PANDUAN STRATEGI: Apa kemungkinan strategi balapan untuk Grand Prix Sao Paulo 2022?

Setelah Sprint yang mendebarkan pada hari Sabtu, ada barisan depan all-Mercedes dan prospek balapan yang lebih menarik pada hari Minggu, di trek yang sepertinya selalu menghadirkan drama. Jadi, inilah beberapa opsi strategis berbeda yang tersedia untuk tim di Sao Paulo.

Apa strategi tercepat?

Kami memiliki skenario Pirelli yang mungkin sempurna di Interlagos di mana ketiga kompon ban merupakan pilihan yang kuat untuk digunakan selama balapan, membuka berbagai strategi untuk tim.

BACA LEBIH BANYAK: Russell mengalahkan Verstappen dalam thriller Sprint untuk mengamankan slot grid P1 untuk GP Sao Paulo

Berdasarkan apa yang ditunjukkan Sprint, strategi dua-stop adalah yang tercepat di atas kertas, dengan mayoritas tim cenderung menyukai ban lunak untuk tugas pembukaan sekali lagi. Itu karena memberikan performa yang baik segera tetapi juga dapat bertahan untuk waktu yang lama, karena hampir seluruh lapangan – kecuali Max Verstappen dan Nicholas Latifi (dan Fernando Alonso yang membutuhkan pit stop karena kerusakan) – menyelesaikan Sprint 24-lap dengan kecepatan tinggi. set soft.

Tugas pertama antara 18 dan 25 lap kemudian akan diikuti dengan peralihan ke medium, membuka dua opsi berbeda.

Dengan asumsi ban medium bekerja dengan baik (dan cuaca dapat memengaruhi itu – lebih lanjut nanti) maka dua tugas pada medium dengan jendela lubang lebar untuk pemberhentian kedua kemungkinan akan lebih disukai. Perhentian kedua bisa terjadi pada Lap 40/41 dalam skenario ini dan masih relatif nyaman dalam hal keausan.

BACA LEBIH BANYAK: Siapa yang mendapatkan dan kehilangan posisi terbanyak di Sao Paulo Sprint?

Namun, jika mediumnya sedikit kurang kompetitif – seperti yang diisyaratkan oleh perjuangan Verstappen pada hari Sabtu – maka kembali ke soft untuk tugas terakhir adalah opsi yang sama kuatnya mengingat kinerja yang ditunjukkan di Sprint. Itu akan membutuhkan pembalap untuk mencapai Lap 45 minimal, tetapi dua tugas pertama akan memberi mereka data dari setiap senyawa untuk dapat membuat pilihan seperti itu.

Tiga pembalap yang tidak memiliki opsi terakhir adalah Sergio Perez, Sebastian Vettel dan Lance Stroll, yang semuanya hanya memiliki satu set softs untuk balapan. Verstappen, Daniel Ricciardo, Yuki Tsunoda dan Latifi semuanya memiliki dua set softs baru untuk strategi seperti itu, dibandingkan dengan maksimal satu yang baru atau semuanya digunakan untuk sisanya.

Bagaimana dengan opsi berbeda untuk 10 besar?

Pirelli mengharapkan media menjadi ban balap yang konsisten dan percaya masalah Verstappen adalah karena masalah penanganan sebelum dia merusak sayap depannya, menggabungkan seberapa bagusnya itu. Tetapi dengan benih keraguan di benak para ahli strategi, mulai dari yang lunak bisa menang.

Dan itu bahkan diterjemahkan menjadi opsi berbeda yang akan membuat para pembalap mengincar balapan satu atap. Soft telah menunjukkan bahwa ia mampu menyelesaikan lebih dari 24 lap dengan kecepatan yang baik – meskipun dengan bahan bakar yang lebih rendah dari awal Grand Prix – dan mencoba untuk memperpanjang tugas pertama sedekat mungkin dengan Lap 28 kemudian akan terbuka. potensi untuk menyesuaikan ban keras dan mencapai akhir.

BACA LEBIH BANYAK: Mercedes kembali di barisan depan dan Alpine dalam mode pemulihan – Yang Harus Diwaspadai di GP Sao Paulo

Hard diperkirakan sekitar 0,7 detik per lap lebih lambat dari medium di Interlagos tetapi dalam race trim ketika ada manajemen yang terlibat, kesenjangan cenderung turun sekitar 50%, memastikan tidak terlalu banyak mengalami defisit kecepatan tetapi memberikan umur ban lebih besar.

Bagi mereka yang tidak terlalu terpengaruh oleh performa Verstappen, maka tersedia opsi satu atap serupa yang akan melihat tugas pertama pada senyawa medium. Meskipun ini mungkin berarti beberapa lap pembukaan yang sulit melawan pelari ban lunak, ini memberikan jendela pit yang lebih luas dari Lap 22 hingga 35 untuk menghentikan hard.


Ban Tersedia untuk Balap SPGP.jpg

Apa saja pilihan untuk bagian bawah lapangan?

Ada sejumlah mobil keluar posisi setelah balapan Sprint yang dramatis termasuk dua pembalap Alpine Esteban Ocon dan Alonso. Pasangan itu datang bersama dalam dua kesempatan, mengalami kerusakan pada kedua mobil yang mengharuskan Alonso melakukan pit stop. Dia cepat ketika muncul, menunjukkan Alpine memiliki kecepatan untuk pulih.

Menyalip dimungkinkan di Interlagos dan Alpine adalah mobil cepat dalam garis lurus, jadi mereka mungkin lebih menyukai salah satu strategi yang lebih tradisional di atas dan mendukung pembalap mereka untuk membuat kemajuan melalui lapangan dengan kecepatan yang tidak menentu. Namun, dengan kemungkinan keras berada dalam jarak 0,4 detik dari medium dalam hal delta waktu putaran pada trim balapan, strategi satu atap terbalik juga dapat dipertimbangkan.

BACA LEBIH BANYAK: Alonso dijatuhi penalti 5 detik karena bentrok dengan rekan setimnya Ocon di Sao Paulo Sprint

Kunci dari pekerjaan itu akan menjadi awal yang bersih untuk balapan, tanpa Safety Car untuk memberikan kesempatan kepada pembalap lain untuk melakukan pit stop dan kehilangan lebih sedikit waktu di sepertiga pertama. Setelah itu, posisi lintasan dapat diperoleh melalui lari panjang dan hard cenderung bertahan cukup lama untuk memungkinkan pergantian ke soft di sekitar Lap 45 sebelum tugas terakhir menyerang.

Memulai pada hard dan menjalankan medium juga dimungkinkan jika diperlukan penghentian lebih awal untuk menghilangkan hard.


Ban Offset SPGP.jpg

Tunggu, tapi bagaimana cuacanya?

Ini jarang bagian pendek dari fitur ini ketika datang ke Interlagos, dan balapan akhir pekan ini tidak berbeda. Hari Jumat terlihat kondisi yang sangat sulit karena FP1 yang hangat berubah menjadi gerimis dan hujan selama kualifikasi, mengakibatkan trek berubah dari cukup basah untuk intermediet, cukup kering untuk slick, dan kemudian cukup basah untuk inter lagi.

Peluang hujan pada waktu yang sama pada hari Sabtu berkurang pada malam hari dan pada akhirnya Sprint berlangsung dalam kondisi hangat dan cerah, tetapi pada pukul 16:30 waktu setempat suhunya sedikit lebih rendah daripada yang mungkin kita dapatkan untuk balapan.

SOROTAN: Saksikan saat Russell merebut P1 dan Verstappen membuat masalah dalam Sprint Sao Paulo yang gemilang

Sementara Grand Prix itu sendiri dapat melihat hujan seperti yang memengaruhi kualifikasi, risiko hujan telah menurun dan pada 20% lebih mungkin untuk menjadi balapan di bawah sinar matahari cerah dan suhu mendekati 30C. Itu jauh lebih tinggi daripada yang terlihat pada hari Sabtu dan matahari sangat signifikan karena itu juga meningkatkan suhu lintasan, yang dapat berdampak pada performa ban.

Ban medium diharapkan menjadi ban yang lebih disukai daripada ban lunak jika ramalan untuk balapan yang lebih panas terbukti benar, karena ban lunak diperkirakan akan mengalami tingkat degradasi yang lebih tinggi pada bahan bakar berat di bagian pembukaan balapan.


Waktu Kehilangan Pit Lane SPGP.jpg

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *