Basket  

Bagaimana NBA memaksimalkan efisiensi tembakan di era revolusi 3 poin Stephen Curry

Sebelum musim NBA 2009-10, ketika Kevin Durant pertama kali muncul sebagai pencetak gol yang efisien secara generasi, hanya empat pemain yang rata-rata mencetak 30 poin atau lebih per game dengan 60% true shooting atau lebih baik: Kareem Abdul-Jabbar, Karl Malone, Michael Jordan, dan Adrian Dantley, atau tiga pencetak gol paling produktif dalam 67 tahun pertama liga dan seorang pria yang sangat ahli dalam membuat lemparan bebas sehingga proliferasi di garis menjadi “The Dantley”.

Sepanjang bulan pertama musim ini, delapan pemain mencetak lebih baik dari 30 poin per game, dan tujuh di antaranya memiliki persentase tembakan yang lebih tinggi dari 60%. Orang yang tidak, Giannis Antetokounmpo, memiliki a karier persentase pemotretan benar 60%. Pemain kesembilan, Ja Morant, bisa bergabung dengan klub mereka dalam waktu singkat.

Jika NBA belum memaksimalkan efisiensi tembakan, tiga musim terakhir telah mencapai level yang tidak pernah kami bayangkan sebelum keuntungan 3 poin liga, dan akan membutuhkan revolusi lain untuk menaikkan standar lagi.

Dallas Mavericks mencetak 116,7 poin per 100 kepemilikan selama musim 2019-20, menetapkan standar NBA, menurut Referensi Bola Basket. Tujuh tim melampaui angka itu di arena kosong pada musim berikutnya. Yang lain menyamainya musim lalu, dan tiga lainnya sedang dalam kecepatan untuk menyamai atau melampauinya musim ini. Daftar itu termasuk Boston Celtics, yang saat ini mencetak rekor 119,5 poin per 100 kepemilikan.

Tujuh dari 12 tim dalam daftar itu menampilkan Durant, Antetokounmpo, Luka Doncic, Jayson Tatum atau Donovan Mitchell — lima dari delapan pemain tersebut rata-rata mencetak lebih dari 30 poin per pertandingan musim ini:

  • Luka DoncicDallas Mavericks: 34,4 PPG (54,6 eFG%, 60,4 TS%)

  • Joel EmbidPhiladelphia 76ers: 32,3 PPG (56,0 eFG%, 63,9 TS%)

  • Jayson TatumBoston Celtics: 31,9 PPG (57,5 eFG%, 64,1 TS%)

  • Donovan MitchellCleveland Cavaliers: 31,6 PPG (60,8 eFG%, 64,9 TS%)

  • Stephen CurryGolden State Warriors: 31,5 PPG (64,7 eFG%, 69,2 TS%)

  • Shai Gilgeous-AlexanderGuntur Kota Oklahoma: 31,5 PPG (56,4 eFG%, 63,3 TS%)

  • Giannis AntetokounmpoMilwaukee Bucks: 31,3 PPG (54,5 eFG%, 58,4 TS%)

  • Kevin DurantJaring Brooklyn: 30,3 PPG (56,6 eFG%, 65,1 TS%)

Jika Curry mempertahankan angka-angka ini, musimnya akan mendapat peringkat sebagai musim dengan skor volume tinggi paling efisien yang pernah ada, dua kutu lebih baik daripada kampanye MVP dengan suara bulat. Musim Mitchell akan menempati peringkat ketiga, dan bersama-sama grup ini akan menyumbang enam dari 16 musim dengan volume skor tinggi paling efisien dalam sejarah.

Pendakian Stephen Curry juga menaikkan batas atas pelanggaran NBA. (Ezra Shaw/Getty Images)

Bukan kebetulan bahwa Antetokounmpo, Embiid, Doncic, Durant, dan Tatum membentuk lima besar untuk upaya lemparan bebas musim ini, masing-masing rata-rata mencetak setidaknya sembilan pertandingan (lebih banyak dari yang dilakukan Jordan pada titik mana pun di tahun 1990-an).

Antetokounmpo, Doncic, dan Gilgeous-Alexander berada di peringkat tujuh teratas dalam percobaan gol lapangan per game di tepi, di mana masing-masing menembak lebih baik dari 70% (kira-kira setara dengan musim utama Shaquille O’Neal).

Curry, Mitchell, dan Tatum berada di peringkat sembilan teratas untuk percobaan per game dari jarak 3 poin, di mana Curry dan Mitchell sama-sama menembak 43% (dan ketiganya menghasilkan lebih banyak tiga kali lipat per game daripada yang pernah dilakukan Ray Allen).

Mereka telah menyempurnakan tembakan permainan yang paling efisien dan meningkatkan volume mereka dari setiap lokasi menjadi 11 – secara harfiah. 11,5 percobaan Curry per game dari jarak 3 poin memimpin liga untuk musim ketiga berturut-turut. (Hanya James Harden, yang mencapai 30 poin per game dan 60% ambang tembakan benar tiga kali dari 2017-20, yang memiliki rata-rata lebih banyak dalam satu musim.) Antetokounmpo rata-rata melakukan 11,6 percobaan di tepi per game, terbanyak kedua (di belakang Zion Williamson (13,4 pada 2020-21) sejak NBA mulai melacak data pada 1996. Doncic, Embiid, dan Antetokounmpo bisa menjadi trio pertama yang rata-rata melakukan setidaknya 11 percobaan lemparan bebas di musim yang sama sejak Wilt Chamberlain, Jerry West, dan Oscar Robertson pada tahun 1965-66.

Bukan hanya karena mereka mengambil bidikan yang tepat. Keakuratan konversi mereka menciptakan ruang untuk membuat tembakan yang sulit menjadi lebih mudah. Tim memaksakan diri untuk mempertahankan tepi dan perimeter, sehingga jarak menengah cukup terbuka untuk membuat upaya tersebut dapat dikelola. Kobe Bryant melakukan 12,2 tembakan jarak menengah per pertandingan yang memimpin liga (hampir setengah dari total malamnya) selama kampanye 2005-06, ketika ia rata-rata mencetak 35,4 poin tertinggi dalam karirnya, dan hanya menghasilkan 42,4% darinya. Itu banyak sekali pekerjaan untuk mendapatkan 10 poin permainan.

Tidak ada yang mencoba lebih dari sembilan tembakan jarak menengah per game musim ini. Hanya dua pemain yang mengambil lebih dari tujuh, dan keduanya melakukan konversi lebih baik dari 50% dari mereka. Hanya 13 pemain yang melakukan lebih dari empat tembakan jarak menengah per game musim ini, dan 11 dari mereka melakukan lebih dari 45% dari upaya tersebut.

Ini berbicara tentang tingkat keterampilan dan disiplin di seluruh liga. Bukan hanya bintangnya saja. Musim lalu telah melihat segelintir spesialis yang menembak lebih baik dari 45% pada setidaknya tiga percobaan 3 poin per game. Anda mungkin dapat menyebutkan setengah dari daftar 35 pemain yang pernah melakukannya selama lebih dari setengah musim. JJ Redick, Steve Nash, Kyle Korver, Joe Harris, Dale Ellis, Hubert Davis, Stephen Curry, Seth Curry dan Brent Barry adalah satu-satunya yang melakukannya berkali-kali. Di luar mereka, Brandon Rush, Eric Piatkowski, Steve Novak, Troy Murphy, atau Anthony Morrow mungkin akan terbakar selama setahun.

Musim ini, 18 pemain siap bergabung dengan klub itu, meski di awal musim. Celtics membanggakan tiga di antaranya: Grant Williams, Al Horford, dan Sam Hauser, yang menembak gabungan 46% dari selusin percobaan 3 poin per game. Celtics telah mempersenjatai daftar di sekitar Tatum. Pertahankan penembak mereka, dan Tatum menyerang pelek. Dekati Tatum, dan dia mengambil racunnya di sekitar busur. (Tidak ada duo NBA yang mencetak lebih banyak poin per kepemilikan daripada 1,34 yang dicetak Celtics saat Tatum dan Hauser berbagi lapangan.) Cobalah untuk mempertahankan keduanya, dan Jaylen Brown melangkah ke lini tengah, di mana dia menembak 60,5% musim ini.

Penyerang Boston Celtics Jayson Tatum bereaksi setelah melakukan lemparan 3 angka melawan Atlanta Hawks di State Farm Arena di Atlanta pada 16 November 2022. (Kevin C. Cox/Getty Images)
Penyerang Boston Celtics Jayson Tatum bereaksi setelah melakukan lemparan 3 angka melawan Atlanta Hawks pada 16 November 2022. Dia rata-rata mencetak 31,9 ppg dengan 64,1% tembakan benar. (Kevin C. Cox/Getty Images)

Seberapa jauh pemain dan tim dapat mengambil matematika ini? Hanya ada begitu banyak kecepatan dan ruang untuk dihasilkan.

Tiga musim terakhir telah melihat peringkat ofensif rata-rata tertinggi dalam sejarah NBA, memuncak awal tahun ini di 112,3. Itu empat poin lebih baik daripada masa kejayaan tahun 1980-an, ketika liga terakhir bermain dengan kecepatan rata-rata 100 kepemilikan per pertandingan. Skor regulasi mencapai 120-an dan 130-an setiap malam, dan Sacramento Kings mencetak 153 poin melawan Brooklyn Nets dalam empat kuarter pada hari Selasa, ketika kecepatan permainan mereka (109 kepemilikan) akan mencetak rekor jika dirata-ratakan selama satu menit penuh. musim.

Jelas, peningkatan upaya 3 poin berdampak besar pada efisiensi ini. Upaya rata-rata tim per pertandingan tidak mencapai dua digit hingga tahun 1995 dan hanya melampaui 20 pada tahun 2013. Angka itu terus meningkat setiap tahun hingga tahun 2020, ketika mencapai sekitar 34 per pertandingan, sama dengan posisi kami musim ini. Tingkat konversi rata-rata liga pada lemparan 3 angka tetap sekitar 35%-36% selama 25 tahun terakhir.

Terakhir kali jumlah rata-rata upaya 3 poin liga bertahan stabil adalah dari 2007-12, ketika tim menembak 18 kali per game. Sekitar waktu itu, eksekutif Houston Rockets Daryl Morey meningkatkan merek bola basket yang sering kita lihat hari ini. Timnya memuncaki rekor 45 percobaan per game dari 2018-20. Rockets memuncak pada 114,9 poin per 100 kepemilikan saat mereka menembak 35,6% dari jarak jauh pada 2018-19, dan peringkat ofensif mereka turun menjadi 112,5 ketika persentase tembakan 3 poin mereka sebagai tim turun menjadi 34,5%.

Ada bukti pengembalian yang semakin berkurang pada lemparan 3 angka terbuka dan terbuka lebar saat Rockets meningkatkan upaya mereka dari 26,6 pada 2013-14 menjadi 45,4 pada 2018-19. Pertahanan mengikuti skema Houston, dan Harden harus bekerja lebih keras sebagai inti serangan heliosentris. Hanya sejauh ini Anda dapat mendorong batas, dan kami tidak perlu heran rata-rata liga telah menetap di median upaya meningkat Houston.

Ada bukti serupa bahwa kecepatan memiliki batasnya sebelum biaya efisiensi diambil. Tidak ada tim yang pernah mempertahankan kecepatan lebih dari 103 kepemilikan per game, menembak setidaknya 36% dari jarak jauh dan mencetak lebih baik dari 1,13 poin per kepemilikan (pelanggaran yang berada di luar 10 besar musim ini). Putar balik beberapa penguasaan bola per game, dan 33 tim telah mencapai sasaran itu – 30 di antaranya sejak Warriors yang meraih 73 kemenangan melakukannya pada 2015-16. Rekor delapan tim sedang dalam kecepatan untuk melampaui angka-angka itu musim ini.

Mungkin kita telah mencapai batas atas era kecepatan dan ruang, dan itu telah menghasilkan rekor jumlah pencetak 30 poin dan peringkat ofensif tertinggi dalam sejarah NBA. Atau mungkin pemain akan terus menjadi lebih terampil dari sebelumnya. Itu pada dasarnya meminta seseorang untuk menjadi campuran dari Antetokounmpo dan Curry – melakukan 11 tembakan masing-masing di tepi, garis 3 poin dan garis lemparan bebas pada split 70/45/90, yang akan diterjemahkan menjadi 40 poin pertama permainan- pencetak gol per pertandingan sejak Chamberlain.

Apakah itu mungkin atau tidak, pelanggaran NBA – dan bintang yang mendorongnya – tidak pernah lebih baik.

– – – – – – –

Ben Rohrbach adalah penulis staf untuk Yahoo Sports. Punya tip? Email dia di [email protected] atau ikuti dia di Twitter! Ikuti @brohrbach

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *