Steiner Di Haas Dan Capito Di Williams Melihat Peluang Bisnis F1 Tumbuh Bersama Minat AS

Karena balap Formula 1 memperoleh pijakan yang signifikan di Amerika Serikat, dua tim balap yang telah berjuang dengan pendanaan di masa lalu sekarang melihat peluang tambahan dengan perusahaan di Amerika.

Jost Capito di Williams dan Guenther Steiner di Haas tidak duduk minggu-ke-minggu dalam jadwal F1 berpikir bahwa mereka berada dalam posisi untuk memenangkan kejuaraan. Setidaknya tidak dalam beberapa tahun terakhir dan tentu saja tidak pada 2022 di mana Williams saat ini berada di urutan terakhir dalam poin kejuaraan Konstruktor dan Haas duduk di urutan ke-8. Ya, mereka akan selalu bekerja ke arah itu, dan sebagai bagian dari perlombaan-dalam-perlombaan, kedua tim mengklaim poin tahun ini, sesuatu yang tidak selalu diberikan di masa lalu.

Balapan di Formula 1 tidak murah menurut standar apapun. Bahkan dengan batasan biaya, itu adalah $ 145 juta pada tahun 2021 dan dikurangi menjadi $ 140 juta untuk musim ini. Ini akan diturunkan menjadi $ 135 juta untuk tahun 2023.

Sponsor mendorong semua bentuk balapan, tetapi F1 paling banyak makan di mejanya. Dengan balapan yang dipentaskan secara global, bisnis dapat memperoleh jejak di seluruh dunia dengan menandatangani kesepakatan.

Kesepakatan itu tidak murah mengingat paparannya, dan berbagai cara untuk mengaktifkannya secara global. Namun, keluarga Williams yang bersejarah, mereka terpaksa menjual pada tahun 2020 ke perusahaan investasi Dorilton Capital. Amerika Gene Haas memiliki tim Haas F1 tetapi Steiner dan perusahaan telah bertemu masalah sponsor utama di masa lalu, yaitu dengan sponsor Rusia Uralkali yang dijatuhkan pada bulan Maret karena invasi Ukraina.

Selama beberapa dekade, daya pikat F1 sepertinya tidak pernah beresonansi di AS Dan sementara banyak yang dibuat dari Netflix
NFLX
Berkendara Untuk Bertahan docuseries memainkan peran besar dalam (akhirnya!) meningkatnya minat pada F1 di Amerika, setelah beberapa musim di bawah ikat pinggangnya, ada cukup banyak orang yang bertobat untuk mengatakan F1 ada di sini untuk tinggal. Dalam rentang dua tahun, liga balap global telah melihat pengenalan balapan di Miami di sekitar Hard Rock Stadium, dan pada tahun 2023, Las Vegas akan menjadi tuan rumah balapan malam yang heboh yang akan memukau pada level yang tidak terlihat sejak balapan dimulai. di Monako.

Saya bertemu dengan Jost dan Steiner saat mereka berada di Vegas untuk pesta kickoff untuk balapan 2023. Karena asap masih mengepul dari orang-orang seperti Lewis Hamilton yang membuat donat di Strip di depan ribuan orang, kedua kepala tim lebih dari sibuk menangani panggilan.

“Mengingat dari mana Williams berasal secara finansial, musim 2022 memiliki tantangannya sendiri,” kata Jost melalui telepon. “Saya percaya kami melakukan cukup baik di luar jalur — bagaimana mengembangkan pabrik dan perusahaan, mengembangkan sponsorship — mengembangkan sisi komersial bisnis. Bahkan di trek, kami memperoleh poin di mana kami menutup jarak cukup jauh dengan tim lini tengah. Jadi saya pikir kami cukup senang di mana musim berjalan sejauh ini.”

Untuk Steiner, pertumbuhan popularitas AS akan membayar dividen langsung untuk 2023. Perusahaan pembayaran digital yang berbasis di Texas MoneyGram menandatangani kontrak multi-tahun dengan Haas memberi mereka sponsor utama pada livery mobil sejak menjatuhkan Uralkali menjelang musim 2022. Persyaratan keuangan tidak tersedia tetapi berdasarkan kesepakatan lain yang lebih condong ke tim kelas menengah, kesepakatan itu bisa bernilai sebanyak $40 juta per tahun; infus uang tunai yang besar untuk Haas.

“Saya tinggal di Amerika Serikat dan saya dapat melihat peningkatan minat pada F1 karena lima tahun lalu, kami tidak akan pernah memiliki perusahaan AS itu sebagai sponsor utama, hanya saja tidak cukup minat bahkan jika MoneyGram ingin go global,” kata Steiner. “Tapi MoneyGram menjadi perusahaan AS dengan kesepakatan sponsor untuk tim milik Amerika, itu berjalan dengan baik.”

Steiner menyebutkan bahwa dengan MoneyGram melihat popularitas F1 tumbuh di Amerika, mereka dapat menjadi salah satu perusahaan pertama yang dapat “melompat pada kereta musik” di AS

“Saya pikir mereka sangat pintar karena jika Anda yang pertama – atau jika Anda salah satu yang pertama – harganya lebih baik karena semuanya akan naik di masa depan,” tambah Steiner.

Formula 1 telah melihat kebangkitan di sisi bisnis sejak Liberty Media yang berbasis di AS membeli liga balap. Laporan keuangan Q3 baru-baru ini menunjukkan bahwa F1 bangkit kembali dari puncak pandemi, membukukan pendapatan operasional $82 juta, naik 2% dari Q32021, dan itu akan berlanjut ketika kesepakatan hak media dari orang-orang seperti ESPN dimulai tahun depan.

Karena F1 terus memanas dalam popularitas, penawaran dan permintaan akan menambah uang sponsor, bahkan ketika kekhawatiran tentang inflasi global memengaruhi anggaran iklan.

“Liberty telah melakukan pekerjaan yang fantastis dengan membawa tiga balapan ke AS yang benar-benar mencerminkan minat yang tumbuh di Amerika,” kata Jost. “Saya pikir setiap tim mendapat manfaat dari itu. Formula Satu, sebagai waralaba, hanya terdiri dari 10 tim. Ini adalah seri olahraga dan hiburan global terbesar, atau mendekati terbesar, di dunia. Dengan hanya 10 tim untuk keseluruhan bisnis, itu membuat semua tim lebih menarik untuk kesepakatan sponsorship.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *