Disepakati bahwa sistem saat ini tidak cukup kuat untuk mencegah tim melakukan perubahan Unit Daya strategis, dan mendorong perubahan elemen lebih dari yang dibutuhkan setelah pengemudi mengumpulkan lebih dari tingkat penalti tertentu. Hal ini pada akhirnya menyebabkan biaya suku cadang yang lebih tinggi dan melemahkan batasan tahunan elemen PU.

Ini akan terus dibahas di Komite Penasihat Unit Olahraga dan Kekuatan untuk analisis dan penyempurnaan lebih lanjut.

Strategi selimut ban 2023-2025

Tujuan FIA dan FOM tetap untuk menghapus selimut ban untuk tahun 2024, namun setelah banyak diskusi dan umpan balik pengemudi, Komisi memutuskan untuk menunda keputusan akhir hingga Juli 2023, memungkinkan pengumpulan data tambahan dan umpan balik pengujian untuk sepenuhnya menginformasikan kesimpulan.

Aktivasi DRS setelah start, re-start, atau safety car

Komisi menyetujui proposal untuk mengevaluasi metode untuk menjaga agar lapangan lebih dekat dan mendorong balapan yang lebih dekat dengan memajukan pengaktifan DRS satu putaran pada awal balapan atau sesi Sprint, atau mengikuti start ulang safety car. Ini akan diuji coba selama setiap sesi Sprint pada tahun 2023 dengan maksud untuk memperkenalkannya pada semua balapan pada tahun 2024.

Parc Fermé untuk acara yang menyertakan sesi Sprint

Pembaharuan dibahas mengenai cara untuk menyederhanakan proses parc fermé di acara-acara yang menyertakan sesi Sprint. Seperti yang sebelumnya dicatat oleh Komisi, acara termasuk sesi Sprint menempatkan persyaratan operasional tambahan di FIA karena peningkatan permintaan Parc Fermé yang signifikan antara kualifikasi dan Sprint.

Tunjangan kerusakan akibat kecelakaan

Sistem untuk menangani dampak kerusakan akibat kecelakaan selama sesi Sprint akan disederhanakan. Alokasi tunjangan kerusakan akibat kecelakaan akan diganti dengan jumlah tetap per tim, per event termasuk sesi Sprint. Komisi menyetujui proposal untuk meningkatkan jumlah penyisihan yang hilang untuk setiap Sprint dari $150rb menjadi $300rb mulai tahun 2023 dan seterusnya. Semua tunjangan Sprint lainnya (kerusakan kecil sesuai dengan Art.4.1(l)(ii) dan kerusakan material sesuai dengan Art.4.1(l)(iii)) akan dihapus.

Peraturan Teknis dan Keuangan

Amandemen kecil pada Peraturan Teknis dan Keuangan 2023 disetujui dengan suara bulat. Selain itu, peraturan yang memperkenalkan persyaratan tambahan yang lebih ketat untuk kekuatan roll hoop telah diselesaikan untuk diperkenalkan pada tahun 2024.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *