Magnussen bersumpah ‘serangan maksimum’ setelah merebut pole dan mengamankan P1 untuk Sao Paulo Sprint

Kevin Magnussen melakukan salah satu kejutan kualifikasi Formula 1 yang hebat saat ia memuncaki kualifikasi untuk Haas di Sao Paulo. Pebalap berusia 30 tahun itu tercengang dengan hasilnya, yang membuatnya merebut posisi terdepan F1 pertamanya, pada Jumat malam.

Dalam kualifikasi – yang mengatur grid untuk Sprint yang, pada gilirannya, mengatur grid untuk Grand Prix hari Minggu – Magnussen tampil lebih dulu dan menetapkan tolok ukur di Q3. Itu tepat sebelum George Russell melaju di Tikungan 5 dan kemudian hujan mulai turun, yang pada dasarnya mengokohkan posisi terdepan Formula 1 Magnussen dan Haas.

BACA LEBIH BANYAK: Magnussen menguasai waktu di Interlagos untuk mengklaim pole position perdananya di kualifikasi Jumat basah-kering

“[It’s been] lama, ya, dan saya masih tidak percaya,” kata pembalap Denmark itu. “Sungguh pekerjaan yang fenomenal yang dilakukan tim untuk menempatkan saya di pit lane sebagai mobil pertama yang memberi saya trek terbaik. Hujan mulai turun, jadi itu bagian penting hari ini, mendapatkan trek terbaik untuk saya, dan pekerjaan luar biasa dari mereka, Anda tahu.

Ditanya apakah dia bertujuan untuk memenangkan Sprint hari Sabtu, dengan Magnussen berbagi barisan depan dengan juara dua kali Max Verstappen, pembalap Haas itu menjawab: “Tentu saja, saya seorang pembalap, saya berada di posisi terdepan… Ya, maksimal menyerang. Mari kita pergi untuk sesuatu yang lucu. ”

Magnussen mengalahkan Verstappen dan Russell ke pole

Pembalap Denmark, yang bergabung kembali dengan Haas pada Maret tahun ini setelah kepergian Nikita Mazepin, mengatakan bahwa mobilnya “sempurna” untuk kondisi basah-kering di kualifikasi.

“Itu Q3, Anda harus melakukannya. Mobilnya kuat, kami bersaing untuk Q3, kami terlihat cukup baik untuk itu, tapi selalu ada sedikit gerimis, tidak sepenuhnya kering, jadi mobil kami sempurna untuk itu,” ujarnya.

“Hari ini perbedaan besar adalah membawa saya keluar ke jalur pit sebagai mobil pertama dan memberi saya trek terbaik di sana hari ini,” ulang Magnussen.

Kualifikasi GP Sao Paulo 2022: Kevin Magnussen memprovokasi perayaan liar dengan pole pertama F1

Pada debutnya untuk McLaren pada tahun 2014, Magnussen naik podium – dan ada perbandingan yang tak terhindarkan antara dua sorotan karir tersebut.

“Saya pikir itu [pole] merasa lebih baik. Saya tidak tahu apa yang diharapkan saat itu. Saya masuk sebagai anak kecil yang arogan ini berpikir saya adalah raja dunia dan kemudian saya mendapat banyak pelajaran setelah itu, menunjukkan betapa sulitnya dalam olahraga ini, dan sekarang saya berada di posisi terdepan, jadi saya sudah hanya harus menikmatinya.

BACA LEBIH BANYAK: Bagaimana cara kerja F1 Sprint? Formatnya dijelaskan sebelum kembalinya akhir pekan ini di Brasil

“Ya, saya harus menikmati momen ini sampai besok, mengantre di pole position dan melihat mobil saya, mobil Haas putih kecil saya ada di pole position, itu akan sangat menyenangkan,” tambahnya.

Haas konstruktor tempat kedelapan berharap untuk menyebabkan kejutan lain di Sprint hari Sabtu karena mereka memegang keunggulan satu poin atas AlphaTauri menuju lari 100km.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *