Haas, Kevin Magnussen mendapatkan pole position karir pertamanya di Formula Satu

Mengatasi Tail of the Dragon, jalan yang terkenal di Deep South, Scott Speed ​​terus menghadapi tantangan baru selama 28 tahun dalam karir balap mobilnya.

Ekor Naga adalah jalan raya federal yang terdiri dari 318 belokan sepanjang 11 mil yang berkelok-kelok melintasi perbatasan North Carolina dan Tennessee. Ini adalah jalan yang telah menjadi bagian dari pengetahuan balap sejak awal, dengan medan yang indah dan tikungan tajam yang memikat pengemudi dan pengendara sepeda motor setiap musim. Seorang pengemudi jarang mendapatkan jalan untuk dirinya sendiri dan selalu ada aturan jalan yang mengganggu – tetapi awal musim gugur ini, empat kali juara Rallycross Speed, diberi kesempatan sekali seumur hidup untuk menunggangi naga tanpa gangguan.

“Apa yang membuat jalan itu istimewa adalah tepat di perbatasan Carolina Utara dan Tennessee jadi jika Anda meninggalkan perbatasan NC dan berkendara sejauh 11 mil [into Tennessee] tidak ada jalan yang menghubungkannya, ”kata Speed ​​kepada NBC Sports. “Jika Anda tidak melewati polisi, Anda berbalik dan kembali 100% yakin bahwa Anda tidak akan melihat polisi. Itu bermitra dengan fakta bahwa ini [is a] jalan melengkung yang indah memupuk banyak pengikut ini. ”

Dua puluh delapan tahun dalam karirnya, Scott Speed ​​menantang Ekor Naga, jalan 300 putaran yang berbatasan dengan North Carolina dan Tennessee. Kumpulan Konten Chris Tedesco / Red Bull

“Dalam hal ini sangat menit terakhir, karena sangat tidak terencana,” Speed ​​menjelaskan tentang persiapannya untuk kursus. “Awalnya kami berada di sana untuk memfilmkan hal-hal dengan [Red Bull] mobil F1. Pengemudi penguji, Patrick Friesacher, terkena COVID sehari sebelum syuting. Semua rencana awal terlempar keluar jendela. Teman baik kita, Darryl [Canon, of Killboy Photography] – dia adalah orang yang menggiring kami di sekitar lokasi, dia adalah orang yang sangat berpengetahuan, dan ahli lokal di area tersebut – dan dia seperti kalian harus melakukan semuanya! Cobalah untuk memecahkan rekor.”

Dengan izin di tangan dan tidak perlu menoleh ke belakang untuk mencari mobil polisi, Speed ​​berlari sepenuhnya dan menghindari pohon rasa malu – tempat bagi pengemudi dan pengendara pemula untuk meletakkan potongan kendaraan mereka yang jatuh pada saat Naga menggigit.

LEBIH: Olahraga meniru seni dengan kursus Imajinasi Red Bull Tyler Bereman

“Secara kebetulan, kami mendapat kesempatan untuk menjalankan semuanya, tapi sayangnya dari sudut pandang persiapan, saya tidak punya apa-apa,” kata Speed. “Saya muncul berharap untuk melakukan beberapa tikungan dan kemudian itu berubah menjadi ‘kami mencoba merobek 318 dari mereka secepat yang kami bisa semoga berhasil’.

“Bagaimana Anda mempersiapkannya? Saya mencoba mengingat beberapa sudut, tetapi saya hanya mencoba untuk hadir dan menjalankannya sambil hanya melihat apa yang ada di depan saya.”

Tidak ada 318 putaran takdir dalam karier Speed ​​untuk membawanya ke belakang kemudi mobil reli, tetapi jumlahnya cukup banyak. Kursus kecepatan melalui balapan telah membawanya dari kart pada usia 11 tahun di San Fernando Valley, keliling dunia dengan Formula 1, kembali ke Amerika Serikat untuk berkompetisi di NASCAR dalam seri Truck and Cup, untuk berkompetisi di Rallycross dan menang di X-Games.

Naga Ekor Kecepatan
Liku-liku Ekor Naga tidak memungkinkan banyak kesempatan untuk menikmati pemandangan. Kumpulan Konten Chris Tedesco / Red Bull

“Saya sangat beruntung mendapatkan begitu banyak peluang bagus,” kata Speed.

Dan kemudian dia berhenti untuk mengklarifikasi pernyataan: “Saya mengatakan ‘beruntung’, tetapi saya juga membuat beberapa pilihan sulit di sepanjang jalan. Bukan pilihan yang mudah untuk meninggalkan F1 dan jenis balapan yang saya jalani sepanjang hidup saya untuk bertransisi menjadi sesuatu yang harus saya pelajari dari awal.

“Sulit untuk berubah dan beralih dari sesuatu yang sangat saya kuasai. Saya salah satu yang terbaik di dunia dalam balap jalan raya. Untuk beralih dari itu menjadi sesuatu yang saya mulai sangat rata-rata [stock car racing] sulit untuk dikelola, tetapi saya merasa pelajaran yang saya pelajari dalam hidup dan pengalaman yang harus saya lalui sangat berharga untuk pengembangan pribadi saya sebagai manusia.

“Saya sangat senang bahwa saya diberi kesempatan oleh Red Bull untuk melakukan itu dan bersyukur untuk perjalanan itu. Itu benar-benar pribadi yang hebat.”

Jalan yang kita kendarai dan trek balap yang kita sukai menciptakan titik temu antara tempat dan orang. Semangat Naga dan Kecepatan adalah satu dan sama: menantang, memberontak, dan adaptif.

“Ini posisi yang menantang karena saya mencoba untuk memecahkan rekor dan bergerak cepat dan membuatnya terlihat bagus untuk kamera, tapi saya tidak tahu kemana saya akan pergi” kata Speed. “Adalah hal lain juga untuk memiliki mobil balap di jalanan. Itu sangat menarik dan baru.

“Anda tidak terbiasa melihat tendangan sudut datang begitu cepat. Saya belum pernah naik mobil secepat ini di jalan. Saya harus menyesuaikan diri dengan itu dan mencoba untuk tetap di jalan. Ada beberapa sudut samar. Itu membuat stres.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *