Ulasan F1: Musim yang menarik akan segera berakhir di Abu Dhabi

ABU DHABI: Hampir 12 bulan setelah penyelesaian dramatis hingga pertarungan kejuaraan Formula Satu 2021 antara Max Verstappen dan Lewis Hamilton, para pembalap kembali ke Sirkuit Yas Marina Abu Dhabi untuk final musim 2022, meskipun dalam situasi yang sangat berbeda.

Kali ini tahun lalu, Verstappen dan Hamilton tiba di ibu kota UEA dengan poin yang sama di kejuaraan dengan satu balapan tersisa.

Verstappen dari Red Bull akhirnya memenangkan gelar dunia pertamanya dengan cara yang agak kontroversial, di Grand Prix yang penuh peristiwa yang membuat direktur balapan Michael Masi membuat panggilan yang dapat diperdebatkan yang mengakibatkan Verstappen mengungguli Hamilton dalam baku tembak satu putaran.

“Saya tidak terlalu memikirkannya. Jadi saya tidak terlalu memikirkan balapan terakhir di sini,” kata juara dunia tujuh kali Hamilton, Kamis.

“Saya tidak selalu fokus pada hal-hal yang ada di belakang saya dan saya juga mencoba untuk, bukan mengontrol, tetapi mencoba untuk menjadi yang terbaik yang saya bisa ke depan, di hari-hari mendatang.”

Tahun ini, Verstappen mempertahankan mahkota juaranya, mengamankan gelar keduanya secara beruntun dengan empat balapan tersisa.

Meskipun kejuaraan sudah diputuskan, masih banyak yang bisa dinantikan untuk akhir pekan F1 ini di Abu Dhabi, dan banyak hal yang bisa dibongkar dari hari media yang sibuk di Sirkuit Yas Marina.

Max mengecam pelecehan yang ‘memuakkan’

Sementara kita terbiasa melihat drama antara Red Bull dan Mercedes, kali ini, drama baru-baru ini terjadi di kubu Red Bull setelah Verstappen menolak untuk mematuhi perintah tim di Brasil akhir pekan lalu.

Dengan Sergio Perez melawan pebalap Ferrari Charles Leclerc untuk memperebutkan tempat kedua dalam kejuaraan, Red Bull meminta Verstappen untuk membiarkan rekan setimnya dari Meksiko melewatinya di Interlagos – permintaan yang tidak ingin dipenuhi oleh Verstappen.

Pembalap asal Belanda itu mengatakan dia punya alasannya, yang dibahas secara internal di dalam tim, dan dia mengecam penggemar F1 di media sosial, serta anggota pers, karena mengkritik keputusannya untuk tidak membiarkan Perez lewat tanpa mengetahui fakta lengkap; fakta yang dia tetap tidak mau ungkapkan secara terbuka.

“Setelah balapan itu tentu saja saya terlihat sangat buruk di media. Tapi juga mereka tidak memiliki gambaran yang jelas,” kata Verstappen kepada wartawan di Abu Dhabi, Kamis.

“Untuk segera menjatuhkan saya seperti itu cukup konyol untuk jujur. Karena mereka tidak tahu bagaimana saya bekerja dalam tim dan apa yang dihargai tim tentang saya. Jadi semua hal yang saya baca cukup menjijikkan.

“Bahkan lebih dari itu, mereka mulai menyerang keluarga saya, mereka mengancam saudara perempuan saya, ibu saya, pacar saya, ayah saya. Dan bagi saya itu terlalu jauh sementara Anda bahkan tidak memiliki fakta tentang apa yang sedang terjadi. Dan itu pasti harus dihentikan.

“Jika kamu punya masalah denganku, tidak apa-apa, tapi jangan kejar keluargaku karena itu tidak bisa diterima.”

Dia menambahkan: “Begitu ada sesuatu yang negatif, itu perlu disorot, itu cukup memuakkan menjadi bagian dari itu.”

Checo menyangkal kesalahan Monaco

Verstappen mengakui bahwa diskusi “di belakang” dalam tim tentang kemungkinan pesanan untuk mendukung tawaran Perez untuk P2 seharusnya terjadi lebih awal dan mereka datang ke Abu Dhabi dengan pemahaman yang lebih baik tentang posisi setiap orang.

“Saya tidak pernah menjadi rekan setim yang buruk bagi siapa pun, saya selalu sangat membantu dan tim tahu itu. Saya selalu menempatkan tim di depan karena pada akhirnya ini adalah upaya tim. Apa yang kami pelajari dari itu adalah bahwa kami harus sedikit lebih terbuka dan kami hanya perlu berkomunikasi lebih baik satu sama lain.”

Sementara itu, Perez yakin segalanya kembali ke jalurnya di kubu Red Bull dan yakin dia dapat mengandalkan bantuan rekan setimnya jika dia membutuhkannya akhir pekan ini.

“Saya pikir kami berdua sudah dewasa dan kami akan mampu melupakan ini dan kami akan bergerak maju,” kata Perez, Kamis.

Ada spekulasi bahwa keluhan Verstappen terkait dengan balapan dari Monaco awal musim ini, dan ada desas-desus bahwa Perez sengaja jatuh saat kualifikasi, sebuah insiden yang mencegah rekan setimnya menyelesaikan pangkuannya.

Perez membantah anggapan bahwa dia sengaja jatuh, dengan mengatakan “rumor itu salah”.

“Semua orang membuat kesalahan di Monaco, secara umum di kualifikasi. Dan itu tidak seperti itu dilakukan dengan sengaja, ”tambahnya.

Red Bull tidak pernah menyelesaikan kejuaraan dengan pebalap mereka di peringkat satu dan dua dan Verstappen berkata, “jika kami bisa mencapai itu, itu akan luar biasa. Yang pasti jika ada kesempatan untuk membantu, sebagai tim kami akan melakukan itu.”

Leclerc berharap untuk finis di tempat yang tinggi

Leclerc dari Ferrari datang dari urutan keempat di Brasil dan datang ke Abu Dhabi dengan poin yang sama dengan Perez, meskipun dia berada di depannya di klasemen pembalap karena penghitungan kemenangan balapan yang menguntungkan.

Monegasque mengakui banyak hal naik turun baginya beberapa balapan terakhir tetapi ingin mengamankan P2 dengan final yang kuat di Yas Marina.

“Brasil bagus tapi sayangnya karena insiden putaran pertama kami, itu semua tentang kembali ke depan, tapi kecepatannya ada di sana,” kata pebalap berusia 25 tahun itu.

“Saya harap kami akan cukup kuat untuk bertarung memperebutkan posisi teratas. Jelas kami berjuang untuk posisi kedua di kejuaraan pebalap dan juga tempat kedua di kejuaraan konstruktor, dan setelah melalui tahun-tahun yang sangat sulit di tahun 2020 dan 2021, alangkah baiknya untuk kembali bertarung di puncak.

“Meskipun tujuan kami adalah untuk memperjuangkan kejuaraan pada akhirnya, setelah dua tahun yang sulit ini, akan bagus untuk menjadi yang kedua.”

Selamat tinggal emosional

Olahraga ini akan bersiap untuk mengucapkan selamat tinggal kepada salah satu ikon terbesarnya di Sebastian Vettel, saat juara dunia empat kali asal Jerman itu bersiap untuk balapan terakhir dalam karir F1 akhir pekan ini.

Penghormatan telah mengalir untuk Vettel sejak dia mengumumkan pada bulan Juli bahwa ini akan menjadi musim terakhirnya di Formula Satu dan para pebalap bersiap untuk bertukar helm dengan jagoan Aston Martin untuk terakhir kalinya.

Juara dunia dua kali dan saingan lama Vettel Fernando Alonso memposting pesan tulus di Instagram-nya, berharap keberuntungan Jerman untuk apa yang akan datang dan mengungkapkan desain helm khusus yang akan dikenakannya untuk menghormati Vettel akhir pekan ini di Abu Dhabi.

Helm ini menampilkan garis bendera Jerman yang digunakan Vettel sejak 2015 dan kata-kata, ‘Danke Seb’ di kedua sisinya.

Sampai jumpa, bukan selamat tinggal untuk Ricciardo

Favorit penggemar Daniel Ricciardo akan absen untuk musim depan di F1 tetapi petenis Australia itu berharap dia akan tetap berada di paddock dalam beberapa bentuk atau performa pada tahun 2023.

“Secara mental saya tidak memperlakukannya seperti ini akan menjadi balapan terakhir saya. Bisa jadi. Saya tahu tidak ada yang dijamin di masa depan. Jadi saya akan keluar untuk menikmatinya, saya tidak akan terlalu emosional tentang hal itu, tentang pemikiran apakah ini yang terakhir atau tidak,” kata Ricciardo yang akan digantikan oleh Oscar Piastri di McLaren tahun depan. .

“Saya akan menikmatinya dan menerimanya apa adanya. Saya mendapat penalti grid, saya hanya menjadi lebih baik ketika saya mendapat penalti. Saya sebenarnya meminta penalti lima tempat tetapi tiga akan melakukannya, jadi begitulah, ”tawa Ricciardo, yang bertabrakan dengan Kevin Magnussen di Brasil akhir pekan lalu.

Berbicara tentang masa depannya, ‘Honey Badger’ berkata: “Tidak ada yang dikonfirmasi. Tapi kemajuan telah dibuat. Semoga Anda bisa melihat ketampanan saya lagi tahun depan, sampai taraf tertentu.”

‘Mick akan mendapatkan kesempatan lain’

Juga meninggalkan paddock setelah balapan terakhir musim ini di Abu Dhabi adalah Mick Schumacher, yang baru saja menerima kabar bahwa dia tidak akan membalap untuk Haas tahun depan dan digantikan oleh Nico Hulkenberg.

Schumacher memposting pesan di Instagram-nya setelah pengumuman itu dibuat, mengatakan dia akan berjuang keras untuk kembali ke grid F1, dan dia menandatangani dengan surat, ‘PTW’ – yang berarti “buktikan mereka salah”.

“PTW, cukup banyak yang saya katakan di sebagian besar tahun ini,” jelas Schumacher.

“Saya hanya ingin mengatakan itu karena saya pikir saya ingin membuktikan semua orang yang tidak percaya pada saya salah karena saya tahu apa yang bisa saya lakukan. Saya telah membuktikannya di kategori junior dan saya tidak melihat alasan mengapa saya tidak bisa melakukannya di Formula Satu.”

Esteban Ocon dari Alpine yakin Schumacher akan mendapatkan kesempatan lain untuk bergabung kembali dengan puncak motorsport.

“Saya percaya dia jelas akan bekerja keras dengan timnya untuk kembali,” kata pebalap Prancis Schumacher berusia 23 tahun itu.

“Saya sudah keluar dari olahraga dan saya tahu bagaimana rasanya setelah dua tahun keluar. Tapi kerja keras, dedikasi, hanya berada di sini setiap kali ada mobil yang dinyalakan, itulah hal yang membawa saya kembali ke olahraga ini dan saya yakin dia akan mencoba lagi dan saya mendoakan yang terbaik untuknya.”

Russell ingin menjaga momentum tetap berjalan

Pembalap Mercedes George Russell masih berada di puncak setelah meraih kemenangan balapan perdananya minggu lalu di Brasil, tetapi pebalap Inggris itu tetap membumi dan menunda perayaan hingga Minggu malam di ibu kota UEA.

“Saya hanya sangat bangga dengan pencapaian itu. Itu adalah sesuatu yang telah saya upayakan sepanjang hidup saya dan apa yang Anda impikan sebagai seorang anak, ”kata Russell.

“Yang pasti kepercayaan diri tinggi dan moral dalam tim sedang booming, tetapi saya tidak tiba-tiba merasa berubah dalam semalam.

“Saya merasa kami akan melakukannya [this weekend in Abu Dhabi]. Saya pikir sejak Austin mobil telah bekerja dengan sangat baik, mungkin lebih baik dari yang pernah kami harapkan.”

Pembalap bersiap-siap untuk rekan tim baru

Setelah dua tahun bersama Alpine, Ocon dan Alonso akan berpisah dengan yang terakhir mengambil posisi Vettel di Aston Martin musim depan, dan Pierre Gasly membentuk susunan pemain Prancis bersama Ocon.

Meskipun ada ketegangan antara Ocon dan Alonso karena akhir pekan lalu yang dramatis di Brasil, pria Prancis itu tidak mengatakan apa-apa selain hal-hal positif tentang kepergian juara dunia dua kali itu.

“Saya pikir kami bisa senang dengan apa yang telah kami lakukan selama dua tahun terakhir dengan Fernando, dalam upaya untuk membawa tim itu lebih jauh, dan kami telah melakukannya,” kata Ocon.

“Pada tahun 2021, sepanjang tahun kami benar-benar meningkatkan dan memberikan, kadang-kadang, 125 persen dari kemampuan mobil dan kami benar-benar memberikannya dalam banyak kesempatan. Dan tahun ini, kami membuat tempat keempat itu bersama-sama, itu belum selesai.

“Saya tidak tahu bagaimana Anda mengatakannya dalam bahasa Inggris, “il ne faut jamais vendre la peau de l’ours avant de l’avoir tué” (jangan mencoba menjual kulit beruang sebelum benar-benar membunuhnya). Saya pikir kami bisa senang dengan apa yang kami buat dan saya yakin itu akan meninggalkan warisan yang baik untuk apa yang akan datang selanjutnya.

Sementara itu, Kevin Magnussen memiliki perasaan campur aduk tentang keluarnya Schumacher dari Haas, dan kedatangan Hulkenberg yang akan datang.

“Ini adalah dua sisi, karena di satu sisi sangat menyenangkan mendapatkan seseorang seperti Nico, dengan semua pengalaman dan kemampuannya. Dan di sisi lain saya merasa kasihan pada Mick karena saya tahu bagaimana rasanya, saya sendiri pernah berada dalam situasi itu. Saya pikir dia melakukan pekerjaan dengan baik tahun ini. Saya juga menyukainya sebagai pribadi, saya pikir mudah untuk merasa tidak enak untuknya, ”kata petenis Denmark itu, yang mencetak pole position yang luar biasa untuk Haas di Brasil pekan lalu.

“F1 itu sulit tetapi juga memungkinkan untuk kembali; Saya sudah melakukannya dua kali. Saya harap dia bisa terus berjuang dan mencoba kembali ke grid.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *