Kerumunan Argentina Menjadi Liar untuk Juncos, Lap Seri INDYCAR

Ricardo Juncos mengatakan bahkan dia meremehkan hasrat rekan-rekannya di Argentina untuk olahraga motor selama perjalanan promosi Juncos Hollinger Racing ke negara itu minggu ini.

Tim NTT INDYCAR SERIES dipamerkan dalam serangkaian acara penting, yang disorot oleh sebuah festival di Sirkuit Termas de Rio Hondo, sebuah jalur jalan raya di mana MotoGP telah membalap sejak 2013.

“Ya, itu gila, bung,” kata Juncos Kamis sebelum kembali ke Indianapolis, tempat tim yang dia miliki bersama Brad Hollinger bermarkas. “Kami melakukan pameran kemarin, pada hari Rabu, di tengah minggu, dan itu hanya (satu mobil NTT INDYCAR SERIES) di lintasan.

“Kami memperkirakan 3.000 hingga 5.000 orang, tetapi yang muncul lebih dari 15.000 orang. Itu tidak bisa dipercaya; itu sangat besar. Saya sangat, sangat senang.”

Acara berdurasi dua jam, yang memiliki suasana karnaval dengan musik dan aktivitas yang menonjolkan lap di trek yang dikemudikan oleh juara mobil touring Argentina Agustin Canapino, disiarkan langsung di saluran YouTube tim.

Juncos membentuk Kompetisi Juncos di Argentina pada tahun 1997. Setelah pindah ke AS pada tahun 2003, Juncos mengembangkan tim melalui berbagai divisi roda terbuka sebelum memulai debutnya di SERI INDYCAR NTT dengan dua mobil di Indianapolis 500 2017 yang dipersembahkan oleh Gainbridge.

Tahun ini, Juncos Hollinger Racing menurunkan rookie Callum Ilott dalam upaya musim penuh, dan mereka memulai di barisan depan untuk balapan akhir musim, Firestone Grand Prix of Monterey di WeatherTech Raceway Laguna Seca.

Tur promosi ini dimulai dengan mobil Juncos Hollinger Racing yang dipamerkan Jumat malam lalu di restoran Michelangelo yang populer di ibu kota Buenos Aires. Tim kemudian berada di trek sebagai bagian dari balapan akhir pekan di Sirkuit Buenos Aires, dengan lebih dari 50.000 orang menyaksikan mobil NTT INDYCAR SERIES dengan kecepatan tinggi untuk pertama kalinya sejak 1971.

Dan dapatkan ini: Juncos mengatakan banyak dari orang-orang itu bahkan tidak bisa melihat mobil menyelesaikan putaran demonstrasinya.

“Tiga jam kemudian orang masih datang karena tidak bisa (lebih awal),” katanya. “Kami sudah selesai (lari) tetapi mereka masih datang, tiga jam kemudian, hanya untuk mengambil gambar mobil (NTT INDYCAR SERIES). Itu tidak bisa dipercaya.

“(Fans) di Argentina sangat fanatik; mereka menjadi gila untuk balap motor.”

Canapino, 32, telah memenangkan beberapa kejuaraan mobil touring di negara itu dan merupakan “pengemudi paling populer di Argentina,” menurut Juncos. Kepala tim mengatakan Canapino “fantastis” di dalam mobil seperti yang diharapkan, dan dia berharap dia bisa mengendarainya untuk tim NTT INDYCAR SERIES di masa depan, terutama jika negara itu mencatatkan balapan di kalender.

Canapino berkendara dengan tim mobil sport Juncos pada tahun 2019 di Rolex 24 At Daytona dan 12 Hours of Sebring.

Juncos mengatakan tujuan acara selama seminggu di Argentina adalah tiga kali lipat, dimulai dengan kesempatan untuk menunjukkan mobil seri yang sebenarnya kepada orang-orang yang terakhir melihatnya secara langsung ketika Al Unser memenangkan Indy 300 yang diadakan pada tahun 1971 di Rafaela Autodromo, sebuah oval trek yang dibuka pada tahun 1953.

Juncos juga ingin menghormati perusahaan Argentina yang mensponsori tim tersebut sambil menawarkan kesempatan kepada pejabat NTT INDYCAR SERIES untuk melihat sirkuit Termas de Rio Hondo sehingga dapat dipertimbangkan untuk balapan seri di masa depan.

Juncos, yang stafnya mengatur perjalanan itu, mengatakan semuanya berjalan sesuai rencana.

“Saya pikir kami mencapai segalanya,” katanya bangga.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *