F1 untuk meluncurkan kejuaraan wanita pada tahun 2023

Formula 1 telah mengambil langkah lain menuju kesetaraan dengan terus berupaya meningkatkan kehadiran perempuan dalam olahraga motor. Mereka ingin memberikan lebih banyak akses, lebih banyak waktu di lintasan, lebih banyak balapan dan ujian bagi para wanita. Untuk alasan ini, organisasi mengumumkan peluncuran kompetisi baru khusus untuk wanita dan, pada saat yang sama, lahirnya Akademi F1, juga eksklusif. Di sini, para pembalap “akan berkembang bekerja sama dengan tim profesional, yang terkenal dalam olahraga motor karena mendidik para pembalap muda, dan itu akan membantu mereka mengembangkan persiapan teknis, fisik, dan mental yang penting.” Mereka akan dilatih untuk berpartisipasi dalam berbagai tingkatan: itu Seri W, Formula 3, Formula 2 dan, sebagai pelengkap, Formula 1.

Lebih banyak waktu trek untuk wanita

Proyek akan dimulai pada tahun 2023. Akademi bermaksud untuk menempatkan wanita sejajar dengan rekan pria mereka pada usia yang sama yang memiliki lebih banyak waktu di trek. Kompetisi ini akan menampilkan lima tim yang dipimpin oleh tim F2 dan F3 yang kuat dan berpengalaman, yang masing-masing akan memasukkan tiga mobil untuk membentuk grid 15 mobil. Musim perdana akan menampilkan tujuh acara dari tiga ras masing-masing.

Ini menjadi total 21 balapan, yang menambahkan hingga 15 hari lagi tes resmi. Pirelli akan menyediakan ban, dan mobil yang akan digunakan dengan F4 akan memiliki sasis Tatuus T421, mesin turbocharged, 165 tenaga kuda. Mengingat komplikasi yang sering timbul dalam pembiayaan, Formula 1 akan mensubsidi setiap mobil dengan anggaran €150.000.

Naik ke Formula 1

“Setiap orang harus memiliki kesempatan untuk mengejar impian mereka dan mencapai potensi mereka, dan Formula 1 ingin memastikan kami melakukan semua yang kami bisa untuk menciptakan lebih banyak keragaman dan rute dalam olahraga yang luar biasa ini. Itulah mengapa saya dengan senang hati mengumumkan Akademi F1, yang akan menawarkan pembalap muda kesempatan terbaik untuk memenuhi ambisi mereka melalui program komprehensif yang mendukung karir mereka dan memberi mereka semua yang mereka butuhkan untuk maju ke F3 dan mudah-mudahan F2 dan kemudian ke puncak Formula 1,” menurut Stefano Domenicali, Presiden dan CEO F1,

Tetapi Domenicali ingin menjelaskan bahwa proyek baru tersebut tidak bertentangan dengan Seri-W yang telah mendapatkan begitu banyak prestise yang tidak ingin dikurangi oleh Akademi F1.

BACA JUGA:

“Mereka telah melakukan pekerjaan yang luar biasa untuk mengembangkan posisi wanita di motorsport, dan kami sebagai F1 telah memberi mereka platform untuk berkembang. Kami ingin menawarkan proyek untuk perempuan muda, produk pelengkap agar lebih banyak perempuan bisa datang,” ujarnya.

“Tujuannya adalah untuk mempersiapkan pembalap wanita bersaing di F3 dan F2 melawan pria,” tambah Bruno Michel, CEO kedua kompetisi yang juga akan memimpin proyek sebagai direktur umum akademi. “Keanekaragaman sangat penting dalam motorsport, dan dengan Akademi F1 kami akan menunjukkannya pengemudi wanita memiliki apa yang diperlukan untuk bersaing di level tinggi”, dia menambahkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *