F1 mengirim surat pembakar ke FIA ​​setelah klaim Mohammed Ben Sulayem ‘meningkatkan harga $ 20 miliar’

Peringatan itu muncul setelah komentar yang dibuat oleh Mohammed Ben Sulayem di Twitter menyusul laporan bahwa pembeli potensial telah menawarkan $20 miliar untuk F1; surat yang telah dilihat oleh Sky News mengancam akan meningkatkan ketegangan antara Formula 1 dan FIA

Terakhir Diperbarui: 24/01/23 20:50

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Craig Slater dari Sky Sports membahas yang terbaru dari Formula 1 setelah mereka mengirim surat ke FIA ​​menyusul klaim ‘harga yang dinaikkan sebesar $ 20 miliar’ oleh Mohammed Ben Sulayem.

Craig Slater dari Sky Sports membahas yang terbaru dari Formula 1 setelah mereka mengirim surat ke FIA ​​menyusul klaim ‘harga yang dinaikkan sebesar $ 20 miliar’ oleh Mohammed Ben Sulayem.

Bos Formula Satu menuduh presiden FIA Mohammed Ben Sulayem melakukan campur tangan yang “tidak dapat diterima” dalam dugaan penjualan olahraga tersebut.

Setelah laporan tawaran Arab Saudi senilai $20 miliar (£16,3 miliar) untuk membeli hak komersial F1, Ben Sulayem menyampaikan kekhawatiran di Twitter tentang konsekuensi potensial dari pengambilalihan yang “digelembungkan” – seperti harga tiket yang lebih tinggi untuk penggemar jika pemilik baru mencoba melakukannya. mengembalikan investasi mereka.

Dia menambahkan bahwa calon pembeli F1 harus datang dengan rencana yang jelas dan berkelanjutan, bukan hanya banyak uang.

Berita Olahraga Langit mengungkapkan pada hari Senin pernyataannya membuat marah pejabat senior F1 dan sekarang bos hukum telah menulis kepada FIA peringatan bahwa tweet Ben Sulayem telah “mengganggu hak-hak kami dengan cara yang tidak dapat diterima”.

Dalam surat yang pertama kali dilaporkan oleh berita langit, tetapi juga dilihat oleh berita olahraga langit, Penasihat umum F1, Sacha Woodward Hill, dan Renee Wilm, kepala petugas hukum dan administrasi Liberty Media Corporation, pemegang saham pengendali F1, menuduh FIA – badan pengatur olahraga motor – menyimpang dari kewenangannya.

Surat tersebut juga telah diedarkan ke seluruh 10 tim F1. Berita Olahraga Langit menghubungi FIA untuk tanggapan tetapi tidak menerima komentar.

Komentar Ben Sulayem itu muncul menanggapi laporan pekan lalu oleh Berita Bloomberg bahwa dana kekayaan kedaulatan Arab Saudi telah menjajaki tawaran pengambilalihan $20 miliar untuk olahraga tersebut pada tahun 2022.

Baik F1 maupun Dana Investasi Publik Saudi belum mengomentari laporan tersebut.

Surat tersebut memperingatkan FIA bahwa “Formula 1 memiliki hak eksklusif untuk mengeksploitasi hak komersial di Kejuaraan Dunia Formula Satu FIA” di bawah kontrak 100 tahun.

“Selanjutnya, FIA telah memberikan pernyataan tegas bahwa mereka tidak akan melakukan apa pun untuk merugikan kepemilikan, pengelolaan, dan/atau eksploitasi hak-hak tersebut.

“Kami menganggap komentar tersebut, yang dibuat dari akun media sosial resmi presiden FIA, mengganggu hak-hak tersebut dengan cara yang tidak dapat diterima.”

Tanggapan atas komentar Mr Ben Sulayem datang pada saat ketegangan meningkat antara F1 dan badan pengaturnya.

Surat dari Ms Woodward Hill dan Ms Wilm juga mengatakan saran, tersirat dalam pernyataan presiden FIA, “bahwa setiap calon pembeli bisnis Formula 1 diharuskan berkonsultasi dengan FIA adalah salah”.

Craig Slater menjelaskan mengapa beberapa orang di dalam Formula 1 percaya presiden FIA Mohammed Ben Sulayem telah melampaui batas dengan mengomentari laporan tentang tawaran potensial untuk seri tersebut

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Craig Slater menjelaskan mengapa beberapa orang di dalam Formula 1 percaya presiden FIA Mohammed Ben Sulayem telah melampaui batas dengan mengomentari laporan tentang tawaran potensial untuk seri tersebut

Craig Slater menjelaskan mengapa beberapa orang di dalam Formula 1 percaya presiden FIA Mohammed Ben Sulayem telah melampaui batas dengan mengomentari laporan tentang tawaran potensial untuk seri tersebut

Ia menambahkan bahwa Mr Ben Sulayem telah “melampaui[ped] batas-batas wewenang FIA”, dengan mengatakan bahwa “setiap individu atau organisasi yang mengomentari nilai entitas terdaftar atau anak perusahaannya, terutama mengklaim atau menyiratkan memiliki pengetahuan orang dalam saat melakukannya, berisiko menyebabkan kerugian besar bagi pemegang saham dan investor dari itu entitas, belum lagi potensi paparan konsekuensi peraturan yang serius”.

“Sejauh komentar ini merusak nilai Liberty Media Corporation, FIA mungkin bertanggung jawab sebagai akibatnya.”

Dihubungi oleh berita langit, juru bicara F1 menolak berkomentar.

Tim F1 mempertanyakan posisi presiden FIA setelah ketidaksepakatan terbaru

Analisis oleh Craig Slater dari Sky Sports News…

Menjelang musim 2023, ini adalah konflik besar di puncak olahraga.

Formula 1 dimiliki oleh perusahaan Amerika, Liberty Media, dan merupakan perusahaan terbuka. Jika seseorang dari kedudukan presiden FIA membuat pengamatan tentang nilai potensial yang sesuai, itu bisa merugikan perusahaan secara komersial.

Ini hanyalah salah satu dari sejumlah masalah yang selama masa jabatan Mohammed Ben Sulayem tidak hanya mengganggu F1, tetapi juga beberapa tim.

Saya telah berhubungan dengan sejumlah tim F1, dan mereka memiliki berbagai pandangan tentang apa yang terjadi minggu ini.

Seorang tokoh senior mengatakan kepada saya ada diskusi di antara sejumlah tim tentang berapa lama Mohammed Ben Sulayem dapat melanjutkan pekerjaan ini.

Ada pertanyaan yang diajukan tentang masa jabatannya karena apa yang menjadi (hubungan) yang semakin retak antara badan pengatur dan pemegang hak komersial, dan juga tim.

Ini adalah gaya kepemimpinan seperti halnya yang lainnya. Semuanya berawal dari kegelisahan, yang dimiliki beberapa orang dalam olahraga ini, tentang pengaturan di mana FIA (saat itu dipimpin oleh Max Mosley) lebih dari satu dekade lalu menjual sewa hak komersial selama 100 tahun kepada sebuah organisasi yang kemudian dijalankan oleh Bernie Ecclestone untuk mengeksploitasi hak komersial.

Dirasakan pada saat itu disewakan terlalu murah, dan beberapa orang melihat Mohammed Ben Sulayem secara terbuka mengisyaratkan bahwa dia tidak nyaman dengan pengaturan ini.

Ini berjalan cukup dalam, dan ini adalah masalah bersejarah yang harus dihadapi oleh badan pengatur dan pemegang hak komersial.

Dapatkan Sky Sports untuk melihat setiap balapan musim F1

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *