‘Mercedes terlihat tak terkalahkan’ kata Verstappen saat ia merenungkan ‘jauh lebih sulit dari yang diharapkan’ Sao Paulo Sprint

Max Verstappen dibiarkan merenungkan Sprint “sulit” di Sao Paulo ketika pembalap Red Bull mengambil bendera kotak-kotak di P4 – sementara rekan setimnya Sergio Perez mengakui keprihatinannya pada kecepatan tim jika dibandingkan dengan Mercedes.

Verstappen memulai Sprint di urutan kedua – sebagai salah satu dari dua pembalap bersama Nicholas Latifi untuk memulai dengan ban medium, dengan sisa grid memilih soft. Pembalap Red Bull dengan cepat melewati Kevin Magnussen untuk memimpin, tetapi ia dioper oleh George Russell pada Lap 14 dari 24.

Verstappen kemudian mendapat tekanan dari Carlos Sainz, dan saat pembalap Spanyol itu melewatinya, kedua pembalap itu bertabrakan, meninggalkan pembalap Belanda itu dengan kerusakan sayap depan. Verstappen kemudian kehilangan satu tempat lagi dari Lewis Hamilton, yang berarti dia menyelesaikan Sprint di urutan keempat.

BACA LEBIH BANYAK: Russell mengalahkan Verstappen dalam thriller Sprint untuk mengamankan slot grid P1 untuk GP Sao Paulo

“Itu jauh lebih sulit dari yang kami perkirakan,” kata Verstappen ketika ditanya apakah dia menganggap Sprint sulit di ban medium. “Saya tidak berharap untuk memilikinya [tyre degradation]. Kemudian bahkan di ban lunak kami tidak akan cukup cepat, jadi kami jelas berjuang untuk menjaga agar ban tetap hidup.

“Jadi, ini adalah sesuatu yang perlu kita coba dan perbaiki untuk besok. Meskipun tentu saja tidak banyak yang bisa kita lakukan tapi tidak bisa lebih buruk dari ini… Saat ini [Mercedes] terlihat tidak terkalahkan, tetapi kami akan menganalisis semuanya.”

Sprint GP Sao Paulo 2022: Verstappen dan Russell dalam pertarungan mendebarkan untuk memimpin di Interlagos

Ketika ditanya apa yang dia lakukan dari kontak dengan Sainz, Verstappen berkata: “Itu kecil. Itu merusak pelat ujung saya dan sedikit strukturnya, tetapi untungnya tidak jatuh. Pada akhirnya, saya akan finis keempat dengan sayap depan yang lengkap.”

Rekan setimnya Perez memulai Sprint di urutan kesembilan dan naik ke urutan kelima pada en. Dan sementara dia senang bisa masuk lima besar, dia khawatir dengan kecepatan timnya jika dibandingkan dengan Mercedes.

TONTON: Magnussen memimpin Verstappen di awal Sao Paulo Sprint saat Alpines melakukan kontak

“Kami berhasil masuk lima besar, yang selalu bagus,” kata Perez. “Tapi saya pikir saya lebih khawatir tentang besok karena kecepatannya tidak terlihat bagus di pihak kami, jadi banyak pekerjaan yang harus dilakukan malam ini.

“Saya cukup terkesan dengan [Mercedes’] laju; mereka sangat cepat…. Jadi, banyak hal yang harus dipahami untuk besok.”

Verstappen jatuh ke P4 oleh bendera

Ketua Tim Christian Horner mengakui bahwa ban lunak akan menjadi pilihan yang lebih baik untuk Verstappen, tetapi tetap berharap bahwa set tambahan dari senyawa paling lembut dibandingkan dengan Mercedes akan membantu mereka datang ke balapan pada hari Minggu.

SEPERTI YANG TERJADI: Ikuti semua aksi dari F1 Sprint di Sao Paulo

“Kami merasa soft agak terbatas jangkauannya, jadi kami mengambil keputusan untuk memulai dengan medium; jika kami bisa bertahan di 12 lap pertama, paruh kedua Sprint akan menjadi sedikit lebih nyaman,” kata Horner.

“Setelah bertahan di paruh pertama balapan, kami benar-benar mengalami degradasi yang lebih buruk daripada ban lunak dan Mercedes memiliki mobil yang cepat hari ini dan kami tidak bisa menahannya… Ban lunak akan lebih baik bagi kami hari ini. Tapi keuntungannya adalah kami menggunakan set ekstra itu untuk balapan besok. Apa yang kita serahkan hari ini secara strategis mudah-mudahan bisa kita dapatkan kembali besok.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *