Apa masalahnya dengan Formula 1 dan bahan bakar berkelanjutan?

Memperbesar / Selain menjadi lebih cepat selama bertahun-tahun, mobil F1 juga menjadi jauh lebih efisien. Dan itu hanya akan meningkat di tahun-tahun mendatang.

Jared C. Tilton/Getty Images

Ketika mobil Formula 1 turun ke lintasan untuk pertama kalinya pada tahun 2026, mereka akan melakukannya dengan bahan bakar sintetis netral karbon, bagian dari rencana “net zero by 2030” olahraga tersebut. Itu tujuan yang terpuji, tapi, saya akui, yang terkadang saya pertanyakan. Lagi pula, sebagian besar karbon yang dipancarkan selama akhir pekan F1 berasal dari sumber yang sama seperti olahraga populer lainnya—tim dan penggemar yang bepergian ke dan dari acara tersebut. Tapi setelah berbicara dengan Pat Symonds, chief technical officer Formula 1, saya mungkin merindukan hutan karena pepohonan.

“Intinya, ya, Anda benar. Total jejak karbon dari olahraga ini—dari lingkup 1, 2—hanya lebih dari seperempat juta ton CO2.”2 setara, dan mobil di sirkuit mewakili 0,7 persen dari itu,” Symonds menjelaskan kepada saya. “Jadi ya, premis Anda benar. Tapi kami mencoba dan mengambil pandangan yang lebih luas. Dan apa yang saya pikir kita miliki dalam mengembangkan bahan bakar berkelanjutan dan memasukkannya ke dalam mobil balap kita adalah efek pengganda yang sangat besar. 2 milyar kendaraan yang ada di luar sana dapat menggunakan bahan bakar ini, dan kemudian 400.000 orang yang berkendara ke [the US Grand Prix] tidak masalah,” katanya.

Formula 1 telah berubah sedikit selama bertahun-tahun sejak Liberty Media membelinya pada akhir 2016 dengan ide-ide yang lebih besar daripada sekadar menyedot pendapatan. Alih-alih berpura-pura Internet tidak pernah terjadi, kini Anda dapat menonton balapan melalui layanan streaming F1 sendiri, layanan yang telah meningkat pesat selama beberapa tahun terakhir. Di AS, pindah ke ESPN membuat olahraga tersebut bebas komersial selama balapan yang sebenarnya. Dan, tentu saja, ada keseluruhannya Berkendara untuk Bertahan fenomena, yang telah meningkatkan jumlah penonton di seluruh dunia—terutama di Amerika Utara, yang tahun depan akan menjadi tuan rumah grand prix di Austin, Texas; Miami; dan Las Vegas.

Pat Symonds (kanan) memiliki karir yang panjang di Formula 1 sebagai insinyur dan ahli aerodinamika.  Pada akhir 1990-an, dia adalah teknisi balapan (tengah) Michael Schumacher, di bawah arahan teknis Ross Brawn (kiri), yang sekarang menjadi direktur pelaksana olahraga motor F1.
Memperbesar / Pat Symonds (kanan) memiliki karir yang panjang di Formula 1 sebagai insinyur dan ahli aerodinamika. Pada akhir 1990-an, dia adalah teknisi balapan (tengah) Michael Schumacher, di bawah arahan teknis Ross Brawn (kiri), yang sekarang menjadi direktur pelaksana olahraga motor F1.

Pascal Rondeau/Getty Images

Perubahan tersebut telah memengaruhi lebih dari sekadar popularitas dan jangkauan olahraga tersebut. Balapan telah meningkat berkat mobil generasi baru (dan waktu EC2 yang sangat banyak) yang menghasilkan cengkeraman aerodinamis mereka melalui efek darat, dan olahraga ini umumnya lebih kompetitif sekarang karena anggaran telah dibatasi melalui batasan biaya. Dan F1 sekarang peduli lebih dari sekadar kesinambungan finansial, karena itu target 2030.

“Kami tidak melakukannya karena kami pikir kami harus melakukannya, kami melakukannya karena kami tahu kami perlu melakukannya. Dan kami percaya bahwa selama bertahun-tahun Formula 1 berkali-kali telah menunjukkan bagaimana penerapan teknologi mempengaruhi masyarakat, ” kata Symonds.

“Entah itu disengaja atau tidak; Anda tahu, terkadang kami melakukan hal-hal yang disengaja. Saya yakin Anda mengetahui proyek ventilator yang kami kerjakan selama COVID. Tapi di lain waktu, itu karena motorsport adalah tentang efisiensi; itu keuntungan kecil yang Anda dapatkan berasal dari efisiensi. Jadi kami terus berupaya untuk efisiensi. Dan saat ini, [it’s] karena efisiensi merupakan bagian integral dari pengurangan karbon, bukan? Semakin sedikit bahan bakar yang Anda gunakan, semakin sedikit karbon yang Anda keluarkan. Semakin baik metode produksi Anda, semakin sedikit karbon yang Anda keluarkan,” katanya kepada saya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *