Perdagangan grosir dan eceran Qatar tumbuh 2,3% antara 2015 dan 2020 mencapai $26,7 miliar

* Qatar adalah operator bebas bea terbesar kedua di GCC dengan pendapatan $600 juta tercatat pada tahun 2022, meningkat 74,5% dari tahun sebelumnya

Perdagangan grosir dan eceran Qatar tumbuh pada CAGR 12,3% antara 2015 dan 2020 mencapai $ 26,7 miliar, terhitung 15% dari PDB, Alpen Capital mengatakan dalam laporan terbarunya.
Tingkat kekayaan yang tinggi ditambah dengan meningkatnya populasi, sektor pariwisata yang berkembang dan investasi yang tinggi terhadap pembangunan infrastruktur telah memposisikan negara (Qatar) sebagai pasar ritel yang menjanjikan di GCC, Alpen Capital mengatakan dalam laporan ‘industri ritel GCC’.
Menurut Alpen Capital, ruang ritel terorganisir Qatar saat ini sedang melalui periode ekspansi yang cepat, dikreditkan dengan rangkaian proyek yang kuat dalam membangun beberapa acara olahraga dan bisnis global yang akan berlangsung selama beberapa tahun ke depan.
Qatar tetap menjadi negara terkaya di dunia dengan PDB (PPP) per kapita (dengan harga konstan) sebesar $95.273 (per 2021).
Qatar juga dianggap sebagai pasar mewah yang tumbuh paling cepat di dunia karena badan investasi milik negara (Mayhoola) memegang saham mayoritas di beberapa merek mode terkenal termasuk perusahaan Italia Valentino dan perusahaan Prancis LVMH serta department store terkenal Harrods. dan Printemps di London dan Paris, masing-masing.
Selain itu, Qatar adalah operator bebas bea terbesar kedua di GCC dengan pendapatan sebesar $600 juta yang tercatat pada tahun 2022, meningkat 74,5% dari tahun sebelumnya.
Kontribusi perdagangan grosir dan eceran terhadap PDB tetap stabil selama bertahun-tahun, menunjukkan semakin pentingnya industri ini dalam perekonomian, catat Alpen Capital.
Meskipun pandemi Covid-19 menyebabkan gangguan bisnis, industri ritel Qatar bernasib baik selama tahun 2020 karena sebagian besar toko dan mal diizinkan untuk dibuka kembali pada musim panas dengan berbagai pedoman kesehatan wajib.
Selama periode ini, negara menyaksikan beberapa perubahan perilaku konsumen, terutama dalam hal pola pembelian, tren belanja, solusi pembayaran, dan pemanfaatan platform e-commerce.
Penggunaan e-commerce menyaksikan peningkatan yang signifikan karena konsumen terpaksa tinggal di rumah dan mengandalkan saluran online. Menurut Kementerian Transportasi dan Komunikasi, sekitar 60% konsumen di Qatar menunjukkan keinginan untuk berbelanja online.
Hal ini menyebabkan pengecer negara untuk merestrukturisasi strategi mereka untuk memasukkan platform penjualan online, Alpen Capital mencatat.
Akibatnya, banyak peritel di Qatar beralih ke strategi distribusi gabungan, omni-channel, yang melibatkan peningkatan dan perluasan penawaran digital mereka sembari mempertahankan jejak fisik.
Namun, pelonggaran pembatasan Covid-19 secara bertahap pada tahun 2021 menghasilkan pengembalian yang menggembirakan ke tingkat langkah kaki pra-lockdown di sebagian besar mal ritel.
Akibatnya, pasar ritel Tanah Air diperkirakan telah pulih dari perlambatan selama pandemi, karena aktivitas ekonomi secara keseluruhan membaik selama tahun pertama pandemi sementara inflasi tetap berada di wilayah negatif.
Pemulihan dapat dikaitkan dengan inisiatif pemerintah untuk mengatasi pandemi, perubahan peraturan visa, dan peningkatan fokus terhadap pariwisata saat negara bersiap menjadi tuan rumah beberapa acara besar. Selain Piala Dunia FIFA 2022, beberapa acara olahraga internasional besar yang dijadwalkan berlangsung di negara ini termasuk Formula 1, Kompetisi Tenis TP, Kejuaraan Golf Internasional, Kejuaraan Dunia Sepeda Motor, Kejuaraan Akuatik Dunia 2024, Kejuaraan Dunia Akuatik 2024, Kejuaraan Dunia 2030 Asian Games, European Tour Golf, dan MotoGP antara lain.
Selain itu, Qatar juga berlomba-lomba untuk menjadi tuan rumah berbagai forum bisnis dan konferensi karena berusaha untuk memantapkan dirinya sebagai pusat bisnis di GCC. Selain itu, telah menjadi tuan rumah beberapa acara menjelang Piala Dunia FIFA 2022 – membantu industri pulih dari posisi terendah tahun 2020.
Akibatnya, kedatangan wisatawan di negara tersebut meningkat sebesar 5% yoy pada tahun 2021 sementara total pendapatan perjalanan dan belanja pariwisata mencapai $16,5 miliar, memberikan kontribusi 10,3% terhadap PDB negara – tertinggi di antara negara-negara GCC.
“Semua faktor ini diperkirakan telah membantu menghidupkan kembali industri ritel di Qatar,” kata Alpen Capital.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *