Max Verstappen waspada dengan lari ke Tikungan 1, tetapi Red Bull yang cepat adalah “paling penting” : PlanetF1

Sementara Max Verstappen bisa berada dalam posisi rentan di awal Grand Prix Meksiko, ia memiliki keyakinan pada Red Bull RB18 yang dimilikinya.

Mengklaim pole untuk GP Meksiko selalu merupakan pencapaian fantastis yang patut dirayakan, Verstappen mengambil posisi teratas di grid 2022 dengan buffer tiga persepuluh detik atas pebalap Mercedes George Russell.

Namun, start dari P1 tidak selalu merupakan tempat yang ideal di Autódromo Hermanos Rodríguez karena start-finish straight monster membuat efek slipstream yang berdampak.

Memang, hanya dua kali dalam enam GP Meksiko terbaru Formula 1 yang memenangkan balapan, Verstappen adalah pemenang tiga kali acara tersebut meskipun tahun 2022 menjadi pole position pertamanya di sana.

Namun Verstappen, pemenang tujuh dari delapan grand prix terakhir, tidak terlalu khawatir karena ia memiliki kepercayaan diri pada RB18, penantang yang dikenal cukup perkasa dalam hal kecepatan di lintasan lurus.

“Itu adalah kualifikasi yang bagus,” kata Verstappen kepada Sky Sports F1. “Saya pikir itu dekat tapi saya pikir setelah FP3, kami membuat beberapa penyesuaian dan mobil masuk ke ritme yang lebih baik.

“Menjadi pole position di sini tentu saja luar biasa. Saya tahu ini adalah jangka yang sangat panjang untuk Tikungan 1 jadi kami membutuhkan awal yang baik. Tapi bagaimanapun, saya pikir kami memiliki mobil yang cepat dan tentu saja itu yang paling penting.”

Berbicara kepada wartawan dalam konferensi pers pasca-kualifikasi, Verstappen mengungkapkan trek, yang dia rasa selalu menyulitkan untuk mencatat satu putaran, sangat sulit karena suhu naik antara FP3 dan kualifikasi, yang berarti lebih banyak meluncur.

Verstappen telah mengetahui pada hari Jumat betapa rumitnya permukaan yang bisa berputar di FP1, menyamakan kondisi off-line menjadi “seperti es”.

Pembalap Belanda itu kemudian dengan senang hati menyatukan semuanya di Q3 untuk menghasilkan waktu yang cukup baik untuk pole.

“Awal kualifikasi agak sulit karena treknya sedikit lebih hangat dari FP3,” kata Verstappen. “Jadi saya pikir semua orang sedikit bergeser dan sedikit lebih sulit untuk menemukan ritme Anda.

“Jadi itu benar-benar tentang [learning changes from] Q1 ke Q2 ke Q3, mencoba menemukan keseimbangan di dalam mobil lagi.

“Pada akhir sesi itu menjadi sedikit lebih baik dan saya pikir di Q3 kami akhirnya bisa mendorong sedikit lebih banyak dengan mobil dan [I did] dua lap yang layak, saya pikir.

“Tentu saja, saya sangat senang dengan mereka karena di sekitar sini sangat sulit, setidaknya bagi saya, untuk menyelesaikan putaran.

“Cengkeramannya sangat rendah dan ada beberapa tikungan yang harus Anda pukul dengan sempurna untuk mendapatkan waktu.

“Jadi ini jelas bukan yang termudah dari kualifikasi atau balapan. Dan hal yang sama untuk pemanasan ban. Tapi sepertinya di Q3 kami memiliki gambaran yang tepat.”

Baca lebih lanjut: George Russell ‘menendang dirinya sendiri’ setelah kehilangan posisi terdepan dengan ‘lap yang mengerikan’

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *